Desember 3, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kotoran mengungkapkan apa yang suka dimakan oleh pembuat Stonehenge

Kotoran mengungkapkan apa yang suka dimakan oleh pembuat Stonehenge

Beberapa potongan kotoran fosil, yang oleh para ilmuwan disebut koprolit, ditemukan dari tumpukan sampah di pemukiman yang dikenal sebagai Tembok Durrington, hanya 1,7 mil (2,8 kilometer) dari Stonehenge. Sejarah desa tanggal kembali ke sekitar 2500 SM, ketika banyak dari monumen megah didirikan di barat daya Inggris.

Lima potongan tinja – dari manusia dan empat anjing – ditemukan mengandung telur cacing.

Kotoran manusia dan tiga koprolit anjing mengandung telur cacing kapiler, yang diidentifikasi sebagian oleh bentuk lemon. Kehadiran cacing jenis ini menunjukkan bahwa seseorang telah memakan paru-paru atau hati mentah atau setengah matang dari hewan yang sudah terinfeksi, yang dapat menyebabkan Telur parasit melewati langsung melalui sistem pencernaan, menurut sebuah studi baru yang dilakukan pada fosil.

Penulis penelitian mencatat bahwa nematoda menginfeksi sapi dan ruminansia lainnya, menunjukkan bahwa memakan sapi adalah sumber parasit yang paling mungkin. Anjing-anjing itu mungkin telah diberi makan sisa makanan.

Namun, tulang yang diambil dari tumpukan sampah menunjukkan bahwa sapi bukanlah hewan yang paling banyak dikonsumsi. Sekitar 90% dari 38.000 tulang yang ditemukan berasal dari babi dan 10% dari sapi.

Sepotong kotoran anjing berisi telur cacing pita ikan, yang menunjukkan bahwa ia terinfeksi karena memakan ikan air tawar mentah. Namun, tidak ada bukti lebih lanjut dari konsumsi ikan, seperti tulang, ditemukan di lokasi. Kurangnya bukti ini mungkin karena fakta bahwa situs tersebut tidak digunakan sepanjang tahun, dan ikan yang dipenuhi cacing pita dikonsumsi di pemukiman yang berbeda.

“Dinding Durrington Walls sebagian besar ditempati secara musiman, terutama di musim dingin. Anjing mungkin telah tiba sudah terinfeksi parasit,” kata rekan penulis studi Dr. Piers Mitchell, MD, rekan peneliti senior dan direktur Laboratorium Parasitologi Kuno di Durrington Walls. Departemen Arkeologi, University of Cambridge, dalam siaran persnya.

READ  Direktur Program Pangan Dunia mengatakan bahwa kegagalan untuk membuka pelabuhan di Ukraina adalah "deklarasi perang" terhadap ketahanan pangan global

Studi isotop in situ tulang sapi menunjukkan: Mereka datang dari daerah di seluruh Inggris selatan, yang mungkin berlaku untuk orang-orang yang tinggal dan bekerja di sana.”

Penelitian ini diterbitkan Kamis di jurnal Parasitology.

Stonehenge terbuat dari dua jenis batu: Sarcin yang lebih besar dan batu biru yang lebih kecil dari Wales, yang didirikan lebih dulu. Para arkeolog percaya bahwa tembok Durrington dihuni oleh orang-orang yang membangun monumen tahap kedua, ketika trilithon segera dikenali – dua batu vertikal di atasnya oleh batu horizontal ketiga – didirikan.

Kotoran manusia purba mengandung telur cacing rambut mikroskopis, yang diidentifikasi sebagian oleh bentuk lemon.

Desa ini juga diyakini sebagai tempat di mana banyak pesta diadakan – sebagaimana dibuktikan oleh potongan-potongan tembikar dan sejumlah besar tulang binatang yang ditemukan di sana. Namun, ada sedikit bukti yang menunjukkan bahwa orang tinggal atau makan di Stonehenge itu sendiri.

“Bukti baru ini memberi tahu kita sesuatu yang baru tentang orang-orang yang datang ke sini untuk merayakan liburan musim dingin selama pembangunan Stonehenge,” kata rekan penulis studi Mike Parker Pearson, profesor di Institut Arkeologi Universitas College London dan pemimpin proyek penelitian Stonehenge. . .

“Daging babi dan sapi telah dipanggang atau direbus dalam pot tanah liat, tetapi tampaknya jeroan mereka tidak selalu dimasak dengan baik.”