Juli 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Administrasi Biden mengandalkan Tesla untuk panduan dalam mereformasi kebijakan bahan bakar terbarukannya

Administrasi Biden mengandalkan Tesla untuk panduan dalam mereformasi kebijakan bahan bakar terbarukannya

(Reuters) – Presiden AS Joe Biden jarang menyebut pembuat mobil listrik Tesla (TSLA.O) di muka umum. Tetapi secara pribadi, pemerintahannya mengandalkan perusahaan untuk membantu menyusun kebijakan baru untuk memungkinkan kendaraan listrik mengambil keuntungan dari subsidi bahan bakar terbarukan yang menguntungkan di negara itu, menurut email yang dilihat oleh Reuters.

Administrasi Biden menelepon Tesla pada hari pertama menjabat, mengantar serangkaian pertemuan tentang topik antara pejabat federal dan perusahaan yang terkait dengan industri mobil listrik selama bulan-bulan berikutnya, menurut email.

Komunikasi awal dan luas pemerintah mencerminkan bahwa memperluas Standar Bahan Bakar Terbarukan AS (RFS) untuk menjadikannya alat untuk menggemparkan armada mobil negara adalah salah satu prioritas Biden dalam memerangi perubahan iklim.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

RFS, sejak tahun 2005, adalah program federal yang mengharuskan bahan bakar transportasi yang dijual di Amerika Serikat mengandung bahan bakar terbarukan dalam jumlah minimum. Sampai sekarang, itu terutama subsidi etanol dari jagung.

Penjangkauan Gedung Putih ke Tesla juga menunjukkan bahwa sementara ada dendam publik antara Biden dan pendiri Tesla Elon Musk, sejak awal tim Biden mencoba melibatkan pembuat mobil dalam dorongan kebijakan besar. Biden telah menetapkan tujuan untuk membuat setengah dari mobil baru yang dijual pada 2030 tanpa emisi.

Badan Perlindungan Lingkungan AS, yang mengoperasikan RFS, diperkirakan akan mengungkap perubahan kebijakan yang diusulkan sekitar tahun ini, mengidentifikasi pemenang dan pecundang baru di pasar kredit bernilai miliaran dolar, yang dikenal sebagai RIN, yang telah mendukung petani jagung dan produsen biofuel untuk lebih dari satu dekade. .

Bukti awal menunjukkan bahwa manajemen condong ke aturan yang menguntungkan pembuat mobil seperti Tesla, memberikannya akses terbesar ke apa yang disebut e-RINS, atau RIN listrik. Tetapi reformasi juga dapat memperluas dukungan ke industri terkait, seperti perusahaan pengiriman mobil dan tempat pembuangan sampah yang memasok pembangkit listrik biogas terbarukan, menurut pelaku industri.

READ  Twitter, Coca-Cola, Warner Bros. Penemuan dan banyak lagi

“Kami telah mendengar melalui Karma bahwa perusahaan mobil benar-benar akan menyukai aturan ini,” Maureen Walsh, direktur kebijakan federal di Dewan Biogas AS, mengatakan pada sebuah konferensi di bulan Mei. Tapi, dia menambahkan, “kita semua menyingkirkan tumpukan itu.”

Gagasan untuk memasukkan kendaraan listrik ke dalam RFS telah dipelajari selama bertahun-tahun, tetapi mendapat daya tarik ketika tim transisi Biden berfokus pada kendaraan listrik sebagai solusi ramah pekerjaan untuk krisis iklim. Transportasi menyumbang lebih dari seperempat emisi gas rumah kaca di Amerika Serikat.

Gedung Putih tidak menanggapi permintaan komentar.

EPA mengatakan sedang berkonsultasi dengan “semua pemangku kepentingan yang tertarik” dalam meninjau kebijakan RFS.

RFS saat ini mengharuskan kilang minyak untuk mencampur etanol dan bahan bakar nabati lainnya ke dalam kumpulan bahan bakar atau untuk membeli RIN dari mereka yang melakukannya. Kebijakan ini menyebabkan ledakan ekonomi di negara-negara Sabuk Pertanian. Tapi itu juga membuat marah kelompok lingkungan yang mengatakan produksi jagung berlebih merusak tanah dan air sambil memperpanjang usia mesin pembakaran internal.

Friends of the Earth, sebuah kelompok lingkungan, telah menyatakan ketidaksetujuannya terhadap program e-RIN. Kelompok tersebut melihat RFS sebagai kebijakan yang gagal meningkatkan produksi bahan bakar rendah karbon generasi baru, sekaligus merusak lingkungan. Anda juga melihat bahwa perluasan program menunjukkan lereng licin menuju peningkatan penggunaan limbah kayu dan bahan baku kayu, yang dapat menghasilkan listrik.

