Juni 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

India menyita aset Xiaomi senilai $725 juta karena transfer ilegal

India menyita aset Xiaomi senilai $725 juta karena transfer ilegal

Karyawan berdiri di dekat logo perusahaan di toko Xiaomi di Shanghai, China, 1 November 2021. REUTERS / Aly Song / Files

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

NEW DELHI (Reuters) – India mengatakan pada Sabtu bahwa pihaknya telah menyita $725 juta dari rekening bank lokal Xiaomi Corp China. (1810.HK) Setelah penyelidikan, ditemukan bahwa pembuat smartphone telah melakukan transfer ilegal ke entitas asing dengan meneruskannya sebagai pembayaran royalti.

Badan Pengendalian Kejahatan Keuangan India, Direktorat Penegakan, telah menyelidiki praktik bisnis perusahaan China atas dugaan pelanggaran undang-undang valuta asing India. Baca lebih banyak

Badan tersebut mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka telah menyita aset rekening bank Xiaomi Technology India Private Limited setelah menemukan bahwa perusahaan tersebut telah mentransfer setara dengan 55,5 miliar rupee dalam mata uang asing ke tiga entitas asing, termasuk entitas Xiaomi Group, “dengan kedok dari membayar biaya.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Jumlah besar ini ditransfer atas nama royalti atas instruksi entitas induk grup China,” kata direktorat itu dalam sebuah pernyataan.

Xiaomi tidak segera menanggapi permintaan komentar, tetapi sebelumnya mengatakan kepada Reuters bahwa pihaknya “bekerja sama dengan pihak berwenang dalam penyelidikan mereka yang sedang berlangsung untuk memastikan mereka memiliki semua informasi yang diminta.”

Tindakan direktorat tersebut menunjukkan pengawasan yang lebih luas terhadap pembuat ponsel pintar China, yang kantornya di India digerebek pada bulan Desember dalam penyelidikan terpisah atas dugaan penggelapan pajak penghasilan.

Beberapa merek smartphone China lainnya saat itu juga ikut digerebek.

Reuters melaporkan pada 12 April bahwa Manu Kumar Jain, mantan kepala Xiaomi India, telah dipanggil untuk diinterogasi sebagai bagian dari penyelidikan direktorat. Baca lebih banyak

READ  Perang Rusia-Ukraina: Apa yang Kita Ketahui pada Hari ke 41 Invasi Rusia | Ukraina

Sebuah sumber yang akrab dengan penyelidikan, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena sensitivitas masalah ini, kata Jain, yang sekarang menjadi wakil presiden global di Xiaomi yang berbasis di Dubai, muncul di hadapan penyelidik awal bulan ini.

Sebagai bagian dari penyelidikan, Departemen Eksekusi juga meminta perusahaan untuk rincian pendanaan asing, kepemilikan saham dan pola pembiayaan, data keuangan dan informasi eksekutif kunci yang menjalankan perusahaan.

(1 dolar = 76,5200 rupee India)

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Aditya Kalra di New Delhi Editing oleh William Mallard dan Helen Popper

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.