Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hamas mengkritik rencana Israel untuk menciptakan zona penyangga di Gaza, dan menggambarkannya sebagai “kejahatan.”  Berita perang Israel di Gaza

Hamas mengkritik rencana Israel untuk menciptakan zona penyangga di Gaza, dan menggambarkannya sebagai “kejahatan.” Berita perang Israel di Gaza

Israel dilaporkan berupaya menciptakan “sabuk keamanan” selebar satu kilometer di sekitar Jalur Gaza, di tengah penolakan AS dan kritik dari para ahli internasional.

Osama Hamdan, seorang pejabat Hamas, mengatakan bahwa upaya Israel untuk menciptakan zona penyangga di sepanjang perbatasannya dengan Gaza merupakan sebuah “kejahatan” dan tindakan “agresi terang-terangan” terhadap rakyat Palestina, menyusul laporan media bahwa rencana tersebut sedang dilaksanakan.

Hamdan, yang tinggal di Lebanon, mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis bahwa Israel “sedang berupaya menciptakan sabuk keamanan di sepanjang perbatasan Jalur Gaza dengan meratakan seluruh bangunan tempat tinggal dan melibas lahan pertanian serta infrastruktur sipil.”

Dia berkata: “Ini adalah kejahatan dan agresi terang-terangan terhadap tanah dan kesucian kami,” dan menambahkan bahwa “rakyat kami dan perlawanan kami akan menggagalkan upaya ini.”

Hamdan menggambarkan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu sebagai orang yang “mengkhayal” dan mengatakan bahwa Gaza akan menjadi “kuburan” bagi rencananya. Dia juga mengkritik Amerika Serikat karena “mendorong” mesin militer Israel dan keterlibatannya dalam kejahatan terhadap Gaza.

Media Israel melaporkan pada hari Rabu bahwa militernya bertujuan untuk menciptakan zona penyangga informal selebar sekitar satu kilometer (setengah mil) untuk mencegah penyerang mencapai komunitas Israel di dekat Gaza.

Dua saluran televisi menayangkan rekaman yang menunjukkan apa yang tampaknya merupakan pembongkaran terkendali terhadap beberapa bangunan di sisi perbatasan Gaza, yang menurut para penyiar terjadi di area serangan yang menewaskan 24 tentara Israel pada hari Senin, yang mengakibatkan pukulan terberat IDF. kehilangan. Kehidupan dalam satu serangan sejak 7 Oktober.

Gambar satelit yang diambil oleh Planet Labs PBC Sabtu lalu, sehari sebelum serangan, menunjukkan kerusakan yang merata pada bangunan dan lahan pertanian di daerah tersebut.

READ  Kim Jong Un dan putrinya merayakan peringatan 75 tahun berdirinya Korea Utara. Xi dan Putin menyampaikan salam mereka

Juru bicara militer tidak menggunakan istilah “zona penyangga,” namun mereka mengatakan pasukan Israel mencabut infrastruktur di dekat perbatasan untuk memberikan keamanan bagi komunitas Israel di sisi lain.

Sekretaris Jenderal Partai Inisiatif Nasional Palestina, Mustafa Barghouti, mengatakan niat sebenarnya di balik langkah ini adalah untuk memperkecil luas Gaza. Barghouti mengatakan kepada Al Jazeera bahwa jika dilaksanakan, hal itu hanya bisa dilihat sebagai tindakan “pembersihan etnis” sekaligus menandakan pengakuan atas kegagalan tujuan militer Israel di Gaza.

“Tidak dapat dibenarkan” menurut hukum internasional

Jeffrey Ness, mantan jaksa kejahatan perang PBB, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Israel tidak memiliki dasar hukum untuk menciptakan “zona penyangga” di Gaza dengan menghancurkan rumah-rumah warga Palestina dan menyita lahan pertanian.

“Jika Anda menginginkan zona demiliterisasi yang akan diisi dengan ranjau darat, mengapa tidak menjadikannya di pihak Israel dan mencegah orang melintasinya?” Diminta. “Apa yang mereka usulkan, secara efektif dan sesuai interpretasi siapa pun, adalah pendudukan.”

Dia menunjukkan bahwa lahan pertanian subur yang ingin direbut Israel dianggap “penting bagi perekonomian Gaza.”

“Tetapi prosesnya telah dimulai. Sejumlah besar bangunan telah rata dengan tanah. Hal ini tidak dibenarkan, dengan cara apa pun, berdasarkan hukum internasional,” kata Ness, menyarankan sanksi yang diberikan oleh negara-negara kuat terhadap Israel untuk menghentikan perampasan tanah. .

Amerika Serikat, yang sangat mendukung apa yang dikatakannya sebagai hak Israel untuk membela diri, mengatakan pihaknya menentang segala upaya Israel untuk mengurangi wilayah Gaza atau mendudukinya secara militer.

Amerika Serikat dan sebagian besar komunitas internasional telah mengusulkan rencana pasca perang yang mencakup pembentukan negara Palestina sebagai bagian dari solusi dua negara terhadap konflik tersebut, sebuah kemungkinan yang ditolak oleh Netanyahu.

READ  Sebuah badan amal hewan mengatakan lebih dari 100 anjing penampungan yang selamat dari kelaparan di Ukraina yang dilanda perang telah pindah ke perbatasan Polandia

Barghouti mengatakan, jika Amerika Serikat serius dalam menentang zona penyangga, mereka akan meminta Israel menghentikan serangannya terhadap Gaza.

Dia menambahkan: “Sayangnya, Amerika Serikat adalah peserta dalam perang ini, dan selama mereka tidak mendukung gencatan senjata, maka mereka menjadi mitra dalam kejahatan perang yang terjadi di Gaza.”

Kimberly Halkett dari Al Jazeera, melaporkan dari Washington, D.C., mengatakan bahwa rencana Israel untuk menciptakan zona penyangga di Gaza tidak berjalan baik di Gedung Putih. “Ini hanyalah contoh lain dari meningkatnya perselisihan antara… [US President Joe] “Pemerintahan Biden dan pemerintah Israel,” katanya.

“Ada ruang untuk pengaturan transisi di zona penyangga, namun kekhawatirannya…adalah bahwa pengaturan transisi secara historis telah menjadi permanen.”