“RFS harus direformasi untuk mengatasi pemberian etanol jagung kotor. Seharusnya tidak diperluas untuk memasukkan hadiah baru untuk pertanian pabrik dan biomassa kayu,” kata Lucas Ross, juru bicara Friends of the Earth.

Pergi ke TESLA

Pada pagi hari pelantikan presiden Biden pada Januari 2021, karyawan EPA Dallas Burkholder mengirim email kepada pelobi Tesla Rohan Patel untuk pertemuan tentang bagaimana mengintegrasikan kendaraan listrik ke dalam RFS, menurut dokumen yang ditinjau oleh Reuters. Catatan menunjukkan bahwa mereka menjadwalkan pertemuan seminggu kemudian.

READ  Apakah goncangan harga bensin telah menghancurkan permintaan sejauh ini? Ke mana harga bensin akan pergi dari sini?

Sejak itu, Badan Perlindungan Lingkungan Biden telah mengadakan pertemuan tambahan tentang topik tersebut dengan Tesla, kelompok yang mewakili produsen biogas seperti West Management. (WM.N) Dan Perusahaan Layanan Republik (RSG.N) dan perusahaan stasiun pengisian daya seperti ChargePoint Holdings Inc (CHPT.N)Menurut dokumen.

Badan Perlindungan Lingkungan juga mengadakan setidaknya satu pertemuan dengan staf Gedung Putih, termasuk penasihat iklim Ali Zaidi, untuk membahas reformasi, menurut email.

Gedung Putih Biden telah menjadi pendukung industri mobil listrik, menyematkan banyak harapan iklimnya untuk mendapatkan lebih banyak mobil listrik di jalan. RUU infrastruktur bipartisan yang disahkan tahun lalu termasuk $7,5 miliar untuk stasiun pengisian mobil listrik baru, dan Biden berusaha mengembalikan kredit pajak yang kedaluwarsa untuk membantu konsumen membayar kendaraan baru.

Namun, CEO Tesla Musk sering berselisih dengan Gedung Putih, mengirim tweet kasar yang diarahkan ke Biden. Pada bulan Februari, Biden secara terbuka mengakui peran Tesla dalam membuat mobil listrik, setelah Musk berulang kali mengeluh diabaikan. Baca lebih banyak

Apa yang diinginkan semua orang

Tesla sedang mencari perubahan pada RFS yang akan memungkinkannya untuk mendapatkan kredit bahan bakar terbarukan berdasarkan kilowatt-jam yang dibayar atau metrik serupa, menurut dua sumber yang mengetahui rencana tersebut. Perusahaan juga telah menjajaki kemitraan dengan produsen biogas untuk memberi mereka pengaruh di pasar mana pun yang muncul dari norma baru, kata sumber.

Tesla tidak menanggapi permintaan komentar untuk cerita ini.

Sementara itu, anggota industri perkapalan mobil juga ikut ambil bagian.

Matthew Nelson, seorang pelobi di Electrify America, sebuah kelompok perdagangan untuk perusahaan pengisian, menulis kepada Badan Perlindungan Lingkungan pada bulan Oktober dan memberi tahu mereka bahwa e-RIN akan berbuat lebih banyak untuk memungkinkan sasaran 2030 Biden dari 500.000 stasiun pengisian dan penjualan 50% lebih banyak listrik kendaraan daripada kebijakan lainnya lainnya, menurut email. Dia menambahkan, perusahaan pelayaran membutuhkan kredit untuk bersaing dengan bensin.

READ  'Ini murni kepanikan': Orang tua dari anak kembar di Florida menghabiskan lebih dari 4 jam mengemudi untuk menemukan susu formula

Amerika Serikat saat ini memiliki sekitar 48.000 stasiun pengisian, terkonsentrasi di sekitar wilayah pesisir, menurut data Departemen Energi.

Produsen biogas, seperti tempat pembuangan sampah, menginginkan kredit, dengan alasan bahwa mereka menyediakan bahan bakar terbarukan ke jaringan yang menghasilkan tenaga untuk kendaraan listrik.

Listrik yang berasal dari biogas sudah memenuhi syarat untuk menghasilkan RIN. Tetapi Badan Perlindungan Lingkungan tidak pernah menyetujui permintaan industri karena belum menentukan cara terbaik untuk melacak kekuatan yang membawa kendaraan listrik ke asalnya.

Pada tahun 2020, gas TPA menghasilkan sekitar 10 miliar kilowatt-jam listrik, atau 0,3% energi pada skala utilitas AS.

“Kami merasa bahwa implementasi program kelistrikan RFS sejalan dengan tujuan iklim pemerintahan Biden,” Carrie Anand, direktur eksekutif Asosiasi Energi Biomassa, menulis kepada EPA, menurut dokumen tersebut.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Garrett Renshaw di Philadelphia dan Stephanie Kelly di New York; Disunting oleh Richard Valdemanis dan Matthew Lewis

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.