Mei 21, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Terbaru: Para pemimpin Polandia menyerukan sanksi keras terhadap Rusia

Terbaru: Para pemimpin Polandia menyerukan sanksi keras terhadap Rusia

Berita terbaru tentang krisis Rusia-Ukraina:

WARSAW – Para pemimpin Polandia mendorong sanksi keras terhadap Rusia atas intimidasi militernya terhadap tetangga mereka bersama Ukraina, mencatat bahwa sanksi sebelumnya memiliki efek yang dipertanyakan.

Perdana Menteri Mateusz Morawiecki mengatakan, pada hari Rabu, bahwa sanksi yang dijatuhkan pada Moskow setelah Rusia merebut Krimea dari Ukraina pada tahun 2014 terlalu lemah.

Presiden Andrei Duda, yang mengunjungi Kiev untuk menunjukkan dukungan bagi Ukraina, mengatakan: “Saya sangat yakin … bahwa kita akan dapat mencapai ini melalui cara damai … tetapi saya juga menyadari bahwa sanksi harus sangat keras.”

Majelis rendah parlemen Polandia, Kamar Deputi, dengan suara bulat mengadopsi resolusi yang menyerukan masyarakat internasional untuk mengadopsi sanksi ekonomi dan diplomatik yang keras terhadap Moskow.

Polandia, anggota Uni Eropa dan NATO, berbatasan di sisi timur Ukraina dan Belarusia, tempat pasukan Rusia ditempatkan.

___

BRUSSELS – Para pemimpin Eropa berencana mengadakan pertemuan darurat langsung Kamis malam di Brussels untuk membahas ketegangan antara Rusia dan Ukraina.

Presiden Dewan Uni Eropa, Charles Michel, mengatakan dalam suratnya kepada 27 pemimpin bahwa “penggunaan kekuatan dan paksaan untuk mengubah perbatasan tidak memiliki tempat di abad kedua puluh satu”.

Kanselir Jerman Olaf Schulz telah merencanakan pertemuan virtual 90 menit para pemimpin G7 pada Kamis sore. Pertemuan itu diumumkan pekan lalu.

Michel memuji para kepala negara dan pemerintahan atas persatuan yang telah ditunjukkan blok itu dalam beberapa hari terakhir untuk memastikan penerapan sanksi terhadap Rusia dan menghalangi rencananya yang curang untuk menyerang Ukraina.

___

KIEV, Ukraina – Menteri Transformasi Digital Ukraina mengatakan serangan siber mengganggu situs web pemerintah dan situs beberapa bank di negaranya.

Mikhail Fedorov mengatakan pada hari Rabu bahwa serangan DDoS menargetkan situs-situs Rada Verkhovna, Kabinet dan Kementerian Luar Negeri.

Dia mengatakan mereka juga menyebabkan gangguan atau penundaan di situs Kementerian Pertahanan dan Dalam Negeri, yang mengontrol polisi.

NATO menyalahkan Badan Intelijen Militer Rusia atas serangan dunia maya baru-baru ini di Ukraina dan memperingatkan kemungkinan serangan lebih banyak karena ketegangan meningkat atas kemungkinan invasi Rusia ke Ukraina.

___

ROMA – Menteri Luar Negeri Italia mengatakan bahwa sanksi terhadap Rusia karena perilakunya yang mengancam terhadap Ukraina harus “berkelanjutan, proporsional, bertahap dan langsung terkait dengan perkembangan konkret dan objektif di lapangan.”

Dalam sebuah kesaksian di Senat Italia pada hari Rabu, Menteri Luar Negeri Luigi Di Maio tidak menyebutkan kekhawatiran Italia sebelumnya tentang menghukum Moskow – yang memasok Italia dengan sekitar 40% gas.

Sebaliknya, Di Maio mencatat, gas dari Rusia mengalir secara eksklusif melalui pipa Ukraina. Ini, katanya, “alasan lain untuk menghindari konflik.”

Italia sedang mempertimbangkan untuk memberikan 110 juta euro ($ 125 juta) dalam bantuan sipil ke Ukraina dan sedang mempertimbangkan untuk menyediakan angkatan bersenjata Ukraina dengan pasokan yang tidak mematikan seperti peralatan pembersihan ranjau darat.

