Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para pemimpin kudeta di Gabon menunjuk Jenderal Brice Oligwe Nguema sebagai pemimpin baru

Para pemimpin kudeta di Gabon menunjuk Jenderal Brice Oligwe Nguema sebagai pemimpin baru

Komentari foto tersebut,

Pasukannya membawa Jenderal Nguema menang melalui jalan-jalan ibu kota, Libreville

Perwira militer yang merebut kekuasaan melalui kudeta di Gabon pada hari Rabu menunjuk Jenderal Brice Olige Nguema sebagai pemimpin sementara negara Afrika Barat tersebut.

Sebelumnya, pasukannya membawa Jenderal Nguema dengan penuh kemenangan melewati jalan-jalan ibu kota, Libreville.

Presiden terguling Ali Bongo muncul dalam sebuah video dari rumahnya, menyerukan “teman-temannya di seluruh dunia” untuk “membuat keributan” atas namanya.

Bekas jajahan Perancis ini merupakan salah satu negara penghasil minyak utama di Afrika.

Penggulingan Bongo mengakhiri 55 tahun kekuasaan keluarganya.

Perwira Angkatan Darat muncul di televisi pada Rabu dini hari untuk mengatakan bahwa mereka telah merebut kekuasaan.

Mereka mengatakan telah membatalkan hasil pemilu yang berlangsung pada hari Sabtu, di mana Bongo dinyatakan sebagai pemenang, namun pihak oposisi mengatakan bahwa pemilu tersebut curang.

Petugas juga mengatakan mereka telah menangkap salah satu putra Bongo dengan tuduhan makar.

Penjelasan video,

Saksikan: Ali Bongo, yang duduk di tempat yang disebutnya sebagai kediamannya, menyerukan kepada para pendukungnya untuk “membuat keributan”

Dalam beberapa jam, para jenderal bertemu untuk membahas siapa yang akan memimpin transisi, dan dengan suara bulat setuju untuk menunjuk Jenderal Nguema, mantan kepala pengawal presiden.

Massa di Libreville dan tempat lain merayakan pengumuman tentara tersebut.

Namun kudeta tersebut dikutuk oleh PBB, Uni Afrika dan Perancis, yang memiliki hubungan dekat dengan keluarga Bongo.

Departemen Luar Negeri AS mendesak militer Gabon untuk “mempertahankan pemerintahan sipil” dan mendesak “mereka yang bertanggung jawab untuk membebaskan anggota pemerintah dan menjamin keselamatan mereka.” Inggris mengutuk “perebutan kekuasaan secara militer yang tidak konstitusional”.

Sudah lama ada kebencian yang kuat terhadap keluarga Bongo – yang memerintah Gabon selama 55 tahun – dan ada ketidakpuasan umum mengenai isu-isu yang lebih luas seperti biaya hidup.

Seorang warga Libreville, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan kepada BBC: “Awalnya saya takut, tapi kemudian saya merasa gembira.” “Saya takut karena saya menyadari bahwa saya sedang mengalami kudeta, tetapi kegembiraannya adalah kita telah menunggu lama hingga rezim ini digulingkan.”

Kudeta Gabon: dasar-dasarnya

Di manakah lokasi Gabon? Ini adalah negara kaya minyak dan mineral yang terletak di pantai barat Afrika Tengah, dengan populasi hanya 2,4 juta orang.

Siapakah Ali Bongo? Dia menyatakan kemenangan dalam pemilu yang disengketakan pada hari Sabtu dan telah menjadi presiden negara tersebut sejak tahun 2009. Sebelumnya, ayahnya telah berkuasa selama 41 tahun.

Mengapa terjadi kudeta? Tentara tidak menerima hasil pemilu dan mengatakan mereka merebut kekuasaan untuk menjaga perdamaian.

Jenderal Nguema (48 tahun) tidak hadir dalam tiga pernyataan pertama yang dibacakan oleh perwira senior militer di televisi nasional untuk mengumumkan kudeta.

Namun dia segera ditunjuk sebagai pemimpin sementara, dan dibawa ke jalan-jalan menuju suasana penuh kegembiraan.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Orang-orang merayakannya di jalanan

Dia adalah ajudan ayah pemimpin terguling itu, Omar Bongo, yang memerintah negara itu selama hampir 42 tahun hingga kematiannya pada tahun 2009.

Seorang mantan rekan dekatnya mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa Jenderal Nguema sangat dekat dengan Omar Bongo, melayaninya dari tahun 2005 hingga kematiannya di rumah sakit Spanyol.

Di bawah kepemimpinan Ali Bongo, ia awalnya bekerja sebagai atase militer di kedutaan besar Gabon di Maroko dan Senegal.

Namun pada tahun 2018, ia ditunjuk sebagai kepala intelijen untuk pasukan elit Garda Republik – unit militer paling kuat di Gabon – menggantikan Frederic Bongo, saudara tiri Ali Bongo, sebelum dipromosikan menjadi jenderal.

Seperti pemilu sebelumnya di Gabon, terdapat kekhawatiran serius terhadap proses pemungutan suara yang berlangsung pada hari Sabtu.

Kandidat oposisi utama Albert Ondo Osa mengeluh bahwa banyak TPS tidak memiliki surat suara yang mencantumkan namanya, sementara koalisi yang ia wakili mengatakan bahwa nama beberapa orang yang mengundurkan diri dari pemilihan presiden masih ada di kertas suara.

Para penentang mempertanyakan dua kemenangan Mr. Bongo sebelumnya sebagai penipuan. Kali ini, perubahan kontroversial dilakukan pada surat suara hanya beberapa minggu sebelum Hari Pemilihan.

Pada tahun 2018, ia menderita stroke yang membuatnya absen selama sekitar satu tahun dan menyebabkan dia diminta mundur.

Tahun berikutnya, upaya kudeta yang gagal mengirim tentara pemberontak ke penjara.

READ  Mantan presiden Mongolia itu mengolok-olok Putin dengan peta yang menunjukkan betapa besarnya Kekaisaran Mongol dan betapa kecilnya Rusia