Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Nvidia: Bos mengatakan AI berada pada 'titik kritis' seiring dengan peningkatan pendapatan

Nvidia: Bos mengatakan AI berada pada 'titik kritis' seiring dengan peningkatan pendapatan

  • Ditulis oleh Mariko Aoi
  • Reporter bisnis

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Salah satu pendiri dan CEO Nvidia Jensen Huang

Pimpinan Nvidia, pembuat chip paling berharga di dunia, mengatakan kecerdasan buatan (AI) telah mencapai “titik kritis” ketika ia melaporkan rekor penjualan.

Raksasa teknologi ini melaporkan bahwa pendapatannya meningkat 265% menjadi $22 miliar (£17,4 miliar) dalam tiga bulan hingga 28 Januari, dibandingkan tahun sebelumnya.

Sepanjang tahun ini, nilai perdagangan meningkat dua kali lipat, mencapai $60,9 miliar.

“Percepatan komputasi dan AI generatif telah mencapai titik kritis,” kata Jensen Huang, CEO Nvidia.

“Permintaan meningkat di seluruh dunia di seluruh perusahaan, industri, dan negara.”

Nvidia juga memperkirakan lonjakan pendapatan kuartalan sebesar 233% untuk kuartal saat ini, mengalahkan perkiraan analis.

“Ada banyak pekerjaan pada kuartal terakhir, dan mereka benar-benar menyelesaikannya,” kata Bob O'Donnell, dari Technalysis Research, kepada BBC.

“Kami mulai melihat penggunaan AI secara umum,” tambahnya, menyoroti bahwa AI tidak lagi hanya digunakan oleh perusahaan teknologi khusus.

Selain chip AI, penjualan di pusat data perusahaan juga meningkat pesat.

Bisnis pusat datanya menyumbang sebagian besar pendapatannya pada kuartal terakhir setelah tumbuh lebih dari lima kali lipat selama setahun terakhir.

Nvidia mengatakan total laba selama tiga bulan terakhir tahun fiskalnya naik 338% mencapai $16,8 miliar. Total laba tahunan meningkat 188% mencapai $44,3 miliar.

Namun, perusahaan mengatakan mereka menghadapi beberapa tantangan termasuk pembatasan rantai pasokannya.

Amerika Serikat juga memperketat pembatasan perdagangan dengan Tiongkok, negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia.

Ipek Ozkardskaya, analis senior di Swissquote, mengatakan kepada BBC bahwa hasil Nvidia “luar biasa mengesankan”.

Namun dia menambahkan bahwa Nvidia mungkin menghadapi kesulitan selain pembatasan di Tiongkok.

“NVIDIA…akan menghadapi tantangan yang meningkat karena pertumbuhan pendapatan kemungkinan akan stabil terlebih dahulu dan euforia seputar pertumbuhan dan persepsi pertumbuhan akan stabil,” katanya.

Perusahaan ini juga kemungkinan akan menghadapi masalah persaingan dan peraturan, dan mungkin “terbatas dalam kemampuannya untuk menanggapi permintaan yang meningkat pesat ini,” tambah Ozkardskaya.

Profil publik AI telah meningkat tajam sejak peluncuran ChatGPT pada tahun 2022, yang dikembangkan oleh OpenAI yang didukung Microsoft.

ChatGPT dan sistem serupa lainnya menggunakan data dalam jumlah besar untuk menciptakan respons menarik seperti manusia terhadap pertanyaan pengguna.

Hal ini diperkirakan akan mengubah secara dramatis cara orang mencari informasi secara online.

Kapitalisasi pasar Nvidia telah meningkat 225% selama setahun terakhir, menjadikannya salah satu perusahaan paling berharga di Amerika Serikat. Harga sahamnya melonjak lebih dari 9% dalam perdagangan diperpanjang di New York.

READ  Laporan Snap Pendapatan Mengecewakan Sementara Iklan Menurun; Saham-saham sedang tenggelam