Oktober 4, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Komputer Ukraina terkena perangkat lunak penghapus data saat kekhawatiran meningkat atas invasi Rusia skala penuh

Komputer Ukraina terkena perangkat lunak penghapus data saat kekhawatiran meningkat atas invasi Rusia skala penuh

Patung-patung dengan komputer dan smartphone muncul di depan frasa “Serangan Cyber”, simbol biner dan bendera Ukraina, dalam ilustrasi ini diambil pada 15 Februari 2022. REUTERS/Dado Ruvic/Ilustrasi/File Foto

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

LONDON/KIEV (Reuters) – Perangkat lunak perusak yang baru ditemukan yang beredar di Ukraina telah menginfeksi ratusan komputer, kata peneliti di perusahaan keamanan siber ESET, bagian dari apa yang digambarkan pejabat Ukraina sebagai gelombang besar pelanggaran yang menargetkan negara itu.

Dalam serangkaian pernyataan yang diposting di Twitter, perusahaan mengatakan perangkat lunak penghapusan data “telah diinstal pada ratusan perangkat di negara ini,” sebuah serangan yang dikatakan kemungkinan telah dilakukan selama dua bulan terakhir.

Vikram Thakur dari perusahaan keamanan siber Symantec, yang juga menyelidiki serangan itu, mengatakan kepada Reuters bahwa infeksi telah menyebar luas.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Kami melihat aktivitas di seluruh Ukraina dan Latvia,” kata Thakur. Seorang juru bicara Symantec kemudian menambahkan Lithuania.

Tidak jelas siapa yang bertanggung jawab atas pemindai, meskipun kecurigaan segera muncul di Rusia, yang telah berulang kali dituduh melakukan peretasan pencurian data terhadap Ukraina dan negara-negara lain. Rusia membantah tuduhan itu.

Ukraina telah diserang oleh penyusup berulang kali dalam beberapa minggu terakhir saat Rusia mengerahkan pasukannya di sekitar perbatasannya. Kekhawatiran akan invasi besar-besaran meningkat setelah Moskow pekan ini memerintahkannya untuk mengirim pasukan ke dua wilayah yang memisahkan diri di Ukraina timur. Baca lebih banyak

Pakar keamanan siber berlomba untuk menemukan malware tersebut, yang salinannya telah diunggah ke situs keamanan siber crowdsourcing VirusTotal milik Alphabet, untuk melihat potensinya.

READ  Minyak AS naik di atas $102 untuk pertama kalinya sejak 2014

Para peneliti menemukan bahwa perangkat lunak pemindaian tampaknya telah ditandatangani secara digital dengan sertifikat yang dikeluarkan oleh perusahaan gelap Siprus bernama Hermetica Digital Ltd.

Karena sistem operasi menggunakan penandatanganan kode sebagai tes awal untuk program, sertifikat semacam itu mungkin dirancang untuk membantu perangkat lunak jahat menghindari perlindungan antivirus. Memperoleh sertifikat semacam itu dengan alasan palsu – atau pencurian – bukan tidak mungkin, kata Brian Kime, wakil presiden keamanan siber AS di ZeroFox, tetapi umumnya merupakan tanda operator “canggih dan ditargetkan”.

Rincian kontak untuk Hermetica – yang didirikan di ibukota Siprus, Nicosia, sekitar setahun yang lalu, tidak segera tersedia. Perusahaan tampaknya tidak memiliki situs web.

Sebelumnya pada hari Rabu, situs web pemerintah Ukraina, Kementerian Luar Negeri dan Layanan Keamanan Negara turun dalam apa yang digambarkan pemerintah sebagai awal dari serangan penolakan layanan (DDoS).

“Sekitar jam 4 sore, serangan DDoS massal lainnya dimulai di negara bagian kami. Kami memiliki data yang relevan dari sejumlah bank,” kata Mikhailo Fedorov, Menteri Transformasi Digital, seraya menambahkan bahwa situs web parlemen juga dibom.

Dia tidak mengatakan bank mana yang terpengaruh dan bank sentral tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Dalam sebuah pernyataan, pengawas perlindungan data Ukraina mengatakan pelanggaran sedang meningkat.

“Serangan phishing terhadap otoritas publik dan infrastruktur penting, penyebaran malware, serta upaya untuk menembus jaringan sektor publik dan swasta, dan tindakan destruktif lebih lanjut telah meningkat,” katanya dalam email.

Pekan lalu, jaringan Internet Kementerian Pertahanan Ukraina dan dua bank macet dengan gangguan terpisah. Netscout Systems Inc dari Amerika (NTCT.O) Dia kemudian mengatakan bahwa efeknya sederhana. Baca lebih banyak

READ  China mempromosikan hubungan dengan Rusia dan menuduh Amerika Serikat sebagai 'penghasut utama krisis Ukraina'

Berbicara kepada Reuters sebelum berita pel diterbitkan, Ketua Komite Intelijen Senat AS Mark Warner mengatakan penolakan atas tindakan badan tersebut terhadap Ukraina masih “jauh di bawah apa yang bisa dilepaskan Rusia.”

Ukraina telah dihantam oleh serangan-serangan digital yang dituduhkan oleh Kiev dan lainnya kepada Rusia sejak 2014 ketika Moskow mencaplok Krimea dan mendukung pemberontakan separatis di Ukraina timur. Kremlin membantah terlibat.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Christopher Bing dan Jonathan Landay di Washington); Maria Tsvetkova dan Natalia Zenets di Kiev; James Pearson dan Raphael Satter di London; Ditulis oleh Raphael Satter; Diedit oleh Alex Richardson dan Grant McCall

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.