Juni 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia mencabut larangan ekspor minyak sawit dapat menyebabkan protes jalanan, tetapi itu melegakan bagi India

SEBUAHSedang berlangsung Krisis harga pangan global, Minyak nabati mencatat rekor tertinggi. Harga minyak goreng, menurut data yang dikumpulkan oleh Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa Pada tingkat harga konstan itu naik hampir 250 persen.

Selama dua tahun terakhir, pembatasan tenaga kerja, perubahan iklim dan konflik kekerasan telah berkontribusi pada krisis minyak baru-baru ini. Saat epidemi COVID-19 menyebar dengan cepat di enam benua, Lockdown menyebabkan pembatasan pekerjaan, Mempengaruhi lokasi produksi dan fasilitas pemrosesan di lokasi strategis seperti Indonesia dan Malaysia. Kedua negara tersebut merupakan produsen utama minyak sawit, yang menguasai sekitar 40 persen pasar minyak nabati.

Indeks Harga Minyak Nabati FAO menunjukkan fluktuasi bulanan dalam harga perdagangan minyak goreng biasa dibandingkan dengan periode referensi tetap 2014-16.
(Diadaptasi oleh FAO, Penulis)

Bahan utama lainnya dalam industri – minyak kedelai, minyak canola dan minyak bunga matahari – bahkan lebih buruk. Kombinasi gelombang panas dan kekeringan telah menghancurkan jutaan ton Panen kedelai di Amerika Selatan Dan hancur Panen kanola di KanadaItu jatuh ke tingkat yang tidak terlihat dalam sembilan tahun.

Dalam peristiwa bencana di Eropa, Invasi Rusia ke Ukraina Minyak bunga matahari menyebabkan harga naik. Ketika ekspor tanaman ekspor penting yang dipicu oleh konflik dihentikan Hambatan logistik dalam rantai pasokanPasar segera merespons: penawaran berjangka untuk minyak bunga matahari Tiba-tiba naik menjadi $2,361 Dari US$ 1.404 per ton di tahun sebelumnya.

Akibat gejolak pasar, para pedagang komoditas mengalihkan perhatian mereka kembali ke kelapa sawit. Minyak sayur murah dan melimpah. Perkebunan kelapa sawit memberikan hasil rata-rata Sekitar tiga ton minyak per hektar setiap tahunTanaman penghasil minyak lainnya menghasilkan kurang dari satu ton minyak mentah per hektar.

READ  Perekonomian Indonesia bersiap untuk pertumbuhan yang kuat seiring dengan kenaikan harga komoditas

Sebagai produsen utama, Indonesia menyumbang hampir dua pertiga dari ekspor minyak sawit dunia. Oleh karena itu, Presiden Indonesia Joko Widodo menyatakan belum pernah terjadi sebelumnya Larangan ekspor minyak sawit Pada akhir April, ia mengirimkan gelombang kejutan ke pasar makanan pertanian. Apa yang mendorongnya untuk mengambil tindakan drastis seperti itu?


Baca selengkapnya: Malaysia telah melarang ekspor unggas dalam langkah keamanan pangan baru-baru ini menyusul larangan gandum India


Meningkatnya permintaan domestik, meningkatnya tekanan politik

Ketika harga minyak nabati mulai meningkat tajam, pemerintah Indonesia berusaha menemukan langkah-langkah domestik yang efektif untuk melindungi konsumen. Pengklasifikasi kebijakan Awalnya memberlakukan batasan harga pada minyak sawit Dan diberlakukan batasan dua liter per pelanggan sebagai takaran jatah.

Setelah mereka Menaikkan pajak ekspor minyak sawit Dan memberikan bantuan langsung tunai untuk mensubsidi pembelian sembako bagi masyarakat berpenghasilan rendah. Tak satu pun dari strategi mereka memecahkan masalah.

Bagi produsen kelapa sawit, lebih menguntungkan menjual sahamnya di luar negeri daripada di pasar Indonesia. Kelompok usaha kecil yang menguasai sektor minyak sawit negara itu telah diuntungkan secara finansial dari kenaikan harga minyak goreng internasional. Oleh Mereka semakin mengalokasikan minyaknya ke pasar eksporMereka menciptakan penghalang dalam rantai pasokan domestik.

