Juni 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Russian troops marched in a Victory Day parade in Moscow’s Red Square on Monday.

Pembaruan langsung Rusia dan Ukraina: Putin membela perangnya

Untuk kedua kalinya dalam waktu kurang dari satu dekade, Elvira Nabiulina mendorong ekonomi Rusia melewati perairan yang berbahaya.

Pada tahun 2014, dihadapkan dengan runtuhnya rubel dan kenaikan inflasi hampir satu tahun setelah mengambil alih Bank Sentral Rusia, Ms. Nabiullina memaksa pendirian ke era modern pembuatan kebijakan ekonomi dengan menaikkan suku bunga secara tajam. Langkah berisiko politik ini memperlambat ekonomi, menjinakkan harga tinggi, dan membuatnya mendapatkan reputasi internasional sebagai pembuat keputusan yang tangguh.

Di dunia para bankir sentral, di antara para teknokrat yang bertugas memantau harga dan menstabilkan sistem keuangan, Ibu Nabiullina telah menjadi bintang baru karena penggunaan kebijakan tradisionalnya untuk mengelola ekonomi yang tak terkendali yang sering dikaitkan dengan harga minyak. Pada 2015, ia dinobatkan sebagai Gubernur Bank Sentral Tahun Ini oleh majalah Euromoney. Tiga tahun kemudian, Christine Lagarde, yang saat itu menjadi kepala Dana Moneter Internasional, mendedikasikan bahwa Ms. Nabiullina dapat membuat “bank sentral bernyanyi.”

Sekarang adalah tanggung jawab Ibu Nabiullina untuk membimbing ekonomi Rusia melalui resesi yang dalam, dan untuk menjaga sistem keuangannya, yang terisolasi dari sebagian besar dunia, tetap sehat. Tantangan itu muncul setelah bertahun-tahun dihabiskan untuk memperkuat pertahanan keuangan Rusia terhadap jenis sanksi keras yang telah dijatuhkan sebagai tanggapan atas agresi geopolitik Presiden Vladimir Putin.

Anda telah memimpin pemulihan yang luar biasa dari mata uang rusia, yang kehilangan seperempat nilainya dalam beberapa hari setelah invasi ke Ukraina pada 24 Februari. Bank sentral telah mengambil langkah-langkah drastis untuk mencegah sejumlah besar uang meninggalkan negara itu, membendung kepanikan di pasar dan membendung potensi berjalannya sistem perbankan.

Pada akhir April, parlemen Rusia meratifikasi Nabiullina, 58, untuk lima tahun lagi sebagai presiden setelah Putin menominasikannya untuk masa jabatan ketiga.

Ini adalah suar penting untuk stabilitas sistem keuangan Rusiakata Elena Rybakova, wakil kepala ekonom di Institute of International Finance, sebuah kelompok industri di Washington. “Reset itu memiliki nilai simbolis.”

kredit…Sputnik, melalui Reuters

Deskripsi perawatan yang sulit

Dalam krisis terakhirnya, dia mengubah bencana menjadi peluang. Pada tahun 2014, Rusia dilanda dua guncangan ekonomi: jatuhnya harga minyak – yang disebabkan oleh lonjakan produksi AS dan penolakan Arab Saudi untuk memangkas produksi, yang melemahkan pendapatan minyak Rusia – dan sanksi ekonomi yang diberlakukan setelah aneksasi Rusia atas Krimea.

READ  Pejabat Ukraina merilis video baru dari dalam reaktor nuklir Zaporizhzhya setelah serangan itu

Rubel jatuh. Ibu Nabiullina telah meninggalkan kebijakan tradisional – seperti membelanjakan cadangan mata uang asing dalam jumlah besar untuk menopang nilai tukar – dan mengalihkan fokus Bank ke manajemen inflasi. Ini menaikkan suku bunga menjadi 17 persen, dan tetap relatif tinggi selama bertahun-tahun.

Itu adalah penyesuaian yang menyakitkan, dan ekonomi menyusut selama satu setengah tahun. Tetapi pada pertengahan 2017, dia telah berhasil melakukan sesuatu yang tampaknya tidak terjangkau hanya beberapa tahun sebelumnya: tingkat inflasi telah turun menjadi kurang dari 4 persen, terendah di negara itu pasca-Soviet.