___

ANKARA, Turki – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan kepada Presiden Rusia Vladimir Putin bahwa Turki tidak mengakui langkah-langkah yang diambil Moskow terhadap kedaulatan dan integritas wilayah Ukraina.

READ  Ken Tanaka, orang tertua di dunia, telah meninggal di Jepang pada usia 119

Rusia telah secara resmi mengakui kemerdekaan wilayah separatis pro-Rusia di Ukraina timur, dalam sebuah langkah yang meningkatkan ketegangan.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kantor kepresidenan Turki mengatakan Erdogan memperbarui seruan untuk solusi diplomatik untuk krisis di Ukraina dalam percakapan telepon dengan Putin pada hari Rabu.

Pernyataan itu mengatakan Turki, anggota NATO dan tetangga Rusia di Laut Hitam, menginginkan pembicaraan untuk menyelesaikan krisis Ukraina.

___

MOSKOW – Rusia mulai mengevakuasi kedutaan besarnya di Kiev di tengah kekhawatiran bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin mungkin akan memerintahkan invasi ke Ukraina.

Rusia mulai menarik personel dari situs diplomatiknya di Ukraina pada Rabu, kantor berita negara Rusia TASS melaporkan.

Langkah itu dilakukan sehari setelah Kementerian Luar Negeri Rusia mengumumkan rencana evakuasi, mengutip ancaman terhadap Rusia di Ukraina.

Pada saat yang sama, Ukraina mendesak warganya untuk meninggalkan Rusia saat kawasan itu bersiap untuk konfrontasi militer, dengan sekitar 150.000 tentara Rusia dikerahkan di sekitar perbatasan Ukraina.

Pada hari Selasa, Putin menerima izin untuk menggunakan kekuatan militer di luar negaranya dan Barat menanggapinya dengan sanksi.

___

YERUSALEM – Setelah pertikaian militer dan diplomatik antara Moskow dan Kiev terkait hubungan dekat dengan keduanya, Israel mengatakan pihaknya mendukung integritas dan kedaulatan wilayah Ukraina.

Sebuah pernyataan dari Kementerian Luar Negeri Israel pada hari Rabu menyatakan keprihatinan tentang “eskalasi berbahaya” di Ukraina timur, di mana Moskow secara resmi mengakui kemerdekaan dua wilayah pro-Rusia yang memisahkan diri.

Pernyataan itu tidak menyebutkan Rusia, yang ditakuti Amerika Serikat dan NATO akan melancarkan serangan habis-habisan ke Ukraina.

Pernyataan itu mengatakan bahwa Israel “mengharapkan solusi diplomatik yang mengarah pada ketenangan, dan siap membantu jika diminta untuk melakukannya.”

Departemen Luar Negeri telah menyatakan keprihatinan tentang kesejahteraan warganya di Ukraina dan komunitas Yahudi di negara itu.

Israel adalah rumah bagi sejumlah besar imigran dari bekas Uni Soviet, termasuk Ukraina.

___

BRUSSELS – Wakil kepala Duma Negara Rusia mengatakan bahwa Rusia tidak terpengaruh oleh sanksi yang dijatuhkan oleh Uni Eropa di negara mereka.

Pyotr Tolstoy, sekutu dekat Presiden Rusia Vladimir Putin, mengatakan pada hari Rabu bahwa Moskow berencana untuk menanggapi sanksi tersebut. Dia tidak memberikan rincian.

Tolstoy mengatakan kepada penyiar Belgia RTBF bahwa sanksi UE “tidak berharga”.

Uni Eropa pada Selasa mengumumkan sanksi terhadap 351 anggota Duma yang memilih untuk secara resmi mengakui wilayah separatis pro-Rusia di Ukraina, antara lain.

___

ANKARA, TURKI – Turki terpecah antara Rusia dan Ukraina saat ketegangan meningkat antara tetangganya di Laut Hitam.

“Kami tidak bisa menyerah pada salah satu dari mereka,” kata Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan tentang kedua negara ini.