Ketidakpuasan publik meningkat karena ketidakmampuan manajemen untuk menstabilkan harga. Lepaskan gelombang perlawanan Pada pertengahan April. Pada akhir bulan tekanan meningkat. Idul Fitri adalah perayaan Islam yang menandai berakhirnya bulan puasa di bulan Ramadhan. Itu terjadi pada awal Mei tahun ini.

Pengaturan perayaan tersebut mendorong permintaan minyak goreng di Indonesia. Untuk itu Pembatasan Pemerintah-19 untuk pertama kalinya dalam dua tahun, Orang-orang mengadakan perjamuan mewah. Dalam konteks inilah pemerintah Indonesia akhirnya memutuskan untuk melarang ekspor minyak sawit mentah dan olahan.

READ  Tunggu empat dekade untuk emas Paralimpiade Indonesia di Tokyo

Dampak di seluruh dunia

Sementara embargo ekspor untuk sementara menenangkan kritik dalam negeri, bagian lain dunia dibiarkan bingung dengan kebijakan perdagangan baru. Efek langsungnya sangat terasa Negara-negara berpenduduk bergantung pada impor minyak nabati Untuk kebutuhan kuliner mereka seperti India, Pakistan, Bangladesh dan Mesir.

Konsumen Amerika Utara dan Eropa jarang menggunakan minyak sawit dalam penggorengan mereka, dan mereka menghadapi minyak sawit yang dimurnikan, diputihkan, dan dihilangkan baunya setiap hari. Ini adalah bahan serbaguna yang digunakan Makanan olahan dan barang konsumsi Termasuk shower gel, sabun cuci piring, lipstik, kue kering, mie instan, dan roti panggang.

Ini dan barang-barang rumah tangga lainnya, Mungkin terpengaruh oleh krisis minyak nabati globalTetapi kerentanannya jauh lebih buruk untuk bagian dunia yang lebih miskin.

Dari gangguan pasar sebelumnya, kita tahu bahwa Naiknya harga pangan memicu perilaku berbahaya, Dari pembelian panik dan spekulasi komoditas, hingga minat yang lebih besar dalam pembebasan lahan di sektor pertanian pangan. Hal ini sangat mempengaruhi negara-negara berpenghasilan rendah yang sebagian besar mengandalkan pertanian dan ekspor komoditas primer. Sebagian besar negara-negara ini Terletak di sub-Sahara Afrika dan Amerika Selatan.

Untuk menghindari siklus konsekuensi negatif, langkah-langkah kebijakan yang dirancang untuk mengekang spekulasi yang berlebihan akan diperlukan. Meningkatkan transparansi di pasar pangan global membutuhkan prioritas pada kebutuhan petani dan konsumen. Mereka yang mencari keuntungan finansial Mulai dari kenaikan harga minyak nabati.

Pengakhiran pelarangan minyak sawit Indonesia merupakan langkah awal yang penting untuk mengembalikan situasi menjadi normal. Tiga minggu setelah penghentian ekspor, Presiden Widodo kini Dia membalikkan keputusannya sebagai tanggapan atas meningkatnya tekanan dari produsen minyak sawit. Meskipun langkah tersebut dapat menimbulkan protes baru di jalan-jalan Jakarta, ini adalah kabar baik bagi pasar internasional pada saat yang bergejolak.Percakapan

READ  Jauh dari Ukraina, orang miskin Indonesia tidak bisa mendapatkan minyak goreng | Bisnis dan Ekonomi

Steffi HamanAsisten Profesor Ilmu Politik dan Studi Pembangunan Internasional, Universitas Guelph

Artikel ini telah diterbitkan ulang Percakapan Di bawah lisensi Creative Commons. Baca terus Artikel asli.


PercakapanBaca selengkapnya: Dunia pemberi makan harus mundur dan pemerintah Modi pertama-tama harus mengatasi krisis ‘chapati’ India