September 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jerome Powell memperingatkan bahwa perang melawan inflasi bisa menyakitkan

Jerome Powell memperingatkan bahwa perang melawan inflasi bisa menyakitkan

Jackson, Yu. Jerome H. Powell, Ketua Federal Reserve, telah memperingatkan bahwa upaya bank sentral untuk mengalahkan inflasi tercepat dalam beberapa dekade akan mengorbankan pekerja dan pertumbuhan secara keseluruhan. Tetapi dia menekankan bahwa The Fed harus terus menaikkan suku bunga – dan mempertahankannya tetap tinggi untuk sementara waktu – untuk mencegah kenaikan suku bunga yang cepat menjadi fitur yang lebih permanen dari ekonomi AS.

“Memulihkan stabilitas harga akan membutuhkan waktu dan membutuhkan penggunaan agresif dari alat kami untuk mencapai keseimbangan yang lebih baik antara penawaran dan permintaan,” kata Powell dalam pidatonya pada hari Jumat. “Sementara suku bunga yang lebih tinggi, pertumbuhan yang lebih lambat, dan kondisi pasar tenaga kerja yang lemah akan menurunkan inflasi, mereka juga akan membawa rasa sakit bagi rumah tangga dan bisnis.”

Kemudian dia menambahkan, “Ini adalah biaya yang tidak menguntungkan untuk menurunkan inflasi.”

Powell, berbicara pada konferensi tahunan Federal Reserve di Kansas City dekat Jackson, UT, menggunakan pidatonya yang paling diawasi ketat tahun ini untuk menggarisbawahi dedikasi The Fed untuk mengendalikan inflasi dan untuk menekankan bahwa langkah kebijakannya belum terjadi. Cukup untuk mencapai tujuan ini – masih banyak yang harus dilakukan untuk menjinakkan kenaikan harga yang cepat.

Komentar ketua Fed mengirim sinyal bahwa bank sentral tetap tegas dalam memerangi inflasi dan tidak berencana untuk menyimpang dari rencananya untuk memperlambat ekonomi dalam waktu dekat. Para bankir sentral telah menghabiskan sebagian besar tahun lalu dengan mengatakan mereka berharap ekonomi akan memburuk dengan lembut, tetapi komentar Powell menjelaskan bahwa pendaratan yang bergelombang akan menjadi harga yang pantas dibayar untuk memulihkan stabilitas harga ke AS.

“Ini tidak akan menjadi proses yang mudah, dan saya pikir dia lebih vokal tentang itu,” kata Neil Dutta, kepala ekonomi AS di Renaissance Macro Research. “Kemungkinan resesi meningkat, karena itulah jawaban atas masalah inflasi – itulah yang mereka katakan kepada Anda.”

READ  Bagaimana Utah Memainkan Peran Kunci dalam Rasa Milkshake Baru Pertama Chick-fil-A 4 Tahun Lalu

The Fed menaikkan suku bunga dari hampir nol pada bulan Maret ke jangkauan Dari 2,25 menjadi 2,5 persen, investor menunggu petunjuk tentang seberapa cepat dan seberapa cepat Federal Reserve akan menaikkan suku bunga dalam beberapa bulan mendatang. Suku bunga yang lebih tinggi meningkatkan biaya pinjaman uang untuk membangun rumah atau memperluas bisnis, yang memperlambat kegiatan ekonomi dan mendinginkan pasar kerja, yang pada akhirnya dapat membantu mengurangi permintaan sehingga pasokan mengejar dan memperlambat kenaikan harga.

Powell tidak mengatakan langkah apa yang ada di depan, mencatat bahwa pejabat Fed akan mengawasi data yang masuk ketika mereka memutuskan apakah akan menaikkan poin tiga perempat “luar biasa” pada pertemuan 20-21 September mereka. Dia mengulangi bahwa Fed kemungkinan akan memperlambat kenaikannya “di beberapa titik”, tetapi juga mengatakan bahwa para bankir sentral memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan ketika datang untuk membatasi ekonomi dan membawa inflasi kembali terkendali.

Kepala The Fed mengatakan tingkat suku bunga saat ini “bukanlah tempat untuk jeda atau jeda,” menambahkan bahwa suku bunga kemungkinan perlu tetap cukup tinggi untuk secara material berdampak pada ekonomi “untuk beberapa waktu,” dan bahwa “catatan sejarah adalah kehati-hatian yang kuat terhadap pelonggaran kebijakan sebelum waktunya.”

Tuan Powell memberi hormat dalam sambutannya a Inflasi melambat di bulan Juli Sebagai kabar baik, tetapi tidak cukup untuk menentukan bahwa misi Fed berada di jalur yang akan dicapai.

