Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jepang membutuhkan pekerja teknis India.  Tetapi apakah mereka membutuhkan Jepang?

Jepang membutuhkan pekerja teknis India. Tetapi apakah mereka membutuhkan Jepang?

Dalam banyak hal, Yogendra Puranik adalah kisah sukses para imigran.

Mr Puranik, 45, bergabung dengan gelombang pertama pekerja teknologi India yang pergi ke Jepang pada awal tahun 2000-an. Ia menjadi warga negara Jepang dan pada 2019 memenangkan jabatan terpilih di Tokyo, yang pertama bagi siapa pun dari India. Tahun ini, ia diangkat sebagai kepala sekolah negeri.

Sekarang, meskipun perusahaan Jepang berjuang untuk menarik lebih banyak orang India berpendidikan tinggi seperti Mr. Puranik untuk mengisi kekurangan besar insinyur IT, dia tidak memiliki ilusi tentang tantangan yang akan dihadapi Jepang dan yang akan menariknya.

Perekrut menggambarkannya sebagai ujian kritis terhadap kemampuan Jepang untuk bersaing dengan Amerika Serikat dan Eropa untuk mendapatkan talenta global yang semakin dicari. Tetapi upah rendah dan hambatan bahasa dan budaya yang curam membuat Jepang kurang menarik bagi banyak orang. Struktur perusahaan yang kaku dapat mengecilkan hati pendatang baru. Dan Jepang, yang telah lama bersikap ambivalen terhadap kehadiran orang asing, tidak memiliki sistem yang mapan untuk mengintegrasikan mereka ke dalam kehidupan Jepang.

“Orang asing ini datang, dan tidak ada kontak antara orang Jepang dan orang asing,” kata Puranik di rumahnya di lingkungan India di timur Tokyo. “Tidak ada inklusivitas yang terjadi.”

Menua dengan cepat, Jepang sangat membutuhkan lebih banyak pekerja untuk menggerakkan ekonomi terbesar ketiga di dunia dan mengisi kesenjangan dalam segala hal mulai dari pertanian dan pekerjaan pabrik hingga perawatan dan perawatan lansia. Sesuai dengan kenyataan ini, negara telah melonggarkan pembatasan imigrasi yang ketat dengan harapan dapat menarik ratusan ribu pekerja asing, khususnya melalui ekspansi sejarah Untuk aturan visa kerja yang diadopsi pada tahun 2018.

Kebutuhan akan talenta internasional mungkin tidak pernah lebih besar daripada di sektor teknologi, di mana pemerintah memperkirakan kekurangan pekerja akan mencapai hampir 800.000 di tahun-tahun mendatang karena negara tersebut mengejar upaya digitalisasi nasional yang telah lama ditunggu-tunggu.

Pandemi, dengan mendorong pekerjaan, pendidikan, dan banyak aspek kehidupan sehari-hari ke dalam platform online, telah membesar-besarkan kekurangan teknologi suatu negara yang pernah dipandang sebagai pelopor teknologi tinggi.

Perusahaan Jepang, terutama yang kecil, telah berjuang untuk melepaskan diri dari dokumen fisik dan mengadopsi alat digital. Laporan pemerintah dan analisis independen menunjukkan bahwa adopsi teknologi cloud perusahaan Jepang tertinggal hampir satu dekade di belakang rekan mereka di AS.

READ  Korea Utara meluncurkan dugaan ICBM pertama sejak 2017

India menghasilkan 1,5 juta lulusan teknik setiap tahun yang dapat membantu Jepang mengejar lanskap digital. Ketika para pekerja India menjawab panggilan tersebut, banyak yang berbicara dengan kekaguman akan kebersihan dan keamanan kota-kota Jepang, dan mengatakan bahwa gaji mereka memungkinkan mereka untuk hidup dengan nyaman, jika tidak mewah. Mereka yang telah mempelajari bahasa dan budaya Jepang bisa sangat memuji.

