Juni 15, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia menetapkan target emisi untuk pendanaan G7, menetapkan peta jalan investasi

Indonesia menetapkan target emisi untuk pendanaan G7, menetapkan peta jalan investasi

Rencana Investasi dan Kebijakan Komprehensif Indonesia (CIPP) untuk Kemitraan diluncurkan untuk membuka jalan bagi negara Asia Tenggara untuk menerima pendanaan sebesar $20 miliar melalui program ini.

Sekelompok investor yang dipimpin oleh Indonesia, Amerika Serikat, dan Jepang pada awalnya sepakat untuk membatasi emisi dari sektor ketenagalistrikan sebesar 290 juta ton pada tahun 2030 dan meningkatkan porsi energi terbarukan dalam pembangkit listrik menjadi 34%. -Sistem tenaga listrik belum sepenuhnya dipetakan pada saat itu.

CIPP, yang dirilis pada hari Rabu, tidak mencakup apa yang disebut pembangkit listrik captive, sistem off-grid yang dibangun dan dikelola oleh industri untuk digunakan sendiri.

Negara kepulauan di Asia Tenggara ini memiliki 13,74 gigawatt (GW) pembangkit listrik tenaga batubara yang beroperasi dan direncanakan sebesar 20,48 GW. Menurut laporan bulan Juli yang ditugaskan oleh Bank Pembangunan Asia, peningkatan yang terjadi baru-baru ini disebabkan oleh ekspansi di sektor pengolahan logam.

Pembangkit listrik tenaga batu bara yang dikelola industri tidak disertakan dalam rencana tersebut karena para pejabat memerlukan lebih banyak waktu untuk memikirkan bagaimana melindungi sektor peleburan nikel, kata seorang pejabat yang terkait dengan rencana tersebut sebelumnya.

“Meskipun sistem pembangkit listrik off-grid berada di luar cakupan CIPP saat ini, Indonesia dan IPG memiliki komitmen yang sama untuk mengidentifikasi dan menerapkan solusi potensial di masa depan,” kata Sekretariat JETP Indonesia dalam proyek tersebut.

Tanpa rencana ini, emisi gas rumah kaca Indonesia diperkirakan akan mencapai 350 juta ton pada tahun 2030.

Pembiayaan

Rencana tersebut, yang bertujuan untuk mendapatkan $20 miliar dalam pendanaan G7, $10 miliar dalam komitmen pendanaan publik, dan $10 miliar dari pemberi pinjaman swasta, telah mengidentifikasi lebih dari 400 proyek prioritas yang membutuhkan setidaknya $67,4 miliar, kata sekretariat. Investasi.

READ  Mengapa Gejolak Global dan Undang-Undang Deflasi Joe Biden Menggembirakan Ketua Otoritas Investasi Indonesia Rita Wiragusuma

Rencana tersebut menunjukkan bahwa dari $20 miliar yang dijanjikan, $153,8 juta telah diidentifikasi sebagai hibah. Pembiayaan publik yang tersisa termasuk pinjaman lunak dengan harga di bawah harga pasar, kata sekretariat.

Kantor JETP di Indonesia akan mencocokkan proyek-proyek dengan ketentuan dan struktur pendanaan yang sesuai, berdasarkan prioritas.

Tergantung pada rencananya, pembiayaan swasta dapat berbentuk pinjaman komersial dengan harga pasar, investasi ekuitas atau struktur lainnya.

Rencana tersebut menunjukkan bahwa pada tahun 2040, 1,7 GW pembangkit listrik tenaga batu bara akan dihentikan sebelum waktunya.

Tiga negara lain telah bernegosiasi dengan JETP.

Anggota G7 telah mensubsidi Vietnam sebesar 2% dari total paket pendanaan JETP senilai $15,5 miliar, sementara porsi terbesar pinjamannya dikenakan suku bunga pasar tetap, menurut dokumen yang ditinjau oleh Reuters.

Afrika Selatan mengkonfirmasi kesepakatan JETP dengan komitmen pendanaan sebesar $8,5 miliar, namun rencana tersebut menuai kritik dari serikat pekerja yang khawatir akan hilangnya lapangan pekerjaan di sektor batubaranya.

Pada bulan Juni, Senegal mengumumkan JETP senilai €2,5 miliar, yang bertujuan untuk meningkatkan porsi energi terbarukan dalam kapasitas terpasangnya menjadi 40% pada tahun 2030.

Para ahli mengatakan bahwa memastikan keberhasilan JETP di Indonesia sangatlah penting karena ini bukan hanya yang terbesar namun juga merupakan ujian bagi komitmen G7 dalam bekerja sama dengan negara-negara berkembang.

Indonesia juga telah beralih ke Tiongkok untuk mempromosikan energi terbarukan.

(Laporan oleh Francesca Nangoi; Disunting oleh Robert Birzel)

Penafian: Laporan ini dibuat secara otomatis dari layanan berita Reuters. ThePrint tidak bertanggung jawab atas kontennya.