Juni 15, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

17 jam untuk menemukan kecelakaan yang menewaskan Ebrahim Raisi, presiden Iran

17 jam untuk menemukan kecelakaan yang menewaskan Ebrahim Raisi, presiden Iran

Sesaat sebelum memulai penerbangan helikopter yang mematikan pada hari Minggu, Presiden Iran Ebrahim Raisi dan delegasi pejabat tinggi mengadakan doa bersama. Seseorang menyarankan untuk makan siang, namun presiden menolaknya dan mengatakan bahwa dia sedang terburu-buru untuk mencapai tujuan berikutnya.

Pak Raisi naik ke pesawat dan duduk di dekat jendela. Menteri Luar Negeri Hossein Amir Abdullahian berhenti untuk mengambil foto bersama kerumunan orang yang berkumpul di landasan. Dia tersenyum dan meletakkan satu tangan di dada sambil memegang tas coklat di tangan lainnya.

Sekitar pukul satu siang, konvoi tiga orang Helikopter lepas landas Dari helipad di perbatasan Iran dengan Azerbaijan, dengan pesawat presiden di tengahnya. Namun sekitar setengah jam setelah penerbangan, helikopter presiden menghilang.

Panggilan telepon kepada penumpang helikopter presiden ditanggapi dengan hening hingga ada yang menjawab. “Saya tidak tahu apa yang terjadi,” kata Ayatollah Muhammad Ali Al-Hashem, tampak terkejut. “Aku tidak begitu baik.” Dua jam kemudian, teleponnya juga berhenti berfungsi.

Ketika pencarian selama 17 jam dimulai, pejabat pemerintah mulai melakukan upaya putus asa untuk waspada terhadap potensi ancaman dari luar negeri, terutama kerusuhan di dalam negeri, dengan mempertimbangkan pemberontakan yang dipimpin perempuan dan anak perempuan pada tahun 2022 yang menuntut berakhirnya Republik Islam.

Sementara Pemimpin Tertinggi Republik Islam, Ayatollah Ali Khamenei, meyakinkan rakyat Iran melalui televisi nasional bahwa tidak perlu takut akan adanya gangguan terhadap keamanan negara, para pejabat justru kebingungan. Iran telah menempatkan angkatan bersenjatanya dalam siaga tinggi, karena khawatir musuh seperti Israel atau ISIS akan melakukan serangan rahasia. Badan ini mengarahkan liputan media mengenai insiden tersebut, mengendalikan arus informasi dan melarang segala referensi mengenai kematian presiden. Pemerintah mengerahkan agen keamanan berpakaian preman di jalan-jalan Teheran dan kota-kota besar lainnya untuk mencegah protes anti-pemerintah atau perayaan kematian Raisi, dan unit keamanan siber dari kepolisian serta Kementerian Intelijen memantau postingan media sosial Iran.

Laporan tentang apa yang terjadi beberapa jam setelah insiden tersebut dikumpulkan dari laporan para pejabat senior Iran yang bepergian bersama presiden; Laporan dan video dari televisi pemerintah; Pernyataan pemerintah; Laporan sumber terbuka dan rekaman video; Lima pejabat Iran, termasuk dua anggota Korps Garda Revolusi Islam; tiga diplomat Iran; mantan wakil presiden; Banyak jurnalis Iran; Seorang fotografer hadir di pusat manajemen krisis dekat lokasi kecelakaan dan berpartisipasi dalam pencarian.

Di dalam helikopter yang membawa Bapak Raisi dan Bapak Amir Abdollahian adalah Menteri Luar Negeri, Bapak Al-Hashem, yang merupakan imam salat Jumat di kota utara Tabriz; Malek Rahmati, Gubernur Provinsi Azerbaijan Timur; dan Jenderal Seyyed Mehdi Mousavi dari unit Ansar di Garda Revolusi, setara dengan Dinas Rahasia Iran, yang merupakan kepala keamanan presiden. Helikopter tersebut mengikuti jalur penerbangan yang direncanakan, namun tak lama setelah lepas landas mereka menghadapi kabut tebal di lembah pegunungan hijau yang bergelombang.

Menteri Perhubungan Mehrdad Bazarbash, dan Gholam Hossein Esmaili Kepala staf presiden berada di dalam helikopter utama. Dia baru saja keluar dari kabut ketika mereka melihat keributan di kokpit.

