April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

John Sanderson, Pelatih Kekuatan Bola Basket Michigan Lama, Meninggalkan Sekolah Setelah Mencapai Penyelesaian: Sumber

John Sanderson, Pelatih Kekuatan Bola Basket Michigan Lama, Meninggalkan Sekolah Setelah Mencapai Penyelesaian: Sumber

John Sanderson, pelatih kekuatan dan pengondisian bola basket Michigan yang lama dan tokoh kunci dalam staf dua tim Final Four, telah secara resmi berpisah dengan universitas tersebut setelah 15 tahun menjalankan program tersebut.

Universitas mengkonfirmasi kepergian Sanderson dalam sebuah pernyataan Atlet“John Sanderson telah mengundurkan diri dari jabatannya di Departemen Atletik Universitas Michigan, efektif tanggal 1 Maret,” katanya. “Kami menghargai kontribusi John selama bertahun-tahun dan mendoakan yang terbaik untuknya di masa depan.”

Dua sumber yang mengetahui perjanjian tersebut mengatakan bahwa kepergian Sanderson terjadi setelah mencapai kesepakatan dengan pihak universitas. Sumber tersebut menyebutkan, perjanjian ini memuat klausul kerahasiaan.

Kepergian Sanderson terjadi setelah konfrontasi pada 7 Desember dengan pelatih Michigan Juwan Howard yang menyebabkan Sanderson tidak lagi bekerja di program bola basket putra. Sanderson telah menghabiskan 12 minggu terakhir bekerja di kompleks Kampus Selatan untuk departemen atletik terutama dengan beberapa tim olahraga Olimpiade sekolah.

Pengacara Sanderson menunda semua pertanyaan ke universitas. Pesan teks ke Sanderson tidak segera dibalas.

Sebuah sumber yang mengetahui masalah ini mengatakan Sanderson menyampaikan keluhan tambahan tentang budaya program di bawah kepemimpinan Howard yang tidak ada hubungannya dengan insiden 7 Desember.

Konfrontasi antara Howard dan Sanderson muncul karena perselisihan antara pelatih atletik dan penjaga senior Jess Howard, putra Joan yang berusia 22 tahun. Pada saat itu, Jace Howard melewatkan seluruh musim karena patah tulang karena stres dan menduga staf pelatih belum mengizinkannya bermain.

Pada 8 Desember, menurut dokumen yang diperolehnya AtletSanderson membagikan kisahnya tentang kejadian selanjutnya melalui email ke direktur atletik Michigan dan Manuel menanggapinya.

Sanderson menulis bahwa Jess Howard “mencaci-maki” pelatih dan menyebabkan “kehebohan” yang menyebabkan beberapa pemain berhenti dan menonton. Sanderson menggambarkan kejadian itu “benar-benar di luar kendali” dan mengatakan bahwa pelatih berusaha menenangkan Jess Howard dan mendesaknya untuk membicarakan masalah tersebut secara pribadi. Ketika Sanderson memperhatikan pelatihnya tampak semakin putus asa dan “panik”, Sanderson melangkah maju dan meneriaki Howard dari jarak sekitar 30 kaki, “Anda seorang pelajar-atlet dan dia seorang profesional. Anda tidak boleh berbicara dengan seorang profesional seperti itu. Itu tidak sopan dan berhak.” Dia mengatakan dia mengulangi bahwa khotbah itu “tidak sopan.”

READ  Yoshinobu Yamamoto: Bagaimana perbandingan tawaran kontraknya dari Dodgers dan Yankees

Sanderson menulis dalam email kepada Manuel bahwa dia mencoba menenangkan situasi, berbalik dan pergi. Ketika Sanderson menoleh ke belakang, dia mengatakan Juwan Howard mendatanginya, “marah dan siap bertarung,” dan berteriak berulang kali saat para pemain dan staf menahannya.

“Dia terus mengejar saya secara agresif untuk bertarung, dengan para pemain dan staf melakukan yang terbaik untuk menjebaknya. Dia lepas kendali, itu pemandangan yang buruk. Saya tidak punya pilihan selain bertahan, dan saya tidak mundur.” turun. Beberapa lainnya juga berdiri di depan saya,” tulis Sanderson. “Dari para pemain dan staf yang berusaha memisahkan kami.”

Para pemain dan staf akhirnya dapat menahan Howard, setelah itu tim mulai berlatih dan Sanderson pergi ke kantornya, tulis Sanderson.

Manuel mengirim email tanggapan kepada Sanderson satu hari kemudian pada tanggal 10 Desember, menulis, “Saya menyesal mendengar tentang interaksi negatif antara Anda dan Joan,” dan menyatakan bahwa Tiffany Raymond, asisten direktur atletik untuk sumber daya manusia di Universitas Maryland, akan memulai ulasan kejadian keesokan harinya (11 Desember) “Untuk lebih jelasnya dan dukungan.” Manuel juga memberi tahu Sanderson bahwa dia akan “berbicara langsung dengan Joan”.

