November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kebocoran pipa Druzhba mengurangi aliran minyak Rusia ke Jerman

Kebocoran pipa Druzhba mengurangi aliran minyak Rusia ke Jerman

  • Polandia menemukan kebocoran Selasa malam
  • Polandia mengatakan kebocoran itu kemungkinan tidak disengaja daripada sabotase
  • Jerman mengatakan pasokan minyak mentahnya cukup
  • Kilang Schwedt yang melayani Berlin memiliki beberapa alternatif

WARSAW (Reuters) – Jerman mengatakan pada Rabu bahwa pihaknya menerima lebih sedikit minyak tetapi masih memiliki cukup pasokan setelah Polandia menemukan kebocoran pada pipa Druzhba yang membawa minyak mentah dari Rusia ke Eropa, yang menurut Warsawa mungkin disebabkan oleh kecelakaan daripada sabotase.

Penemuan kebocoran pada rute utama yang membawa minyak ke Jerman, yang operator PERN katakan Selasa malam, terjadi saat Eropa dalam siaga tinggi karena keamanan energi setelah invasi Moskow ke Ukraina yang memutus pasokan gas.

Rekaman drone menunjukkan lapisan minyak hitam dari pipa bawah tanah menyebar di lahan pertanian di lokasi tumpahan, dikelilingi oleh mobil pemadam kebakaran dan tim darurat lainnya.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Keamanan pasokan di Jerman saat ini terjamin,” kata juru bicara Kementerian Ekonomi kepada Reuters. Dia menambahkan bahwa “kilang di Schwedt dan Leona masih menerima minyak mentah melalui pipa Druzhba.”

Kilang Schwidt, yang memasok 90% bahan bakar Berlin, mengatakan pengiriman sedang dilakukan tetapi dengan kapasitas yang dikurangi.

Jerman berharap mendapat lebih banyak informasi segera dari Polandia tentang penyebab kebocoran dan cara memperbaikinya.

Eropa telah sangat waspada atas keamanan infrastruktur energi sejak kebocoran besar ditemukan bulan lalu di pipa gas Nord Stream 1 dan 2 yang mengalir dari Rusia ke Eropa di bawah Laut Baltik. Baik Barat dan Rusia menyalahkan sabotase tersebut.

Stanislaw Zarin, juru bicara dinas keamanan Polandia, mengatakan kepada Reuters bahwa semua kemungkinan penyebab kebocoran sedang dipertimbangkan.

READ  Kendaraan pertanian dipindahkan dari Ukraina oleh orang Rusia yang mendapati bahwa kendaraan tersebut dinonaktifkan dari jarak jauh

Mateusz Berger, pejabat senior Polandia yang bertanggung jawab atas infrastruktur energi, mengatakan kecelakaan itu kemungkinan merupakan “kerusakan yang tidak disengaja,” menambahkan bahwa pada titik ini “tidak ada dasar apa pun” untuk percaya bahwa itu adalah sabotase.

Berger mengatakan kebocoran itu terletak 70 km sebelah barat Blok, di mana kilang terbesar Polandia, yang dimiliki oleh BKN Orleans, berada. Akibatnya, sebagian dari kapasitas pipa menuju Jerman tidak tersedia, katanya, seraya menambahkan bahwa perbaikan “mungkin tidak akan lama.”

Pada malam hari, Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki mengatakan terlalu dini untuk mengatakan apakah kebocoran itu merupakan kerusakan yang tidak disengaja atau disebabkan oleh sabotase.

“…banyak langkah mengarah langsung ke Kremlin, tetapi kami ingin sangat bertanggung jawab dan baru kemudian mengkonfirmasi asumsi kami,” katanya kepada stasiun radio milik negara Polandia.

Rusia masih menjadi pemasok utama minyak Jerman

Pipa minyak Druzhba, yang namanya dalam bahasa Rusia berarti “persahabatan”, adalah salah satu pipa terbesar di dunia, memasok sebagian besar negara-negara Eropa Tengah dengan minyak Rusia termasuk Jerman, Polandia, Belarus, Hongaria, Slovakia, Republik Ceko dan Austria.

Monopoli pipa milik negara Rusia, Transneft, mengatakan pihaknya terus memompa minyak ke Polandia.

PKN Orlen Polandia (PKN.WA) Dikatakan pasokan ke Block Refinery tidak terganggu sementara operator pipa Ceko MERO tidak melihat perubahan aliran ke Republik Ceko.

“Tindakan utama (yang kami ambil) adalah memompa keluar cairan, menemukan kebocoran dan menghentikannya,” kata juru bicara pemadam kebakaran Karol Kerzkowski kepada penyiar TVBinfo, seraya menambahkan bahwa tidak ada bahaya bagi publik.

READ  Kapal gandum pertama Ukraina berlayar; Taipan gandum tewas dalam serangan Rusia

Petugas pemadam kebakaran di distrik Kujawsko-Pomorsky utara-tengah Polandia mengatakan mereka memompa sekitar 400 meter kubik minyak dan air dari lokasi, yang berada di tengah ladang jagung.

PERN mengatakan jalur kedua pipa Drogba beroperasi seperti biasa.

Kapasitas total bagian barat dari kedua jalur yang mengangkut minyak dari Polandia tengah ke Jerman adalah 27 juta ton minyak mentah per tahun.

Kilang Schwedt Jerman, yang melayani Berlin, akan berjuang lebih lanjut jika pasokan terputus di Druzhba, karena memiliki beberapa pilihan alternatif untuk melayani kebutuhan minyak mentahnya.

Pemerintah Jerman bertujuan untuk membatalkan impor minyak dari Rusia pada akhir tahun di bawah sanksi Uni Eropa. Namun dalam tujuh bulan pertama tahun ini, Rusia masih menjadi pemasok terbesarnya, menyumbang lebih dari 30% impor minyak.

Saat Jerman mencari pasokan alternatif untuk Schwedt, Druzhba dapat berguna dalam memasok minyak melalui pelabuhan Gdansk di Polandia.

Pemerintah Jerman sedang dalam pembicaraan untuk mengamankan minyak dari Kazakhstan untuk memasok Schwedt, tetapi minyak ini harus mengalir ke Jerman melalui pipa Druzhba juga.

Berlin menolak tawaran dari Presiden Rusia Vladimir Putin untuk memasok gas ke Eropa melalui Nord Stream 2 musim dingin ini – pipa baru yang ditolak oleh Jerman untuk dijalankan. Seorang juru bicara pemerintah mengatakan bahwa jika Rusia ingin mengirim gas, itu bisa dilakukan melalui Nord Stream 1.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Dilaporkan oleh kantor Reuters. Ditulis oleh Alan Sharlish dan Marek Strzelecki; Diedit oleh Jean Harvey dan Elaine Hardcastle

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.