Dia mengatakan kepada wartawan: Kami memiliki hubungan ekonomi, militer dan ekonomi dengan Rusia. Kami juga memiliki hubungan politik, militer, dan ekonomi dengan Ukraina… Tujuan kami adalah mengambil langkah sedemikian rupa sehingga kami dapat menyelesaikan masalah ini tanpa harus menyerah pada salah satu dari mereka.”

READ  AS jatuhkan sanksi pada putri Putin, lebih banyak bank Rusia

Turki telah berulang kali menawarkan untuk menengahi ketika kekhawatiran tumbuh bahwa Rusia dapat memerintahkan pasukannya untuk menyerang Ukraina kapan saja sekarang.

Turki terletak di pantai selatan Laut Hitam, sementara Ukraina dan Rusia masing-masing terletak di utara dan timur laut.

Komentar Erdogan dilaporkan oleh surat kabar Hurriyet dan media lainnya pada hari Rabu.

___

BEIJING – China menuduh Amerika Serikat menciptakan “ketakutan dan kepanikan” tentang krisis di Ukraina.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Hua Chunying mengatakan pada hari Rabu bahwa China menentang sanksi baru terhadap Rusia, menggarisbawahi posisi tegas China.

Dia mengatakan Amerika Serikat memicu ketegangan dengan memasok senjata ke Kiev sebagai tanggapan atas pengerahan pasukan besar Rusia di sekitar perbatasan Ukraina dan kekhawatiran akan invasi.

Hubungan antara China dan Rusia telah menguat di bawah Presiden China Xi Jinping, yang menjadi tuan rumah Presiden Rusia Vladimir Putin untuk pembicaraan di Beijing awal bulan ini.

Kedua belah pihak mengeluarkan pernyataan bersama yang mendukung penentangan Moskow terhadap ekspansi NATO ke bekas republik Soviet dan mendukung klaim China atas pulau Taiwan yang berpemerintahan sendiri – masalah kebijakan luar negeri utama Beijing dan Moskow.

Hua mengatakan Beijing ingin mengadakan pembicaraan multilateral untuk meredakan ketegangan internasional yang meningkat atas Ukraina. Itu tidak menyebutkan upaya Amerika Serikat, Prancis, dan lainnya untuk terlibat dengan Rusia secara diplomatis.

___

MOSKOW – Diplomat top Ukraina ingin memperketat sanksi Dia menampar Rusia karena sikap agresifnya terhadap negaranya.

“Untuk mencegah Putin dari agresi lebih lanjut, kami meminta mitra untuk menjatuhkan lebih banyak sanksi terhadap Rusia sekarang,” kata Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba Rabu di Twitter.

Dia berterima kasih atas sanksi internasional yang dijatuhkan pada Moskow sehari sebelumnya. Namun dia meminta negara-negara untuk meningkatkan tekanan pada Presiden Rusia Vladimir Putin.

Koleba menulis: “Pukul ekonominya dan teman-temannya. Pukul lagi. Pukul keras. Pukul sekarang.”

___

LONDON – Menteri luar negeri Inggris membela kecepatan dan skala sanksi terhadap Rusia, dengan mengatakan pemerintah menjaga beberapa tindakan sebagai cadangan untuk digunakan jika terjadi serangan skala besar. Di Ukraina.

Menteri Luar Negeri Liz Truss mengatakan kepada Sky News bahwa kekuatan Barat ingin mempertahankan beberapa sanksi “dalam perbendaharaan” untuk menghalangi ambisi Presiden Rusia Vladimir Putin. Pihak berwenang Inggris mengatakan mereka sedang berusaha untuk memverifikasi pergerakan pasukan sebelum memutuskan bagaimana untuk melanjutkan.

“Kami telah mendengar dari Putin sendiri bahwa dia akan mengirim pasukan,” kata Truss kepada Sky. Kami belum memiliki bukti lengkap bahwa ini terjadi. Apa yang kami harapkan … adalah invasi skala penuh, termasuk kemungkinan invasi ke Kiev.”

