November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

AS dan Meksiko mencapai kesepakatan tentang rencana untuk imigran Venezuela

AS dan Meksiko mencapai kesepakatan tentang rencana untuk imigran Venezuela

Departemen Keamanan Dalam Negeri pada hari Rabu mengumumkan langkah-langkah yang bertujuan untuk mengurangi jumlah imigran Venezuela yang tiba di perbatasan selatan, rekor gelombang masuk yang telah memicu perpecahan partisan atas kebijakan imigrasi AS.

Pejabat Biden mengumumkan rencana tersebut setelah mencapai kesepakatan dengan Meksiko yang akan memungkinkan pihak berwenang AS untuk mengembalikan beberapa imigran Venezuela melintasi perbatasan, sambil memperluas peluang bagi orang lain untuk mencari izin masuk secara legal melalui proses aplikasi di luar negeri.

Pemeringkatan dimodelkan setelah pemerintahan Biden Program yang memungkinkan hampir 70.000 orang Ukraina Untuk memasuki Amerika Serikat dalam enam bulan terakhir dengan status hukum yang dikenal sebagai pembebasan bersyarat kemanusiaan. Pelamar harus memiliki seseorang atau organisasi yang bersedia mensponsori mereka secara finansial, kemudian menunggu izin untuk bepergian ke Amerika Serikat, bukan ke perbatasan selatan.

Meksiko, dalam upaya untuk mencegah Venezuela menuju langsung ke perbatasan, akan setuju untuk menerima kembalinya migran Venezuela di bawah Judul 42, sebuah tindakan epidemi yang dirancang untuk melindungi kesehatan masyarakat.

“Segera berlaku, warga Venezuela yang memasuki Amerika Serikat di antara pelabuhan masuk, tanpa izin, akan dikembalikan ke Meksiko,” kata Departemen Keamanan Dalam Negeri dalam sebuah pernyataan. “Pada saat yang sama, Amerika Serikat dan Meksiko memperkuat operasi penegakan terkoordinasi untuk menargetkan dan mengadili organisasi penyelundupan manusia.”

Para pejabat AS mengatakan bahwa imigran yang memasuki Panama atau Meksiko secara ilegal tidak akan memenuhi syarat untuk program kemanusiaan AS. Pelamar harus menyelesaikan pemeriksaan kesehatan dan audit keamanan, tetapi mereka yang disetujui melalui proses online akan memiliki jalur cepat untuk mendapatkan lisensi untuk bekerja di Amerika Serikat.

READ  Wartawan Rusia Oksana Paulina tewas dalam pemboman di Kyiv

Pejabat Departemen Keamanan Dalam Negeri mengatakan langkah-langkah itu akan “membantu mengurangi tekanan pada kota-kota dan negara-negara” yang menerima imigran. Dengan rekor jumlah imigran Venezuela yang tiba secara ilegal di Amerika Serikat melalui perbatasan selatan dalam beberapa bulan terakhir, pejabat pemerintah berusaha keras untuk menghindari darurat kemanusiaan dan logistik.

Gubernur Arizona dan Texas dari Partai Republik telah mengirim ribuan pelintas batas – kebanyakan orang Venezuela – ke kota-kota AS utara dalam beberapa bulan terakhir.

Walikota New York Eric Adams mengatakan sistem penampungan kotanya begitu bingung Melalui aliran, deklarasi krisis dan sumber daya keuangan darurat tegang.

Para pejabat AS mengatakan mereka akan mengizinkan 24.000 warga Venezuela memasuki Amerika Serikat berdasarkan ketentuan perjanjian. Tetapi jumlah itu berkurang menjadi hampir 160.000 orang yang ditahan di AS di sepanjang perbatasan selatan selama setahun terakhir, meningkatkan keraguan tentang kemampuan program itu untuk mengarahkan rakyat Venezuela ke saluran resmi.

Pihak berwenang mengatakan mereka akan mengizinkan warga Venezuela yang sudah berada di Meksiko untuk mendaftar ke Amerika Serikat di bawah program kemanusiaan. Namun para pejabat mengatakan pendatang baru ke negara itu akan ditahan oleh otoritas imigrasi Meksiko dan kemungkinan dideportasi.

