Mei 21, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Blinken mengatakan AS telah melihat laporan pelanggaran Rusia di Ukraina "yang akan merupakan kejahatan perang"

Blinken mengatakan AS telah melihat laporan pelanggaran Rusia di Ukraina “yang akan merupakan kejahatan perang”

“Kami telah melihat laporan yang sangat kredibel tentang serangan yang disengaja terhadap warga sipil, yang merupakan kejahatan perang. Kami telah melihat laporan yang sangat kredibel tentang penggunaan senjata tertentu,” kata Blinken kepada koresponden State of the Union CNN, Jake Tapper. Menteri tersebut tampaknya merujuk pada kecurigaan Rusia menggunakan bom curah di kawasan padat yang dihuni banyak warga sipil.

“Dan apa yang kami lakukan sekarang adalah mendokumentasikan semua ini, menyatukan semuanya, melihatnya dan memastikan bahwa ketika orang, organisasi, dan institusi yang tepat menyelidiki apakah kejahatan perang telah dilakukan atau sedang dilakukan, kami dapat mendukung apa pun,” Blinken mengatakan dalam laporan ini. Mereka sangat andal dan kami mendokumentasikan semuanya.”

Pengadilan Kriminal Internasional mengatakan minggu lalu bahwa Akan segera memulai penyelidikan aktif Kemungkinan kejahatan perang setelah invasi Rusia yang tidak dapat dibenarkan ke Ukraina. Kedutaan Besar AS di Kyiv mengatakan dalam a menciak Pada hari Jumat, serangan Rusia terhadap pembangkit listrik tenaga nuklir di Ukraina dianggap sebagai kejahatan perang, meskipun Departemen Luar Negeri AS kemudian mengirim surat mendesak ke semua kedutaan AS di Eropa meminta mereka untuk tidak me-retweet tweet kedutaan Kyiv.
Duta Besar AS untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa Linda Thomas Greenfield menggemakan apa yang dikatakan Blinken pada hari Minggu, dengan mengatakan bahwa Amerika Serikat “bekerja dengan mitra kami untuk mengumpulkan dan memberikan informasi” tentang potensi kejahatan perang. “Setiap serangan terhadap warga sipil adalah kejahatan perang,” katanya. Surat berita.
Meskipun Presiden Joe Biden dan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson telah mengatakan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin tampaknya menargetkan wilayah sipil, Biden telah Berhenti sebentar minggu lalu Dengan mengatakan bahwa Putin melakukan kejahatan perang.

“Kami mengikutinya dengan cermat,” kata Biden. “Terlalu dini untuk mengatakan itu.”

READ  Biden meluncurkan paket keamanan $800 juta untuk Ukraina melalui telepon dengan Zelensky

Dalam penyelidikan barunya, ICC mengatakan akan mempertimbangkan semua proses di Ukraina dari 2013 hingga sekarang. Rusia pertama kali memasuki wilayah Ukraina di Krimea, yang kemudian dicaploknya, pada tahun 2014. Pengadilan Kriminal Internasional sudah menyelidiki tindakan keras terhadap pengunjuk rasa oleh mantan pemerintah Ukraina pro-Rusia. Rujukan baru ini tampaknya menyatukan semua potensi kejahatan perang.

Blinken juga mengatakan kepada CNN pada hari Minggu bahwa Amerika Serikat bersedia menerima itu pengungsi Ukraina, Meski tidak menyebutkan berapa banyak administrasi yang akan menerimanya.

Ditanya apakah Amerika Serikat akan menerima lebih dari 1,5 juta pengungsi dari Ukraina yang telah menyeberang ke negara-negara tetangga sejak awal perang, dia berkata, “Tentu saja, kita akan melihat itu.”

“Amerika Serikat berkomitmen untuk melakukan apa pun yang kami bisa, pertama-tama, untuk mendukung negara-negara yang menanggung beban langsung menerima warga Ukraina. Dan kemudian, sebagaimana mestinya, jika orang mencari status pengungsi di Amerika Serikat, tentu saja, kami akan mencarinya. ke dalamnya dan saya yakin untuk bertindak berdasarkan itu.”

Larangan impor minyak Rusia

Dalam wawancaranya dengan Tapper, Blinken mengatakan Amerika Serikat sedang bekerja dengan sekutunya di Eropa untuk mempertimbangkan kemungkinan pelarangan impor minyak Rusia dalam upaya untuk lebih menghukum negara itu.

“Ketika berbicara tentang minyak dan minyak Rusia, saya berbicara di telepon kemarin dengan Presiden dan anggota Kabinet lainnya tentang masalah ini, dan kami sekarang berbicara dengan mitra dan sekutu Eropa kami untuk mempertimbangkan kemungkinan secara terkoordinasi. Larangan impor minyak Rusia sambil memastikan pasokan yang memadai terus berlanjut,” kata Blinken tentang minyak di pasar dunia.

Komentar datang setelah beberapa hari Pemerintahan Biden tampaknya meremehkan ini Keterbukaannya untuk menghukum minyak Rusia, menggarisbawahi pentingnya mengambil tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap produsen minyak terbesar di dunia.

Para pemimpin kedua partai telah menyerukan dalam beberapa hari terakhir agar Amerika Serikat menghentikan pasokan minyak Rusia, termasuk Senator Republik Marco Rubio dari Florida, yang ikut mensponsori undang-undang untuk melarang impor minyak Rusia.

READ  Perang Ukraina-Rusia: Pembaruan Langsung dan Video

“Kita seharusnya tidak membiarkan Vladimir Putin memiliki kekuatan setiap saat untuk menaikkan harga gas untuk Amerika dengan memotong kita di beberapa titik sekarang atau di masa depan. Jadi kita harus menghentikannya sekarang dan menggantinya dengan minyak Amerika,” katanya. Tapper dalam penampilan selanjutnya di State of the Union.”.

“Dan kita bisa menggunakan cadangan strategis kita untuk itu,” kata Rubio. “Sama sekali tidak masuk akal untuk terus membeli minyak dari Rusia yang mereka gunakan untuk mendanai perang ini dan kampanye pembunuhan yang mereka lakukan.”

Senator Demokrat Joe Manchin, seorang Demokrat moderat dari West Virginia, pada hari Minggu juga mendesak Amerika Serikat untuk memotong pasokan minyak Rusia, mengatakan kepada NBC “Meet the Press” bahwa pemilihnya berpikir “itu bodoh untuk terus membeli produk dan memberi keuntungan, Dan berikan uangnya, sehingga Putin dapat menggunakannya untuk melawan rakyat Ukraina.”

Manchin dan Senator Republik Lisa Murkowski dari Alaska Mengirimkan tagihan minggu lalu Memotong minyak Rusia dan meningkatkan produksi domestik AS untuk menebusnya. Mengatasi potensi dampak ekonomi dari larangan yang diusulkan, Manchin mengatakan harga gas sudah tinggi dan “bukan karena itu.”

Cerita ini telah diperbarui dengan umpan balik tambahan dan informasi latar belakang.

Chandleys Duster, Ali Min, Kevin Liptak, Zachary B., berkontribusi pada laporan ini.