Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Utusan Israel sebagai bola salju di jajaran "arsip Kashmir"

Utusan Israel sebagai bola salju di jajaran “arsip Kashmir”

Nadav Lapid, seorang sutradara Israel, adalah Ketua Juri di Festival Film Internasional India.

New Delhi:

Duta Besar Israel untuk India hari ini mengecam sutradara dari negaranya, yang menyebut “The Kashmir Files” sebagai “propaganda” dan “film vulgar” di Festival Film Internasional India (IFFI) di Goa. Utusan Naor Gillon juga meminta maaf kepada India dalam ‘surat terbuka’ di Twitter, sehari setelah mandor juri Nadav Lapid Film itu dikritik pada upacara penutupan Festival Film kemarin.

File Kashmir, disutradarai oleh Vivek Agnihotri, adalah tentang eksodus dan pembunuhan Pandit Kashmir dari Lembah Kashmir pada tahun 1990. Itu telah menimbulkan kontroversi sejak dirilis pada bulan Maret.

“Surat terbuka untuk #NadavLapid setelah kritiknya terhadap #KashmirFiles. Itu bukan dalam bahasa Ibrani karena saya ingin saudara dan saudari kita di India dapat mengerti. Itu juga relatif panjang jadi saya akan memberi Anda intinya terlebih dahulu. Anda harus malu. Inilah alasannya,” cuit Lapid pagi ini.

Gillon mengatakan Lapid telah menyalahgunakan undangan India ke panel hakim “dengan cara yang paling buruk”.

“Dalam budaya India mereka mengatakan tamu itu seperti Tuhan. Anda telah melanggar dengan cara terburuk undangan India untuk memimpin panel hakim di IFFIGoa serta kepercayaan, rasa hormat, dan keramahtamahan yang telah mereka berikan kepada Anda,” tambahnya.

Utusan itu mengatakan orang Israel harus rendah hati karena orang India menonton banyak konten Israel, termasuk serial TV Fauda. Dia berkata, “Saya bukan ahli film, tetapi saya tahu bahwa tidak sensitif dan sombong untuk berbicara tentang peristiwa sejarah sebelum mempelajarinya secara mendalam yang merupakan luka terbuka di India karena banyak peserta masih ada dan mereka masih membayar biayanya. harga,” katanya. Dalam utas tweet yang panjang.

READ  Angela Alvarez dinobatkan sebagai Artis Baru Terbaik di Grammy Latin - 95 tahun | Musik

Gillon mengatakan dia “sangat terluka” melihat reaksi di India bahwa Lapid skeptis tentang Holocaust dan Schindler’s List, sebuah film berdasarkan Holocaust.

“Saya dengan tegas mengutuk pernyataan seperti itu. Tidak ada pembenaran. Ini menunjukkan sensitivitas masalah Kashmir di sini,” kata utusan itu. “Dari wawancara Anda dengan Ynet, hubungan antara kritik Anda terhadap #KashmirFiles dan ketidaksukaan Anda terhadap apa yang terjadi dalam politik Israel cukup jelas.”

Gilon mengatakan dalam tweetnya yang ditujukan kepada Lapid bahwa hubungan antara India dan Israel sangat kuat dan akan bertahan dari “kerusakan” yang disebabkan oleh ucapannya.

“Sebagai manusia, saya merasa malu dan ingin meminta maaf kepada tuan rumah kami atas cara buruk kami membalas kemurahan hati dan persahabatan mereka,” kata utusan itu.

Pemimpin BJP Khushboo berterima kasih kepada Sundar Gelon dan mengatakan kata-katanya adalah “balm of comfort”. Dia berkata, “Rasa sakit dan trauma yang digambarkan dalam film tersebut bukanlah tampilan sejarah yang terdistorsi tetapi apa yang telah dialami oleh para kritikus Casmiri.”

Ketua juri, Lapid, mengatakan kemarin bahwa juri di festival film itu “terganggu dan terkejut” dengan “berkas Kashmir”. “Kami merasa ini adalah film propaganda, klise, tidak cocok untuk bagian kompetisi artistik dari festival film bergengsi seperti itu,” katanya. Namun, juri menjauhkan diri dari pernyataannya, menyebutnya sebagai “pendapat pribadi”.

READ  Berapa pendapatan film Black Adam Dwayne Johnson di box office sejauh ini?