Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Video TikTok (foto) menyebabkan kegilaan internet setelah pendengar mendengar dua kata berbeda dengan suara yang sama untuk boneka Ken, dengan beberapa bersikeras bahwa mereka dapat mendengarnya berkata:

Khayalan vokal Toy Story 3 menjadi viral saat para penggemar memperdebatkan apakah karakter tersebut mengutuk atau tidak

Klip audio dari film anak-anak terkenal Toy Story 3 membuat netizen panik setelah seorang pengguna TikTok mengklaim bahwa mereka dapat mendengar boneka Ken dari film tersebut menggunakan sumpah serapah yang sangat kasar – sementara yang lain bersikeras bahwa mereka tidak mendengar apa-apa selain seruan polos.

Rekaman yang tampaknya tidak bersalah dari kartun 2010 menunjukkan momen antara Barbie dan Ken, di mana yang terakhir terdengar mengatakan “Oh, Barbie” atau “Oh f**k”.

Ilusi pendengaran terbaru pertama kali dibagikan di TikTok pada hari Sabtu oleh pengguna Kitty Feeley yang bertanya kepada para pengikutnya: “Apakah Anda mendengar ‘Oh Barbie’ atau ‘Oh f***’.”

Video TikTok (foto) menyebabkan kegilaan internet setelah pendengar mendengar dua kata berbeda dengan suara yang sama untuk boneka Ken, dengan beberapa bersikeras bahwa mereka dapat mendengarnya berkata: “Oh f**k”

Dia menambahkan, “Saya benar-benar mendengar keduanya… #toystory3 #yannyorlaurel”

Pilih

Apa yang kamu dengar?

  • Barbie 35 suara
  • Persetan 9 suara
  • Barbie pada awalnya, lalu bercinta 3 suara
  • F ** k pada awalnya, lalu Barbie 7 suara

Cuplikan, yang telah ditonton hampir 30 juta kali, menunjukkan momen dalam film di mana Barbie merobek pakaian terikat Ken dan yang terakhir berteriak: “Oh! [mystery word]Itu sudah tua.”

Seorang penggemar berkomentar di Twitter: ‘Apakah saya digas? Ini jelas merupakan “oh f**k”. ‘

Yang lain menambahkan: “Awalnya itu jelas ‘Hei Barbie’ tapi yang saya dengar sekarang adalah ‘Oh f**k’.”

Mau tidak mau saya mendengar, “Oh, f ** k,” tweet satu orang. Saya tidak bisa mendengar apa pun yang terdengar seperti, “Oh, Barbie.”

Yang lain menambahkan: “Bro wtf saya melakukannya di otak saya … ketika saya memilih untuk mendengar ‘oh f ** k’ yang saya lakukan ketika saya memilih untuk mendengar ‘oh Barbie’ saya juga mendengarnya”.

READ  Doug Walker Shooter Lady Gaga telah dijatuhi hukuman 21 tahun penjara

Seorang pengguna TikTok setuju ketika mereka menulis: “Saya mendengar Oh Barbie untuk pertama kalinya dan sekarang saya tidak dapat mendengarnya lagi.”

Yang lain menambahkan: “Tidak mungkin dia mengatakan ‘Hei Barbie’,” sementara seorang pengguna TikToker berkata: “Saya belum pernah mendengar ‘Hei Barbie’.”

Fans tidak percaya telinga mereka ketika mereka menyadari bahwa karakter boneka Ken bersumpah dalam film animasi anak-anak 2010

Fans tidak percaya telinga mereka ketika mereka menyadari bahwa karakter boneka Ken bersumpah dalam film animasi anak-anak 2010

Beberapa pendengar tampaknya menemukan penyebab kebingungan ketika salah satu menulis: “Pada speaker telepon saya itu adalah ‘oh f**k’ atau mungkin ‘oh fark’ tetapi dengan headphone jelas Barbie.”

Yang lain berkomentar, “Saya dapat mendengar keduanya, satu peringatan, saya tidak dapat mendengar ‘oh dan a ** k’ di earphone, saya hanya dapat mendengarnya dalam ucapan. Tidak ada minf ** kery yang berfungsi di earphone.”

Pengguna lain telah membandingkannya dengan diskusi Yanny atau Laurel 2018, dan gaun yang sama-sama viral adalah gaun biru/hitam atau kuning/emas tahun 2015.

Profesor Valerie Hazan, pakar ilmu bicara, pendengaran, dan suara dari University College London, mengatakan kepada The Huffington Post pada 2019 bahwa alasan trik audio ini berhasil adalah karena otak kita dapat ‘menangkap’ pola suara kedua yang dirasakan.

Banyak orang lain yang dapat mendengar umpatan saat mendengarkan klip tersebut

Banyak orang lain yang dapat mendengar umpatan saat mendengarkan klip tersebut

“Alasan seseorang melihat persepsi mereka berubah tanpa penjelasan juga bisa berarti bahwa telinga dan otak kita menangkap pola suara yang berbeda dari sebelumnya,” jelasnya.

