Agustus 13, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Protes terhadap sistem wajib militer baru India berubah menjadi kekerasan

Protes terhadap sistem wajib militer baru India berubah menjadi kekerasan

LAKNO, India (16 Juni) (Reuters) – Polisi di India utara melepaskan tembakan ke udara pada Kamis untuk menangkis kerumunan yang melempar batu dan pihak berwenang menutup internet seluler di setidaknya satu area untuk mencegah kekacauan lebih lanjut saat protes terhadap pusat baru. sebaran. Sistem rekrutmen militer.

Pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi minggu ini mengumumkan reformasi rekrutmen besar-besaran di 1,38 juta angkatan bersenjata India, dengan tujuan menurunkan harapan hidup individu dan mengurangi pengeluaran pensiun. Baca lebih banyak

Tetapi calon rekrutan, veteran perang, pemimpin oposisi dan bahkan beberapa anggota Partai Bharatiya Janata yang berkuasa di Modi telah menyatakan keberatan tentang operasi baru tersebut.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Di distrik Palwal di negara bagian Haryana utara, sekitar 50 km selatan ibu kota, New Delhi, massa melemparkan batu ke rumah seorang pejabat pemerintah dan polisi yang melindungi gedung melepaskan tembakan untuk mencegah kerumunan, menurut sebuah video. klip dari mitra Reuters. Ani.

“Ya, kami melepaskan beberapa tembakan untuk mengendalikan massa,” kata seorang pejabat polisi setempat, yang menolak disebutkan namanya.

Tidak ada informasi segera tentang cedera.

Departemen Penerangan Haryana mengatakan internet seluler telah dihentikan sementara di distrik Palwal selama 24 jam ke depan.

Pejabat polisi mengatakan kepada Reuters bahwa pengunjuk rasa di negara bagian Bihar timur membakar kantor Partai Bharatiya Janata di kota Nawada, menyerang infrastruktur kereta api dan memblokir jalan, sementara demonstrasi menyebar ke beberapa bagian negara itu.

Para pengunjuk rasa juga menyerang properti kereta api di Bihar, membakar bus di setidaknya dua lokasi, merusak rel kereta api dan merusak stasiun, menurut pejabat dan pernyataan kereta api.

Sistem wajib militer baru, yang disebut Agnipath atau “jalur api” dalam bahasa Hindi, akan membawa pria dan wanita antara usia 17 setengah dan 21 tahun selama empat tahun di jajaran non-perwira, dengan kuartal dipertahankan untuk waktu yang lebih lama.

Sebelumnya, prajurit direkrut oleh Angkatan Darat, Angkatan Laut, dan Angkatan Udara secara terpisah dan biasanya masuk dinas hingga 17 tahun untuk pangkat terendah.

Jangka pendek layanan menyebabkan kekhawatiran di antara calon yang direkrut.

“Ke mana kita pergi setelah bekerja hanya selama empat tahun?” Dikelilingi oleh sesama pengunjuk rasa di distrik Cihanabad negara bagian Bihar, seorang pemuda mengatakan kepada ANI. “Kami akan menjadi tunawisma setelah empat tahun mengabdi. Jadi kami membuat jalan macet.”

Asap mengepul dari ban yang terbakar di sebuah persimpangan di Ceyhanabad ketika para pengunjuk rasa meneriakkan slogan-slogan dan melakukan push-up untuk memastikan mereka layak untuk bertugas.

Bihar dan negara tetangga Uttar Pradesh menyaksikan protes atas proses perekrutan untuk pekerjaan kereta api pada Januari tahun ini, menggarisbawahi masalah pengangguran yang terus-menerus di India. Baca lebih banyak

Varun Gandhi, anggota parlemen BJP dari Uttar Pradesh, mengatakan dalam sebuah surat kepada Menteri Pertahanan India Rajnath Singh pada hari Kamis bahwa 75% dari rekrutan di bawah skema tersebut akan menganggur setelah empat tahun bertugas.

“Setiap tahun, jumlah ini akan meningkat,” kata Gandhi, menurut salinan pesan yang dia posting di media sosial.

Ditulis oleh Devgyot Ghoshal. Diedit oleh Andrew Cawthorne dan William MacLean

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.