Bazarbash bertanya kepada pilot apa yang terjadi, katanya kepada televisi pemerintah sambil mengenang jam-jam pertama kejadian itu. Pilot tersebut mengatakan kepadanya bahwa mereka kehilangan jejak helikopter presiden, dan helikopter tersebut tidak menanggapi panggilan radio, yang mengindikasikan bahwa helikopter tersebut mungkin melakukan pendaratan darurat. Pilot berbalik dan mengitari daerah itu beberapa kali, namun kabut mengaburkan pandangan dan mendarat di lembah itu terlalu berbahaya, kata Bazarbash.

Kedua helikopter itu akhirnya mendarat di sebuah tambang tembaga di pegunungan di barat laut Iran, 76 mil dari kota terdekat. Dalam beberapa jam, sebuah gedung perkantoran sederhana di sana akan diubah menjadi pusat manajemen krisis khusus, yang menampung ratusan pejabat, komandan militer dan bahkan pejalan kaki dan pengendara sepeda motor off-road, kata Azin Haqiqi, seorang fotografer dari Tabriz yang berada di lokasi tersebut. Pusat tersebut mengatakan dalam sebuah wawancara telepon.

Di televisi pemerintah, Al-Ismaili mengatakan dia menelepon telepon seluler Raisi, Amir Abdullahian, Al-Hashem dan pejabat lainnya. Tidak ada yang merespons.

Dia meminta nomor pilotnya, tapi akhirnya Pak Al-Hashem yang menjawab.

“Kamu ada di mana?” Pak Esmaili bertanya sambil menceritakan percakapan itu. “Apa yang terjadi? Bisakah kamu memberi kami sinyal untuk menemukan lokasimu? Bisakah kamu melihat yang lain? Apakah mereka baik-baik saja?”

“Aku di pepohonan,” katanya. “Aku sendirian. Aku tidak bisa melihat siapa pun.”

Ketika Pak Ismaili mendesaknya untuk menjelaskan lebih lanjut, sang ulama menggambarkan dirinya berada di hutan dengan pohon-pohon yang terbakar. Pada panggilan berikutnya, suaranya mulai memudar, dan dia tampak semakin bingung. Setelah sekitar dua jam dia berhenti merespons.

Bazarbash menelepon Pusat Pengendalian Udara Nasional untuk mendapatkan koordinat helikopter, namun teknisi di sana hanya dapat memberikan perkiraan area kecelakaan dan, karena letaknya yang terpencil, tidak dapat melacak sinyal telepon.

READ  Rakesh Jonghunwala, 'Warren Buffett dari India', meninggal pada usia 62 tahun

Lokasi tepatnya masih sulit dipahami. Tidak ada sinyal dari helikopter. Kepanikan dimulai ketika para pejabat di helikopter lain menyadari bahwa pesawat presiden mengalami kecelakaan hebat dan bahwa Raisi, yang secara luas dipandang sebagai calon penerus pemimpin tertinggi, dan penumpang lainnya terluka parah atau tewas.

Bazarbash mengatakan dalam sebuah wawancara dengan televisi pemerintah bahwa para pejabat memberi tahu Teheran dan meminta tim pencarian dan penyelamatan darurat, namun butuh waktu berjam-jam untuk sampai ke sana, diperlambat oleh cuaca berbahaya dan jalan sempit yang berkelok-kelok di sekitar pegunungan.

Mr Bazarbash mengatakan bahwa para pejabat partai kepresidenan tidak menunggu kru darurat, melainkan berangkat dengan mobil bersama orang-orang dari tambang tembaga. Namun di tengah kabut, angin dan hujan, dia mengatakan mereka harus meninggalkan mobil mereka dan berjalan ke desa-desa terdekat, berharap penduduk setempat dapat membantu mereka menemukan lokasi kecelakaan. Dia mengatakan upaya tersebut gagal, dan mereka kembali ke tambang.

Di Teheran, Mohammad Mokhber, wakil presiden pertama dan sekarang penjabat presiden, mengawasi rapat kabinet yang dijadwalkan. Meskipun mengetahui insiden tersebut dan kemungkinan kematian Raisi, ia melanjutkan pekerjaan sehari-harinya di pemerintahan dan menunggu hingga akhir pertemuan untuk menyampaikan berita tersebut ke seluruh kabinet, menurut Ali Bahadori Jahromi, perdana menteri. Juru bicara.

Khamenei, Pemimpin Tertinggi, yang diberitahu tentang kejadian tersebut segera setelah para pejabat mengkonfirmasi hilangnya helikopter presiden, mengadakan pertemuan darurat Dewan Keamanan Nasional Tertinggi Iran di rumahnya, dan menasihati anggotanya untuk menjaga ketertiban dan menunjukkan kekuatan. Menurut seorang anggota Korps Garda Revolusi dan seorang pejabat pemerintah, mereka diberi pengarahan mengenai pertemuan tersebut namun tidak diizinkan untuk mendiskusikannya secara terbuka.