Warga Venezuela telah dideportasi dari Amerika Serikat dan Meksiko Sulit karena pemerintah Venezuela sering menolak mengizinkan penerbangan deportasi ke negaranya. Meksiko dengan enggan menerima tuntutan AS untuk Gelar 42 sejak kebijakan itu diterapkan pada Maret 2020. Namun sebelumnya, Meksiko tidak menerima warga Venezuela sebagian besar karena tantangan deportasi.

Para pejabat Meksiko mengatakan program itu hanya akan berhasil jika Amerika Serikat setuju untuk menerima begitu banyak orang Venezuela di bawah program visa sehingga para migran percaya bahwa mereka memiliki alternatif yang layak untuk transit melalui Amerika Tengah.

READ  Masalah rantai pasokan dan permintaan yang tinggi menyebabkan kekurangan tampon dan kekurangan produk

“Kami akan memantau program untuk memastikan jumlahnya mencukupi,” kata seorang pejabat Meksiko, yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas kesepakatan tersebut.

Pada hari Rabu, Departemen Keamanan Dalam Negeri mengumumkan peningkatan alokasi visa kerja, menambahkan 65.000 visa H2-B untuk pekerja non-pertanian sementara. Dari jumlah tersebut, 20.000 visa akan disediakan untuk orang-orang dari Amerika Tengah dan Haiti, menurut kementerian.

Pejabat pemerintah yang mengetahui rencana tersebut mengatakan bahwa Meksiko harus setuju untuk mengembalikan lebih banyak imigran yang diusir oleh otoritas AS menggunakan Alamat 42.

Meksiko telah membatasi jumlah imigran yang diterimanya, dengan alasan keterbatasan kapasitas tempat tinggalnya, dan telah memungkinkan Amerika Serikat untuk mengembalikan relatif sedikit orang Venezuela.

Hampir 1.000 orang Venezuela telah melintasi perbatasan selatan Amerika Serikat setiap hari dalam beberapa pekan terakhir, menurut data terbaru yang tersedia dari Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan.

Seorang pejabat yang mengetahui program tersebut, yang berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang untuk membahasnya, menyatakan keraguan bahwa rencana itu akan berhasil jika Meksiko setuju untuk mengembalikan hanya beberapa ratus migran sehari di perbatasan.

Pihak berwenang AS hampir tidak memiliki kemampuan untuk memulangkan warga Venezuela dalam penerbangan deportasi karena AS tidak mengakui pemimpin Venezuela Nicolas Maduro sebagai presiden sah negara itu.

Warga Venezuela yang tidak “diusir” ke Meksiko di bawah Judul 42 akan terus diizinkan masuk ke Amerika Serikat. Jika program legal baru mengarah ke backlog, beberapa pelamar mungkin tidak ingin menunggu dan mencoba masuk secara ilegal.

Hampir 7 juta orang Venezuela telah meninggalkan tanah air mereka sejak 2013, menurut laporan terbaru PBB Perkiraan. Banyak yang menetap di Kolombia, Peru, dan negara-negara lain di Amerika Selatan, tetapi yang lain memilih untuk melakukan perjalanan ke utara ke Amerika Serikat untuk mencari keamanan dan peluang ekonomi yang lebih baik.

READ  pendapat | Kemenangan Doug Ford di Ontario seharusnya menjadi peringatan terhadap kelambanan tindakan

Imigran Venezuela menghadirkan tantangan perbatasan baru bagi Biden

Pemerintahan Biden mencoba untuk mengakhiri kebijakan kesehatan masyarakat di era Trump 42, tetapi itu dicegah Di pengadilan federal pada bulan Mei. Kritikus mengatakan perjanjian dengan Meksiko tampaknya menjadi indikasi ketergantungan pemerintah pada Judul 42.

“Fitur program pembebasan bersyarat kemanusiaan untuk Venezuela belum diperkenalkan,” kata Thomas Cartwright, seorang advokat imigran untuk kelompok Saksi di Perbatasan, tetapi kami sangat terganggu oleh penerimaan, kodifikasi, dan perluasan program ini. Penggunaan Judul 42, perintah kesehatan yang tidak relevan, sebagai landasan kebijakan perbatasan, yang meniadakan hak suaka menurut undang-undang.”

Saif melaporkan dari Mexico City.