“Seperti halnya siapa pun yang datang ke Jepang, Anda akan jatuh cinta,” kata Shaish Date, 50, yang pertama kali pergi ke negara itu pada 1996 dan sekarang menjadi chief technology officer di perusahaan jasa keuangan AS Franklin Templeton Japan di Tokyo. “Ini adalah negara yang paling indah untuk ditinggali.”

Namun, sebagian besar pendatang baru India mengagumi Jepang di seberang jurang. Banyak dari 36.000 orang Indian Jepang terkonsentrasi di bagian Edogawa di Tokyo timur, di mana mereka memiliki restoran vegetarian sendiri, tempat ibadah, dan toko bahan makanan khusus. Area tersebut memiliki dua sekolah besar India di mana anak-anak belajar dalam bahasa Inggris dan mengikuti standar kurikulum India.

Nirmal Jain, seorang guru India, berkata bahwa dia mendirikan Sekolah Internasional India di Jepang pada tahun 2004 untuk anak-anak yang tidak dapat berkembang dalam sistem pendidikan publik satu ukuran untuk semua Jepang. Sekolah ini sekarang memiliki 1.400 siswa di dua kampus dan sedang membangun fasilitas baru yang lebih besar di Tokyo.

Nona Jin mengatakan bahwa sekolah terpisah cocok untuk tempat seperti Jepang, di mana orang cenderung menjauh dari orang asing.

“Maksudku, mereka orang baik, semuanya sempurna, tapi kalau menyangkut hubungan pribadi, itu agak kurang,” katanya.

Puranik mengatakan sesama orang India sering memanggilnya untuk meminta bantuan dalam keadaan darurat atau konflik – seorang ayah pengelana dengan demensia yang berakhir di tahanan polisi, putrinya secara tidak sengaja dihentikan oleh petugas perbatasan di bandara. Dia bahkan pernah mendapat telepon dari seorang pekerja yang ingin menuntut bos Jepangnya karena menendangnya.

Dia mengatakan putranya diintimidasi di sekolah Jepang – oleh gurunya. Pak Puranik berkata dia berbicara dengan guru itu berulang kali, tetapi tidak berhasil. “Dia selalu berusaha menjadikannya penjahat,” katanya, seraya menambahkan bahwa beberapa guru “merasa tertantang jika seorang anak melakukan sesuatu yang berbeda.”

READ  Pembaruan langsung perang Ukraina: Rusia kehilangan lebih banyak kekuatan di Blitz

Dinamika serupa terkadang dapat ditemukan di tempat kerja.

Banyak pekerja teknologi India di Jepang mengatakan bahwa mereka menghadapi hierarki perusahaan yang kaku dan penolakan terhadap perubahan, sebuah ironi dalam industri yang tumbuh subur dalam inovasi dan pengambilan risiko.

“Mereka menginginkan hal-hal dalam urutan tertentu; mereka ingin studi kasus dan pengalaman masa lalu,” kata Mr Puranik dari beberapa manajer Jepang. “IT tidak bekerja seperti itu. Tidak ada pengalaman sebelumnya. Kita harus menemukan kembali diri kita sendiri setiap hari.”

Mayoritas pekerja IT India tiba di Jepang tanpa banyak pengetahuan tentang bahasa atau budaya, kata Megha Wadhwa, peneliti migrasi dan pakar studi Jepang dan Asia Selatan di Free University of Berlin dan penulis buku tahun 2021 “Indian Migrants in Tokyo .” “

Ini dapat menghambat karier mereka sementara rekan-rekan mereka membuat kemajuan di rumah atau di Amerika Serikat atau Eropa. Mereka segera mulai mengeksplorasi pilihan mereka dan sering berakhir pindah ke tempat lain. Di Amerika Serikat, gaji rata-rata pekerja teknologi, menurut beberapa perkiraan, lebih dari dua kali lipat gaji di Jepang.

“Setelah melepas kacamata berwarna mawar, mereka akan mengetahui situasi sebenarnya, dan mereka akan merasakan stagnasi di Jepang,” kata Dr. Wadwa yang telah tinggal dan bekerja di Jepang selama kurang lebih 15 tahun.

