Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Inggris mengatakan bertujuan untuk memberikan tank Ukraina buatan Barat: peningkatan langsung

kredit…Brendan Hoffman untuk The New York Times

Rusia meluncurkan dua gelombang serangan di kota-kota yang jauh dari garis depan Ukraina pada hari Sabtu, menarik penduduk dari dua minggu yang relatif tenang selama periode liburan yang meriah.

Ledakan pertama terdengar di pagi hari di ibu kota Kyiv. Dalam insiden yang jarang terjadi, beberapa ledakan itu terjadi beberapa menit sebelum sirene serangan udara terdengar di kota itu, membuat khawatir orang-orang yang terbiasa mendapat peringatan dini tentang misil atau pesawat tak berawak yang terlihat oleh pasukan Ukraina.

Beberapa jam kemudian, peringatan serangan udara ditempatkan di seluruh negeri. Pejabat di seluruh negeri mendesak orang untuk mencari perlindungan karena ledakan dilaporkan terjadi di beberapa tempat.

setidaknya Lima orang tewas Ketika sebuah gedung apartemen bertingkat dihantam di kota Dnipro, Ukraina tengah, menurut pejabat setempat, mereka mengatakan orang-orang terjebak di bawah reruntuhan.

Situs infrastruktur penting juga terkena di wilayah Kharkiv timur laut dan di wilayah Lviv barat, menurut pejabat setempat.

Sementara ledakan terdengar di Kyiv pada sore hari, Walikota Vitali Klitschko mengatakan ledakan itu berasal dari sistem pertahanan udara.

Juru bicara Angkatan Udara Ukraina Kolonel Yuriy Ihnat mengatakan serangan pagi di Kyiv kemungkinan termasuk rudal balistik yang ditembakkan dari utara, itulah sebabnya peringatan serangan udara datang sangat terlambat. Kharkiv di timur laut negara itu, yang merupakan kota terbesar kedua di Ukraina, juga dibom. Para pejabat mengatakan serangan itu tampaknya menargetkan infrastruktur.

Tidak ada laporan langsung tentang cedera.

Pasukan Rusia secara sporadis menargetkan Kyiv dan daerah lain di Ukraina yang jauh dari garis depan sejak awal Oktober dengan serangan rudal dan pesawat tak berawak skala besar, sebagian besar menargetkan infrastruktur listrik dan layanan utama lainnya. Serangan itu melumpuhkan jaringan listrik Ukraina dan membuat negara itu bergulat dengan pemadaman bergilir untuk mengatasi kekurangan listrik.

READ  Putin menggunakan pidato Tahun Baru untuk menarik perhatian orang Rusia di masa perang

Pemogokan hari Sabtu memecah ketenangan relatif di pagi hari saat Ukraina merayakan Tahun Baru Ortodoks, atau Malanka, hari libur tradisional yang selaras dengan kalender Julian yang lebih tua daripada kalender Gregorian yang lebih baru.

Ketika peringatan serangan udara pertama dibunyikan di Kyiv sekitar pukul 11:30, penduduk perlahan-lahan kembali ke jalan-jalan, disiram dengan banyak stasiun kereta bawah tanah tempat mereka berlindung untuk melanjutkan hari mereka.

Oksana Kolonyets dan Anna Choplikhina, yang sedang mengunjungi Kyiv, terkejut mendengar ledakan sebelum sirene berbunyi pada saat sirene dibunyikan.

“Anda selalu tahu bahwa setelah peringatan serangan udara, akan ada beberapa masalah,” kata Ms. Chublikhina, 45 tahun.

Ms Kolonietz, 50, mengatakan waktu pemogokan – selama periode perayaan Tahun Baru Ortodoks – menambah kekhawatiran yang telah bertahan bagi banyak orang di ibukota dalam beberapa pekan terakhir.

“Saya pikir itu salah satu elemen intimidasi – menekan suasana perayaan itu,” katanya.

Oleksandra Mikulyshin Dan Andrew E. Kramer Berkontribusi dalam penyusunan laporan.