Klip viral terbaru muncul bertahun-tahun setelah klip audio dari streamer pria yang mengatakan “Yanny” atau Laurel membuat semua orang di seluruh dunia menggaruk-garuk kepala.

Pengguna Reddit Roland Camry membagikan video tersebut, yang menjadi viral ketika orang-orang berjuang untuk memahami bagaimana beberapa orang mendengar “yanny” sementara yang lain mendengar “yanny” beberapa orang bahkan mendengar “yanny” terlebih dahulu dan kemudian “laurel” atau sebaliknya. Yang bahkan lebih membingungkan.

READ  Beyonce mengumumkan bahwa dia akan merilis single baru "Break My Soul" malam ini di tengah malam

Satu orang mengomentari postingan Rowland, “Saya mendengar Laurel dan semua orang pembohong,” sementara yang lain menulis, “Apakah Anda serius. Ini Yanni untukku.

“Bagaimana kedengarannya bagimu!? Apakah itu seperti suara bernada tinggi?” dia bertanya.

Yang lain menunjukkan cara-cara di mana mereka percaya bahwa ilusi pendengaran terjadi

Yang lain menunjukkan cara-cara di mana mereka percaya bahwa ilusi pendengaran terjadi

Beberapa penggemar menyamakan situasinya dengan pratinjau fantasi viral seperti The Dress 2015 dan debat Yanny vs Laurel pada 2017.

Beberapa penggemar menyamakan situasinya dengan pratinjau fantasi viral seperti The Dress 2015 dan debat Yanny vs Laurel pada 2017.

Menanggapi pertanyaan seorang wanita apakah suara laurel bernada tinggi, seseorang berkomentar, “Tidak.

“Terdengar agak dalam sebenarnya, itu terdengar seperti text-to-speech audio pria standar.”

‘Ya. Itu saja yang saya dengar juga, pria lain setuju. “Penyiar text-to-speech yang dalam dengan suara yang mengatakan laurel.”

Ilmu di baliknya! Bagaimana Anda beralih antara “Barbie” dan “f**k”

Sementara beberapa pendengar kesulitan mendengar kedua kata tersebut, banyak yang berhasil memilih “Barbie” dan kemudian “f**k.”

Profesor University College London Valerie Hazan mengatakan kepada Huffington Post pada tahun 2019 bahwa alasan trik audio ini berhasil adalah karena otak kita dapat ‘terikat’ pada pola suara kedua yang dirasakan.

“Alasan seseorang melihat persepsi mereka berubah tanpa penjelasan juga bisa berarti bahwa telinga dan otak kita menangkap pola suara yang berbeda dari yang sebelumnya mereka tangkap,” katanya.

Sebelumnya telah dikonfirmasi bahwa suara tersebut memang mengatakan Barbie.

Sementara itu, seorang lagi sangat bingung karena mendengar keduanya.

Saya mendengar Yanni keras di babak pertama saat pertama kali saya memainkan yang ini, tetapi saya telah mendengar kemenangan sejak saat itu. luar biasa…’

Saya mendengar Yanni sekitar 10-15 menit, lalu saya bertanya kepada orang lain dan dia berkata Gar.

READ  Tanggal tayang perdana musim keempat "Caliphate" telah terungkap

Setelah mendengarkannya selama beberapa waktu, terkadang saya dapat mendengar nada tinggi atau rendah. Ilmu hitam f**kery sungguhan, ”seseorang mengakui penjelasannya.

Pengguna lain memiliki pengalaman serupa mendengar kedua kata tersebut saat dia mengakui: ‘Awalnya saya mendengar yanni dan kemudian saya mendengarkan laurel cukup banyak untuk mendengar laurel.

Lalu ada suatu masa ketika seseorang mengatakan yanny dan orang lain mengatakan laurel pada saat yang bersamaan. Tapi sekarang saya hanya bisa mendengar pohon salam. Sihir Hitam dan ** Kerry.

Seseorang menyarankan bermain dengan frekuensi bass untuk melihat apakah itu akan mengubah kata yang didengar orang dan bahkan memberikan instruksi.

Naikkan dan turunkan volume untuk mendengar setiap versi. Dan pengguna menyarankan bahwa itu ada hubungannya dengan frekuensi bass, yang tidak dianggap keras pada level volume rendah.

Jika Anda mengecilkan volume sangat rendah, praktis tidak ada bass dan Anda akan mendengar Yanni. Naikkan volume dan putar di beberapa speaker yang memiliki respons bass sebenarnya—bukan ponsel Anda—dan Anda akan mendengar laurel.

Jelas, ini juga tergantung pada fisiologi individu dan apa yang ingin Anda dengar. Saya kira mereka menggabungkan frekuensi tinggi yani dengan frekuensi rendah laurel dengan beberapa tumpang tindih.

Mereka melanjutkan, “Kedua kata itu secara fonetis cukup mirip untuk bekerja, namun, otak Anda tidak dapat menangani keduanya sekaligus, jadi ia memilih satu dan itulah versi yang Anda dengar.”