“Itu adalah model bank sentral modern,Kata Richard Portes, Profesor Ekonomi di London Business School, yang berpartisipasi dalam tahap seminar dengan Ms. Nabiulina di konferensi.

“Dia melakukan apa yang harus dia lakukan,” katanya, bahkan ketika itu sulit secara politik. “Jika Anda ingin menunjukkan alternatifnya, Anda hanya perlu melihat Turki,” tambah Ports, “di mana campur tangan politik selama bertahun-tahun di bank sentral telah memungkinkan inflasi lepas kendali, mencapai setinggi 70 persen bulan ini.

Di bawah pengawasan Ibu Nabiullina, bank sentral melanjutkan upaya modernisasi. Dia meningkatkan komunikasinya dengan menjadwalkan keputusan kebijakan utama, memberikan panduan kebijakan, bertemu dengan analis dan memberikan wawancara dengan wartawan. Bank Sentral Rusia telah dilihat sebagai otak ekonomi utama negara itu, menarik para ekonom terkemuka dari sektor swasta.

Pada konferensi tahunannya di Saint Petersburg, bank sentral menarik para ekonom dari seluruh dunia, dan Ms. Nabiullina menghadiri pertemuan internasional, termasuk simposium tahunan Federal Reserve di Jackson Hole, Wyoming dan pertemuan rutin gubernur bank sentral yang diadakan oleh pemukiman Bank Dunia di Basel, Swiss

Dia digambarkan sebagai sosok yang anggun, fokus, selalu rapi, pendukung kekuatan pasar (terlepas dari pendidikan ekonomi era Soviet) dan pengagum sejarah dan opera. Ia lahir di Ufa, sebuah kota lebih dari 700 mil sebelah timur Moskow yang terkenal dengan industri berat, belajar di Universitas Negeri Moskow, salah satu yang paling bergengsi di negara itu, dan menikah dengan sesama ekonom.

kredit…Kim Kyung-hoon/Reuters

pembersihan bank

Selain catatannya tentang kebijakan moneter, Ms. Nabiullina telah memenangkan pujian atas usahanya untuk membersihkan industri perbankan secara menyeluruh. Dalam lima tahun pertamanya di bank, dia mencabut sekitar 400 lisensi perbankan – yang pada dasarnya menutup sepertiga bank Rusia – dalam upaya untuk membunuh institusi lemah yang melakukan apa yang dia sebut sebagai “transaksi mencurigakan”.

READ  Analis: Putin mencari perubahan rezim, kemungkinan akan menyerang Ukraina

Itu dianggap sebagai perang salib yang berani: Pada tahun 2006, seorang pejabat bank sentral memulai kampanye yang gencar untuk menutup bank-bank yang dicurigai melakukan pencucian uang. dibunuh.

“Memerangi korupsi di sektor perbankan adalah pekerjaan bagi orang-orang yang sangat berani,” kata Sergei Guriev, seorang ekonom Rusia yang meninggalkan negara itu pada 2013 dan sekarang menjadi profesor di Sciences Po di Paris. Dia menyebut programnya cacat, karena sebagian besar terbatas pada bank swasta. Ini menimbulkan masalah moral hazard, katanya, yang membuat bank-bank milik negara merasa nyaman mengambil banyak risiko sekaligus melindungi pemerintah.

Tuan Guriev, yang mengatakan bahwa dia telah mengenalnya selama 15 tahun, menambahkan bahwa integritas Nabiulina tidak pernah dipertanyakan. “Dia tidak pernah dicurigai terlibat dalam korupsi apa pun.”

kredit…Waktu New York

membangun benteng

Nabiullina telah menjadi pejabat tinggi dalam rezim Putin selama dua dekade. Dia adalah kepala penasihat ekonominya selama lebih dari setahun sebelum mengambil alih bank sentral pada Juni 2013, setelah memegang posisi menteri pembangunan ekonomi saat Putin menjadi perdana menteri.

“Dia sangat percaya pada pemerintah dan presiden,” kata Sofia Donets, seorang ekonom di Renaissance Capital di Moskow yang bekerja di bank sentral dari 2007 hingga 2019. Dalam beberapa tahun terakhir, sudah cukup jelas bahwa semua jenis pertanyaan kebijakan diajukan, dan di bidang keuangan bank sentral telah diberdayakan, tambahnya.