Namun, perusahaan Jepang telah mengambil langkah tegas dalam beberapa tahun terakhir untuk memanfaatkan kumpulan lulusan teknik India, baik dengan membawa mereka ke Jepang atau mempekerjakan mereka di India.

Perusahaan Jepang seperti Rakuten dan Mercari, keduanya perusahaan e-commerce, telah beroperasi di India. Pemerintah Jepang mengalihkan bantuan ke India untuk mendukung perluasan pendidikan teknologi.

Kotaro Kataoka, seorang profesor di Institut Teknologi India di Hyderabad, bertindak sebagai perantara antara mahasiswa India dan perusahaan teknologi. Dia mengatakan rekrutmen Jepang memulai dengan lambat di India dengan berfokus pada negara-negara Asia Timur seperti Vietnam dan China yang secara budaya lebih mirip dengan Jepang.

Tetapi rekrutan India, katanya, menawarkan kepada pekerja lepas yang tidak dikenal alasan bahwa perusahaan Jepang perlu meluncurkan upaya inovasi mereka sendiri. “Mereka melakukan apa yang mereka inginkan, tetapi kadang-kadang aspek bakat India yang acak dan di luar kendali bekerja dengan baik,” kata Profesor Kataoka.

READ  Pemotong Penjaga Pantai AS menolak akses pelabuhan di Kepulauan Solomon

Banyak orang Jepang berpendapat bahwa sulit bagi negara dengan tingkat imigrasi yang rendah secara historis untuk menandingi ketahanan dan keragaman negara-negara di Amerika Utara atau Eropa Barat.

Perusahaan teknologi besar AS telah merekrut secara agresif di India, menawarkan lingkungan kerja yang ramah imigran, paket kompensasi yang meningkat, dan peluang peningkatan karier yang sangat terbatas. Google, Twitter, Microsoft, dan Adobe semuanya memiliki CEO kelahiran India.

Masih ada upaya untuk mengisi kekosongan di Edogawa. Tuan Puranik menjalankan pusat budaya India di rumahnya di mana siswa Jepang mengambil pelajaran yoga, dan siswa India dan Jepang berkumpul untuk pelajaran perkusi drum India dari seorang guru Jepang. Pak Puranik sering menjadi tuan rumah bagi mahasiswa Jepang untuk pembicaraan tentang budaya atau imigrasi India.

Pejabat Jepang juga menyediakan tempat dan bantuan untuk festival budaya India yang dihadiri oleh masyarakat luas. Gerakan simbolis seperti itu bagus, kata Mr. Puranik, tetapi yang lebih penting adalah penyediaan pelatihan pendidikan bahasa dan budaya Jepang yang ekstensif.

“Harus lebih banyak interaksi,” katanya. “Festival musim panas dan festival Diwali, ya, setahun sekali Anda bisa mendapatkan itu, itu adalah hadiah. Tapi Anda tidak bisa mengatakan bahwa hadiah itu adalah gaji Anda.”

Pada saat yang sama, banyak orang India di Edogawa mengatakan bahwa pendatang baru dapat berbuat lebih banyak untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan orang Jepang.

Tuan Det, kepala petugas teknologi Franklin Templeton, berkata bahwa dia dan beberapa temannya ingin melawan reputasi orang India yang berkembang sebagai orang yang berisik — hewan peliharaan di kota yang padat dengan apartemen berdinding tipis — dan keyakinan luas bahwa mereka enggan untuk menyesuaikan diri. cara Jepang.

Jadi grup lari mereka, Desi Runners of Tokyo, memutuskan bahwa para anggota akan mendonasikan 10 yen untuk setiap kilometer lari mereka. Tahun lalu, katanya, mereka menyumbangkan 400.000 yen, sekitar $3.000, untuk amal di Edogawa.

“Kami semua setuju bahwa kami tinggal di sini, kami menghasilkan uang,” kata Mr. Date. “Mungkin sudah waktunya untuk memberikan kembali ke Jepang.”