“Bacaan inflasi yang lebih rendah untuk Juli disambut baik, dan peningkatan dalam satu bulan jauh lebih sedikit daripada yang perlu dilihat komite sebelum kita dapat yakin akan inflasi yang lebih rendah,” katanya, mengacu pada pembuatan kebijakan Komite Pasar Terbuka Federal.

Lebih suka Federal Reserve pengukur inflasiIndeks PCE naik 6,3 persen di tahun ini hingga Juli, melambat dari bulan sebelumnya tetapi masih jauh di atas rata-rata 2 persen yang dirilis oleh The Fed. Kenaikan harga menunjukkan tanda-tanda pelonggaran harapan pada beberapa jenis komoditas, tetapi sebagian besar perlambatan baru-baru ini didorong oleh harga bahan bakar yang volatil lebih rendah.

Inilah salah satu alasan mengapa para bankir sentral ingin melihat lebih banyak bukti bahwa inflasi mereda sebelum mereka merasa yakin bahwa inflasi menuju ke arah yang benar. Ini terutama benar karena perolehan lapangan kerja dan kenaikan upah tetap kuat, menunjukkan bahwa ekonomi masih memiliki momentum mendasar yang signifikan.

Ketua Fed juga menggunakan platformnya – pidato terpenting pada apa yang bisa dibilang sebagai konferensi ekonomi paling penting tahun ini – untuk menjabarkan serangkaian alasan mengapa bank sentral harus tetap berdedikasi untuk menurunkan inflasi bahkan jika dorongannya menyebabkan rasa sakit di pasar. jangka pendek. Itu adalah pesan yang tampaknya ditujukan pada para kritikus The Fed dan masyarakat umum, karena orang Amerika di mana-mana bergulat dengan biaya yang meningkat pesat.

Inflasi adalah fenomena global yang sebagian disebabkan oleh terbatasnya pasokan, berkat penutupan pabrik era pandemi di Asia dan rantai pasokan yang goyah. Politisi termasuk Senator Elizabeth Warren, Demokrat Massachusetts, membantah Alat Fed itu adalah cara yang menyakitkan untuk menjatuhkannya. Tetapi Powell menjelaskan dalam sambutannya bahwa ada pekerjaan yang harus dilakukan pada pendinginan permintaan – yang dapat dilakukan oleh instrumen Fed.

READ  Siemens meninggalkan Rusia karena perang Ukraina, mengambil tanggung jawab besar

“Bank sentral dapat dan harus bertanggung jawab untuk mencapai inflasi yang rendah dan stabil,” kata Powell. ‘Tanggung jawab kami untuk memberikan stabilitas harga tidak bersyarat.’

Ketua Fed mengatakan sangat penting untuk bekerja membasmi inflasi sebelum publik mulai mengantisipasinya, karena ekspektasi seperti itu dapat mengubah perilaku dengan cara mengunci kenaikan harga yang cepat.

“Inflasi mendapat perhatian hampir semua orang saat ini, yang menyoroti risiko tertentu hari ini: semakin lama gelombang inflasi tinggi saat ini berlanjut, semakin besar kemungkinan ekspektasi inflasi yang lebih tinggi akan mengakar,” kata Powell.

Biaya inflasi yang mengakar mungkin tinggi. Begitu kenaikan harga yang cepat menjadi fitur ekonomi yang lebih permanen, kemungkinan akan menjadi lebih sulit untuk menghancurkannya, membutuhkan lebih banyak penderitaan ekonomi dalam bentuk kehilangan pekerjaan dan penderitaan keluarga untuk menahan permintaan.

“Sejarah menunjukkan bahwa biaya perekrutan untuk mengurangi inflasi cenderung meningkat dengan penundaan,” kata Powell. “Tujuan kami adalah untuk menghindari hasil ini dengan bertindak dengan tekad sekarang.”

Indikasi keseluruhan dari pengamatan Powell adalah bahwa ia dan rekan-rekannya berdedikasi untuk mengurangi inflasi, bahkan jika upaya itu menyakitkan. Bahkan baris terakhir pidatonya tampaknya mengisyaratkan pendahulunya yang sudah lama, Paul Volcker, yang menaikkan harga secara tajam pada 1980-an untuk menahan inflasi dan yang menjelaskan kampanyenya melawan inflasi yang cepat dalam sebuah otobiografi berjudul “Keeping at It,” Diterbitkan pada 2018.

“Kami akan terus melakukannya sampai kami memastikan pekerjaan selesai,” kata Powell.