Kepercayaan ini dibangun saat Ms. Nabiullina mendukung ekonomi Rusia melawan sanksi Barat, terutama dari sanksi jangka panjang AS. Pada tahun 2014, Amerika Serikat memotong beberapa perusahaan besar Rusia dari pasar keuangannya. Tetapi perusahaan-perusahaan ini memiliki hutang mata uang asing yang signifikan, meningkatkan kekhawatiran tentang bagaimana hutang mereka akan dilunasi.

Nona Nabiullina berusaha memeras sebanyak mungkin dolar AS dari ekonomi, sehingga risiko perusahaan dan bank berkurang jika Washington memberlakukan lebih banyak pembatasan pada penggunaan dolar oleh negara bagian.

READ  Pasangan kerajaan Inggris memulai tur Karibia setelah memprotes di Belize

Ini juga menggeser cadangan bank, yang tumbuh lebih dari $600 miliar, ke emas, euro, dan renminbi China. Selama masa jabatannya, bagian dolar dalam cadangan telah turun menjadi sekitar 11 persen, dari lebih dari 40 persen, kata Nabiullina kepada Parlemen bulan lalu. Dia mengatakan kepada anggota parlemen bahwa bahkan setelah sanksi membekukan cadangan devisa bank, negara itu memiliki cadangan emas dan renminbi yang “cukup”.

Perlindungan lain terhadap sanksi termasuk alternatif untuk SWIFT, sistem pesan perbankan global, yang telah dikembangkan dalam beberapa tahun terakhir. Dan bank telah mengubah infrastruktur pembayaran untuk memproses transaksi kartu kredit di dalam negeri, sehingga keluarnya Visa dan Mastercard pun akan berdampak kecil.

di bulan Maret , Berita Bloomberg Dan Jurnal Wall StreetMengutip sumber yang tidak diketahui, dilaporkan bahwa Ms. Nabiulina mencoba untuk mengundurkan diri setelah invasi ke Ukraina, dan ditolak oleh Mr. Putin. Bank sentral menolak laporan tersebut.

Bulan lalu , pemerintah Kanada Dia menempatkannya di bawah sanksi karena menjadi “mitra dekat rezim Rusia”.

Mr Guriev, yang tidak berhubungan dengan Nabiullina baru-baru ini, mengatakan dia yakin dia mungkin akan tetap di posisinya karena dia bisa meyakinkan dirinya sendiri bahwa jika dia mengundurkan diri, inflasi akan lepas kendali dan warga Rusia akan terpukul lebih keras. dengan kuat.

“Namun, saya pikir itu benar-benar mendukung ekonomi perang Putin,” tambahnya. “Dia sebenarnya melakukan sesuatu yang tidak dia lakukan.”

kredit…Waktu New York

ekonomi perang

Setelah menghabiskan hampir satu dekade membangun reputasi untuk mengendalikan inflasi dan membawa kebijakan moneter tradisional ke Rusia, sanksi keuangan Barat pasca-invasi Ms. Nabiullina dengan cepat memaksanya untuk meninggalkan kebijakan pilihannya. Tingkat bunga lebih dari dua kali lipat, menjadi 20 persen; Kontrol modal digunakan untuk sangat membatasi aliran uang ke luar negeri; penutupan perdagangan saham di Bursa Efek Moskow; Regulasi perbankan dilonggarkan agar tidak berhenti menyalurkan kredit.

Langkah-langkah ini menghentikan kepanikan awal dan membantu rubel pulih, tetapi kontrol modal hanya sebagian dicabut.

Sekarang Rusia memasuki resesi parah dengan ekonomi tertutup. Pada tanggal 29 April, bank dikurangi Suku bunga hingga 14 persenSebagai tanda bahwa ia beralih dari memadamkan badai keuangan ke mencoba mengurangi dampak sanksi yang masih ada pada rumah tangga dan bisnis karena inflasi meningkat dan bisnis dipaksa untuk menemukan kembali rantai pasokan mereka tanpa mengimpor barang.

Inflasi telah meningkat tajam, dan mungkin mencapai tingkat tahunan 23 persen tahun ini, menurut perkiraan bank sentral. Dia mengatakan ekonomi secara keseluruhan bisa berkontraksi hingga 10 persen.

“Kami berada di wilayah ketidakpastian yang sangat besar,” kata Ms. Nabiullina.

Liz Alderman Berkontribusi dalam penyusunan laporan.

kredit…Waktu New York