Kementerian Kebudayaan dan Bimbingan Islam menghubungi organisasi media dan menetapkan pedoman peliputan, mengeluarkan perintah bungkam terhadap anggapan bahwa presiden dan pejabat lainnya mungkin sudah mati, kata empat jurnalis di Iran yang meminta tidak disebutkan namanya karena takut akan pembalasan.

Laporan pertama bahwa helikopter presiden telah melakukan “pendaratan keras” muncul di televisi pemerintah pada sore hari. Selama berjam-jam, informasi yang salah beredar di media resmi dan semi-resmi, dengan beberapa laporan bahwa Raisi sedang dalam perjalanan kembali ke Tabriz atau bahwa dia selamat dan sehat, atau bahwa penumpang di dalam helikopter mengatakan mereka semua selamat.

Seorang pengusaha dan analis media Iran, keduanya memiliki banyak pengikut di media sosial, mengatakan dalam wawancara bahwa Kementerian Intelijen menelepon mereka sekitar jam 6 sore pada hari Minggu dan meminta mereka untuk menghapus postingan sosial tentang insiden tersebut. Kantor Berita Fars melaporkan pada hari Kamis bahwa sayap intelijen Garda Revolusi telah menangkap seseorang yang mereka katakan telah menyebarkan informasi yang tidak akurat tentang helikopter presiden.

READ  Sekilas tentang Perang Rusia-Ukraina: Yang Kita Ketahui di Hari ke-284 Invasi | berita Dunia

Namun, pada hari Minggu pukul 23.00, Kementerian Kebudayaan dan Bimbingan Islam meminta media pemerintah untuk beralih ke azan dan meminta mereka mempersiapkan pengumuman resmi di pagi hari.

Jenderal Hossein Salami, Panglima Tertinggi Pengawal Revolusi, kembali ke tambang Dia mengambil alih komando operasi tersebut Di sana, mereka duduk di ruang konferensi di mana layar besar menampilkan peta 3-D dari area kecelakaan.

Keadaannya kacau; “Semua orang gelisah,” kata fotografer Mr. Haqiqi. “Kelompok pencari keluar secara berkelompok dan kembali dengan mengatakan bahwa tidak mungkin melihat apa pun. Di dalam pusat kendali, orang-orang berteriak, berlarian dari ruangan ke ruangan, putus asa mencari berita.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Angkatan Bersenjata Iran mengatakan bahwa Iran memerlukan drone canggihnya untuk menemukan lokasi jatuhnya pesawat, namun drone tersebut dikerahkan di Laut Merah, sehingga negara tersebut harus beralih ke Turki untuk meminta drone dari Iran. Akhirnya, sebuah drone canggih Iran kembali dari Laut Merah dan menemukan lokasi jatuhnya pesawat, kata pernyataan itu.

Saat cahaya pertama muncul pada hari Senin, tim penyelamat berangkat dengan berjalan kaki. Pak Haqiqi yang menemani salah satu dari mereka mengatakan, dibutuhkan waktu satu setengah jam untuk mendaki gunung terjal lalu turun melewati hutan berlumpur.

Namun yang pertama tiba di lokasi adalah para pengendara sepeda motor relawan. video Salah satunya terlihat berlari melewati pepohonan sambil berteriak: “Haji Agha, Haji Agha,” sambil meneriaki Pak Raisi dengan istilah sayang. Saat dihadapkan pada ekor helikopter yang patah, puing-puing hangus, dan barang bawaan berserakan di tanah, ia meratap, “Tuhan Maha Besar, Hussein,” sambil berseru kepada Tuhan dan seorang imam Syiah.

Angkatan bersenjata mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa helikopter itu meledak dan berubah menjadi bola api saat terjadi benturan, dan kemudian menambahkan bahwa penyelidikan awal tidak menunjukkan tanda-tanda pelanggaran atau peluru di pesawat tersebut. Namun beberapa pejabat mempertanyakan apakah protokol keamanan telah dipatuhi dan mengapa presiden terbang dalam kondisi badai.

Jenazah Bapak Raisi dan Bapak Amir Abdullahian ditemukan di dekat reruntuhan. Mayat-mayat tersebut dibakar hingga tidak dapat dikenali lagi, menurut tiga pejabat di Teheran, dua anggota Garda Revolusi, dan Haghighi, yang melihat jenazah tersebut.

Tuan Raisi diidentifikasi dari cincinnya, dan Tuan Amir Abdullahian dari arlojinya.