Di antara email yang dia terima Atletpesan dari Raymond pada tanggal 15 Desember menyatakan bahwa Sanderson akan diberikan pilihan untuk bertemu dengan Howard dan pejabat HR “untuk secara terbuka berbagi rasa frustrasi dan kekhawatiran di masa lalu dalam upaya menjernihkan suasana dan memulai kembali” atau “melanjutkan untuk mendukung tim Olimpiade lainnya secara permanen.”

Sanderson memberi tahu Raymond bahwa dia bermaksud untuk tetap mengikuti program bola basket dan dia memilih untuk berpartisipasi dalam sesi fasilitasi. Dalam email tersebut, Sanderson mengatakan atasannya telah memintanya untuk menghindari fasilitas tim dan bahwa Manuel tidak ingin dia melakukan kontak dengan pelajar-atlet dari tim bola basket putra; Sanderson mengatakan dia ingin memastikan tidak ada pernyataan palsu yang dibuat kepada media atau publik tentang ketidakhadirannya.

READ  Phillies, JT Realmuto langsung mencetak gol pembuka di Citizens Bank Park, Reds memimpin, 5-2

“Tidak seorang pun boleh mengatakan bahwa ini bersifat sukarela,” tulis Sanderson.

Pada tanggal 15 Desember, setelah peninjauan sumber daya manusia, universitas membebaskan Howard dari segala kesalahan dalam insiden Sanderson. Manuel mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa universitas meninjau “sebuah insiden yang melibatkan banyak individu selama latihan tim,” dan “berdasarkan tinjauan internal yang komprehensif, tidak ditemukan adanya tindakan disipliner bagi siapa pun yang terlibat.”

Howard tidak pernah membagikan kisahnya tentang acara tersebut secara publik. “Saya kira sudah jelas. Itu akurat,” katanya kepada wartawan hanya untuk menunjuk pada pernyataan Manuel.

Sanderson tiba di Michigan pada tahun 2009, bergabung dengan staf John Beilein sebagai pelatih kekuatan dan pengondisian. Dia menjadi andalan program ini, bekerja dengan 17 pilihan NBA Draft, termasuk 11 pemain putaran pertama. Dia adalah salah satu dari sedikit staf Beilein yang tersisa ketika Howard dipekerjakan pada tahun 2019.

Mike Favre, direktur kekuatan dan pengondisian Michigan, telah menggantikan Sanderson di bangku cadangan sejak Desember.

Sanderson, yang bermain di Ohio State (1997-99) dan Ohio State (2000-02), adalah salah satu pelatih kekuatan paling terkenal di bola basket perguruan tinggi dan kemungkinan akan banyak dikejar oleh program lain di luar musim ini. Putranya, point guard setinggi 6 kaki 2 inci Jonathan Sanderson, termasuk di antara 50 pemain teratas di kelas perekrutan tahun 2026. Jonathan saat ini duduk di bangku kelas dua di Saline High School, di luar Ann Arbor, dan memegang tawaran beasiswa dari beberapa program terkemuka. termasuk Michigan.

Howard ditempatkan pada kebijakan tanpa toleransi oleh Michigan menyusul pertengkaran pasca pertandingan menyusul kekalahan dari Wisconsin pada Februari 2022. Setelah pertandingan itu, Howard bertukar kata dengan pelatih Wisconsin Greg Gard di garis jabat tangan pasca pertandingan, yang mengarah ke pertempuran kecil di mana dia menyerang. Howard. Asisten pelatih Badgers Joe Krabbenhoft berada di luar kendalinya.

READ  Bola basket Michigan State selamat dari uji jalan melawan Maryland, menang 61-59

Howard, 51, memiliki rekor keseluruhan 87-69 dan 49-46 dalam permainan Sepuluh Besar di Michigan, termasuk gelar Sepuluh Besar musim reguler dan penampilan Delapan Elit pada tahun 2021. Namun, musim ini, Michigan secara keseluruhan 8-21 dan 3 -15 di Sepuluh Besar dengan dua pertandingan tersisa di musim reguler.

Howard melewatkan banyak waktu di awal musim ini setelah operasi jantung pada bulan September. Pada bulan November, ia kembali ke bangku cadangan UM sebagai asisten Phil Martelli, yang menjabat sebagai pelatih kepala program selama pemulihan Howard.

Howard memiliki kontrak yang diperpanjang hingga musim 2025-2026 dan terakhir diperpanjang pada November 2021.

(Foto: Air Mancur Hana/Kamera Olahraga via Getty Images)