Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Banjir Brazil: Wabah penyakit yang ditularkan melalui air menewaskan empat orang

Banjir Brazil: Wabah penyakit yang ditularkan melalui air menewaskan empat orang

Sumber gambar, Gambar Getty

  • pengarang, Malo Corcino
  • Peran, berita BBC

Pihak berwenang di negara bagian Rio Grande do Sul, Brasil, telah mengkonfirmasi 54 kasus leptospirosis yang ditularkan melalui air setelah wilayah tersebut dilanda banjir yang belum pernah terjadi sebelumnya pada bulan April dan Mei.

Empat orang lainnya meninggal setelah tertular penyakit yang ditularkan melalui air yang terkontaminasi urin hewan yang terinfeksi seperti tikus.

Departemen Kesehatan negara bagian mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa hingga 800 kasus yang dicurigai sedang diselidiki.

Lebih dari 165 orang tewas akibat banjir dan banyak lainnya masih hilang.

Lebih dari 2,3 juta warga Brasil dari 469 kota di Rio Grande do Sul terkena dampak apa yang oleh pemerintah Brasil disebut sebagai “bencana iklim”.

Setidaknya 581.000 orang telah mengungsi, sementara akomodasi sementara mampu menampung 55.000 gaucho (orang dari Rio Grande do Sul), menurut laporan media lokal.

Banyak kota di negara bagian ini yang masih terendam air dan kondisinya dapat menyebabkan peningkatan kasus leptospirosis.

Gejala penyakitnya antara lain demam, nyeri otot, dan mual yang diikuti muntah.

Sumber gambar, Gambar Getty

Departemen Kesehatan negara bagian memperingatkan warga bahwa air banjir dapat bercampur dengan limbah, sehingga menyebabkan penularan penyakit seperti leptospirosis dan hepatitis A.

Brazil sedang melakukan vaksinasi terhadap penduduknya terhadap hepatitis A, namun karena besarnya vaksinasi ini, Brazil menyarankan masyarakat untuk menghindari konsumsi air atau makanan yang mungkin terkontaminasi dengan air akibat banjir.

Ketika air banjir surut, kerusakan yang parah di negara bagian paling selatan Brazil ini menjadi semakin nyata. Mereka yang dapat kembali ke rumah mereka berusaha menyelamatkan harta benda mereka yang tahan terhadap banjir.

Rio Grande do Sul memiliki populasi lebih dari 10 juta di 497 kota. Negara ini berbatasan dengan Uruguay dan Argentina.

Sumber gambar, Gambar Getty

“Bencana iklim”

Kritikus terhadap pemerintahan Rio Grande do Sul menuduh gubernur negara bagian tersebut terlibat dalam kerusakan yang disebabkan oleh pendiriannya terhadap kebijakan lingkungan.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan di situs Folha, jurnalis Eleonora de Lucena menulis bahwa kepemimpinan sayap kanan di Rio Grande do Sul berarti politisi lokal melayani kepentingan petani kedelai dan mengabaikan kewajiban perlindungan lingkungan.

Di bawah kepemimpinan Gubernur Eduardo Leite, lebih dari 400 perubahan dilakukan pada undang-undang lingkungan hidup negara bagian tersebut, termasuk undang-undang yang mengizinkan pembangunan bendungan di kawasan yang dilindungi lingkungan.

Namun saat wawancara dengan BBC Brazil pekan lalu, Light membela kebijakannya, menambahkan bahwa bendungan di kawasan yang dilindungi akan memungkinkan produksi pangan.

Banjir tersebut disebabkan oleh hujan lebat yang belum pernah terjadi sebelumnya di wilayah tersebut. Namun runtuhnya bendungan pembangkit listrik tenaga air setelah hujan deras selama berhari-hari pada awal Mei memperburuk eksodus tersebut.