Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kemacetan mematikan di puncak menandakan bahaya bagi pendaki

Kemacetan mematikan di puncak menandakan bahaya bagi pendaki

Berita AS


Para pendaki harus melewati kemacetan lalu lintas yang parah, base camp yang luas dan kotor – dan semakin banyak kematian – saat mereka berusaha mencapai hotspot Instagram tertinggi di dunia.

Perhatian baru kini diberikan pada kondisi padat di Gunung Everest, di mana dua pendaki yang hilang diyakini tewas minggu ini setelah bagian dari punggungan es runtuh.

Media sosial Video Gambar tersebut menunjukkan barisan ratusan pendaki yang terdampar setelah insiden tragis hari Selasa di mana pendaki asal Inggris Daniel Patterson, 39, dan pemandunya asal Nepal, Pas Tinggi Sherpa, 23, terseret menuruni lereng gunung oleh bongkahan es padat. Salju yang tergantung di tepi jurang tiba-tiba turun, BBC melaporkan.

Pendaki asal Inggris Daniel Patterson diyakini tewas setelah sebuah cornice runtuh di Gunung Everest minggu ini. Instagram / @danpatwcf

Klip-klip tersebut hanyalah sebagian dari lusinan gambar dari jam sibuk yang terus-menerus menuju puncak dunia. Lebih dari satu klip di X dalam beberapa bulan terakhir menunjukkan para pendaki berteriak ketika mereka melihat mayat-mayat meluncur melewati mereka.

Patterson dan Tingey termasuk di antara 15 orang yang mencapai puncak tertinggi di dunia pada ketinggian 29.032 kaki. Mereka masih hilang hingga hari Sabtu.

Dalam insiden terpisah, pendaki Kenya Joshua Cheruiyo Kirui, 40, ditemukan tewas dan pemandunya Nawang Sherpa, 44, masih hilang setelah mereka menghilang dari gunung pada hari Rabu.

“Gunung Everest: tempat tertinggi, paling kotor, dan paling kontroversial di dunia.” Utara menulis di X. “Manusia memilah mayat, membiarkan orang mati, dan mengabaikan teriakan minta tolong, sehingga membuat tempat tersebut semakin kotor karena polusi dan kotoran manusia; Semua demi kejayaan KTT. Kapan itu akan berhenti?!”

READ  Pejabat keamanan Biden ditangkap karena penyerangan di Korea Selatan

Pendaki gunung India Rajan Dwivedi, yang berhasil mendaki Gunung Everest pada pukul 6 pagi pada tanggal 19 Mei, menulis di Instagram: “Gunung. Everest bukanlah lelucon, ini sebenarnya pendakian yang sangat berbahaya.

Video menunjukkan kemacetan lalu lintas yang seolah tak ada habisnya di Gunung Everest. @everester.raj / Instagram

“Saya yakin sejauh ini (lebih dari) 7.000 orang telah mencapai puncak sejak pendakian pertama pada Mei 1953. Banyak dari mereka yang berakhir dengan radang dingin, kebutaan salju, dan berbagai jenis cedera yang tidak dihitung dalam database mana pun,” tulisnya dalam sebuah pernyataan. posting termasuk vSebuah gambaran tentang barisan pendaki yang berkelok-kelok tak berujung, naik dan turun Dimana mereka menangkap salah satu jendela cuaca yang langka.

“Ini menunjukkan video yang diambil [sic] Apa yang kita temui pada jalur tali tunggal dan persimpangan negosiasi pada lalu lintas hulu dan hilir! Alasan utamanya adalah jendela cuaca untuk menghindari aliran jet ganas yang dapat mencapai kecepatan 100-440 mph!! Bagi saya, turunnya adalah mimpi buruk dan melelahkan karena ada barisan besar pendaki yang mendaki untuk memanfaatkan jendela cuaca sebaik-baiknya.

Kepadatan penduduk di Gunung Everest telah menjadi masalah selama bertahun-tahun, namun gunung terbesar di dunia ini telah menjadi sumber kekhawatiran bagi para pejabat dalam beberapa tahun terakhir.

Popularitas Gunung Everest tak kunjung surut, meski banyak terjadi kecelakaan dan kematian di gunung tersebut.

Musim sedang berada pada puncaknya saat ini, dengan ratusan pendaki berkerumun bahu-membahu di sepanjang Hillary Step.

Panduan Pendakian Gunung Vinayak Jaya Malla Dia menyaksikan runtuhnya corniche Minggu lalu setelah berhasil mencapai puncak lalu mulai menurun.

“Setelah naik ke puncak, kami melintasi Hillary Step, lalu lintas berjalan lambat lalu tiba-tiba sebuah cornice beberapa meter di depan kami runtuh. tulis Mala. “Saat corniche runtuh, empat pendaki hampir tewas namun diikat dengan tali dan berhasil diselamatkan. Sayangnya, dua pendaki masih hilang. Kami mencoba menyeberang tetapi tidak mungkin karena lalu lintas di jalur tetap.

READ  Israel mengebom sasaran di Gaza dan menunggu kabar dari Hamas mengenai ketiga sandera
“Gunung Everest; “Tempat tertinggi, paling kotor, dan paling kontroversial di Bumi,” tulis The Northerner di Semua demi kejayaan KTT. Kapan itu akan berhenti?!” x/@menarik_semua

“Banyak pendaki yang terjebak kemacetan dan kehabisan oksigen. Saya bisa mulai membuat jalur baru dan lalu lintas yang menurun mulai bergerak lambat lagi.

Dwivedi mengatakan dia memiliki “emosi campur aduk” setelah pendakian.

“Saya melihat beberapa pendaki dalam posisi genting tergantung di tali, dan para Sherpa kesulitan menarik mereka ke bawah,” tulisnya, seraya menambahkan bahwa ia melihat beberapa pendaki dalam “keadaan mengantuk/zombie.”

Dia menambahkan: “Mereka gemetar dan menangis, sehingga menyebabkan kemacetan lalu lintas.”




Muat lebih banyak…









https://nypost.com/2024/05/25/us-news/mt-everest-lethal-traffic-jams-at-the-top-signal-danger-for-climbers/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign =lokasi%20tombol

Salin URL berbagi