Komentar Truss muncul saat dia membela keputusan pemerintah untuk memberikan sanksi hanya kepada lima bank Rusia dan tiga orang kaya menyusul keputusan Putin untuk mengakui kemerdekaan dua wilayah terpisah di Ukraina dan mengirim pasukan ke wilayah tersebut sebagai “penjaga perdamaian”.

READ  Nasionalis Irlandia Sinn Fein memenangkan kemenangan bersejarah dalam pemilihan Irlandia Utara

Para pemimpin oposisi dan pakar pertahanan di Inggris telah mengkritik pemerintah karena tidak menjatuhkan sanksi yang lebih keras, terutama setelah Amerika Serikat dan Uni Eropa bergerak lebih keras untuk menghukum Putin.

___

VATICAN CITY – Paus Fransiskus mendesak semua pihak dalam konflik Rusia-Ukraina untuk memeriksa hati nurani mereka di hadapan Tuhan dan mundur dari ancaman perang.

Dalam banding di akhir pertemuan publik mingguannya pada hari Rabu, Francis mengatakan dia sedih dan khawatir dengan perkembangan di Ukraina, yang dia katakan “mendiskreditkan hukum internasional.”

Dia tidak menyebutkan mobilisasi pasukan Rusia Ukraina berbatasan atau mengakui dua wilayah yang dikuasai pemberontak di Ukraina timur. Tapi dia mencatat, “Sekali lagi, perdamaian semua orang terancam oleh kepentingan khusus.”

Vatikan sedang menempuh jalur diplomatik dan ekumenis yang penuh, mengingat upayanya untuk menjangkau Gereja Ortodoks Rusia dan pertemuan kedua antara Fransiskus dan pemimpinnya, Patriark Kirill.

Fransiskus meminta orang percaya dan orang yang tidak percaya untuk merayakan 2 Maret, Rabu Abu dalam kalender Katolik, sebagai hari puasa dan doa.

___

CANBERRA, AUSTRALIA – Australia telah mengumumkan sanksi tambahan terhadap Rusia dan memperingatkan perusahaan untuk bersiap membalas dengan serangan siber Rusia.

Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan pada hari Rabu bahwa sanksi keuangan yang ditargetkan dan larangan perjalanan akan menjadi langkah pertama dalam menanggapi agresi Rusia terhadap Ukraina.

Australia dan Rusia telah menjatuhkan sanksi satu sama lain sejak 2014. Australia meluncurkan sanksi sebagai protes atas keterlibatan Rusia dalam konflik Ukraina.

Komite Keamanan Nasional di pemerintahan Morrison menyetujui sanksi dan larangan bepergian terhadap delapan anggota Dewan Keamanan Rusia. Mereka juga sepakat untuk memperluas sanksi sebelumnya dan menyelaraskan diri dengan Amerika Serikat dan Inggris dengan menargetkan dua bank Rusia.

___

TOKYO (Reuters) – Perdana Menteri Jepang mengumumkan sanksi yang menargetkan Rusia dan dua wilayah Ukraina yang memisahkan diri yang diakui merdeka oleh Presiden Rusia Vladimir Putin, bergabung dengan upaya internasional untuk menekan Rusia agar kembali ke pembicaraan diplomatik.

Perdana Menteri Fumio Kishida mengatakan pada hari Rabu bahwa pemerintahnya akan melarang penerbitan dan distribusi baru obligasi pemerintah Rusia di Jepang sebagai tanggapan atas “tindakan Rusia di Ukraina.”

Dia mengatakan Jepang juga akan menangguhkan penerbitan visa kepada orang-orang yang terkait dengan dua wilayah pemberontak di Ukraina dan membekukan aset mereka di Jepang, dan akan melarang perdagangan dengan kedua wilayah tersebut.

Kishida menyatakan “kecamannya yang keras” terhadap Rusia, dengan mengatakan bahwa Rusia telah melanggar kedaulatan dan integritas wilayah Ukraina serta hukum internasional.

“Kami sangat mendesak Rusia untuk kembali ke proses diplomatik untuk menyelesaikan perkembangan,” katanya.

___

Ikuti liputan AP di https://apnews.com/hub/russia-ukraine