Mei 21, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para pemimpin dunia menanggapi serangan Rusia terhadap Ukraina dan mengkritik Putin

Para pemimpin dunia menanggapi serangan Rusia terhadap Ukraina dan mengkritik Putin

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan Paris “sangat mengutuk keputusan Rusia untuk melancarkan perang terhadap Ukraina” dan menuntut Moskow “segera mengakhiri operasi militernya”. Macron telah menjadikan dirinya sebagai hub Putin Dalam beberapa pekan terakhir, ia mengklaim peran sentral dalam negosiasi antara Ukraina dan Rusia dengan tujuan menghindari konflik semacam itu.

Perdana Menteri Italia Mario Draghi menyebut serangan itu “tidak beralasan dan tidak dapat dibenarkan”, mengatakan negaranya bekerja dengan sekutu Eropa dan NATO untuk menanggapi “segera, dengan persatuan dan tekad”.

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada Rabu malam bahwa negaranya “mengutuk sekeras mungkin serangan Rusia yang kejam terhadap Ukraina.” “Tindakan yang tidak dapat dibenarkan ini merupakan pelanggaran yang jelas terhadap kedaulatan dan integritas teritorial Ukraina. Mereka juga melanggar kewajiban Rusia berdasarkan hukum internasional dan Piagam PBB,” tambahnya.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan apa yang disebutnya sebagai “operasi militer khusus” Pada dini hari Kamis pagi di Eropa – tepat ketika anggota Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa bertemu untuk sesi darurat yang diprakarsai oleh Ukraina.

Bob Ray, duta besar Kanada untuk PBB, menulis di Twitter bahwa itu adalah tindakan “agresif dan kejam yang tidak dapat dibenarkan” oleh anggota tetap Dewan Keamanan.

Bahkan China, yang telah mendukung kritik Putin terhadap NATO tetapi tidak secara eksplisit mendukung tindakan Kremlin terhadap Ukraina, telah menyerukan untuk menahan diri.

Duta Besar China untuk PBB, Zhang Jun, mendesak semua pihak untuk menahan diri dan menghindari eskalasi ketegangan lebih lanjut. Berbicara kepada Dewan Keamanan setelah Putin mengumumkan bahwa pasukan Rusia akan memasuki Ukraina, Zhang mengatakan, “Kami percaya bahwa pintu menuju solusi damai untuk masalah Ukraina tidak sepenuhnya tertutup, juga tidak seharusnya.”

READ  Orang-orang memesan Airbnb di Ukraina sebagai cara untuk mengirim bantuan

Korea Selatan, yang belum bergabung dengan negara-negara tetangga seperti Jepang dalam menghukum Rusia atas agresi baru-baru ini terhadap Ukraina, mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya mungkin akan mengikutinya.

Seorang pejabat Departemen Luar Negeri, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan, mengutip aturan departemen.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengecam apa yang disebutnya “serangan sembrono dan tidak dapat dibenarkan oleh Rusia terhadap Ukraina, yang membahayakan nyawa warga sipil yang tak terhitung jumlahnya”.

“Sekali lagi, terlepas dari peringatan berulang kali dan upaya tak kenal lelah kami untuk terlibat dalam diplomasi, Rusia telah memilih jalan agresi terhadap negara yang merdeka dan berdaulat,” katanya dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan Kamis pagi, menambahkan bahwa anggota NATO “akan bertemu untuk membahas masalah tersebut. konsekuensi.” Tindakan agresif Rusia.

Dmytro Kuleba, Menteri Luar Negeri Ukraina. tulis di twitter Bahwa “dunia dapat dan harus menghentikan Putin. Sudah waktunya untuk bertindak.”

Amanda Coletta di Toronto, Lily Koo di Taipei, Min Joo Kim di Seoul dan Jennifer Hassan di London berkontribusi pada laporan ini.