April 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

AS dan Taiwan: Mengapa begitu banyak anggota Kongres menuju ke Taipei?

AS dan Taiwan: Mengapa begitu banyak anggota Kongres menuju ke Taipei?

  • Ditulis oleh Robert Wingfield Hayes
  • Berita BBC, Taiwan

Komentari foto tersebut,

Demonstran sebelum kunjungan Nancy Pelosi tahun 2022

“Bagaimana pendapat Anda jika kami mulai mengirimkan delegasi resmi ke Honolulu untuk bertemu dengan para pemimpin separatis yang menginginkan kemerdekaan Hawaii dari Amerika Serikat? Apa yang akan Anda lakukan jika kami mulai menjual senjata kepada mereka?”

Ini mungkin tampak seperti persamaan yang salah, tetapi ini adalah argumen yang sering dilontarkan oleh legiun pejuang Tiongkok, yang menggunakan media sosial untuk mengutuk setiap kunjungan pejabat pemerintah AS ke Taiwan – terutama anggota Kongres AS. Tiongkok menganggap Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri sebagai provinsi yang memisahkan diri dan pada akhirnya akan berada di bawah kendali Beijing, sehingga bagi pengguna media sosial, kunjungan semacam itu merupakan provokasi dan campur tangan yang tidak dapat diterima terhadap urusan dalam negeri Tiongkok.

Tentu saja, kunjungan semacam ini – seperti yang dilakukan oleh Perwakilan Mike Gallagher, ketua Komite DPR AS untuk Tiongkok, minggu ini – dipandang sangat berbeda di Washington dan Taipei, yang menganggap dirinya terpisah dari Tiongkok daratan, dengan konstitusi dan pemerintahannya sendiri. pemimpin yang dipilih secara demokratis..

Namun timbul pertanyaan: apa tujuan mereka? Apakah tindakan tersebut benar-benar menunjukkan dukungan yang membantu menghalangi Tiongkok – atau apakah tindakan tersebut merupakan tindakan propaganda yang memprovokasi Beijing, dan memperkuat pandangan bahwa Washington berniat memisahkan Taiwan secara permanen?

Kunjungan bukannya tanpa konsekuensi. Cara Amerika Serikat menangani hubungannya dengan Beijing dan Taipei akan sangat menentukan apakah ketegangan yang terjadi saat ini di Selat Taiwan akan tetap ada atau malah semakin buruk.

“Kami datang ke sini untuk menegaskan kembali dukungan AS terhadap Taiwan dan menyatakan solidaritas dalam komitmen bersama kami terhadap nilai-nilai demokrasi,” kata Anggota Kongres Ami Bera dan Mario Diaz-Balart ketika mereka mengakhiri perjalanan mereka ke sini pada bulan Januari. Mereka adalah orang pertama yang melakukan ziarah ke Taipei setelah pemilihan presiden pada 13 Januari.

Komentari foto tersebut,

Presiden Tsai Ing-wen bertemu dengan Perwakilan AS Ami Bera (kanan) dan Mario Diaz-Balart pada bulan Januari

Tren ini sangat didukung oleh Presiden Taiwan saat ini, Tsai Ing-wen, dan pihak Amerika tampaknya tidak mematahkan semangatnya. Memang benar, Presiden Joe Biden adalah pemimpin Amerika yang paling vokal hingga saat ini dalam membela Taiwan – meskipun tetap berkomitmen pada kebijakan satu Tiongkok Amerika.

“Ini penting,” kata J. Michael Cole, mantan perwira intelijen Kanada dan mantan penasihat Presiden Tsai. “Amerika Serikat terus mengatakan bahwa kami memiliki komitmen yang kuat terhadap Taiwan. Namun Anda memerlukan elemen publik dalam praktik ini. Hal itulah yang membuat Beijing khawatir, itulah yang membuat para jurnalis menulis tentang hal ini.”

“Kami memiliki penelitian yang menunjukkan bahwa kunjungan tingkat tinggi meningkatkan kepercayaan masyarakat terhadap hubungan AS-Taiwan,” kata Chen Fangyu, profesor ilmu politik di Universitas Soochow di Taipei.

Kunjungan semacam itu, jelasnya, menumbuhkan sikap ramah terhadap Amerika di antara mereka yang masih ragu apakah Amerika Serikat akan benar-benar hadir jika Taiwan diserang oleh Tiongkok. Namun, ada pihak lain di sini yang telah menyerap teori konspirasi, banyak di antaranya berasal dari Selat Taiwan, yang mengatakan bahwa Amerika mendorong Taipei ke jalur perang dengan Tiongkok, seperti yang dikatakan oleh para ahli teori konspirasi dalam perang Ukraina dengan Rusia.

Sementara itu, anggota kongres dan perempuan Amerika mempunyai alasannya masing-masing, yang tidak selalu tanpa pamrih, untuk datang ke sini. Ziarah ke Taipei semakin menjadi cara bagi kelompok sayap kanan untuk menunjukkan kredibilitas mereka yang anti-Tiongkok kepada para pemilih di negara asal mereka – meskipun saat ini kelompok sayap kiri tampaknya ingin membuktikan sikap garis keras mereka terkait Beijing.

Penjelasan video,

Nancy Pelosi di Taiwan: Demokrasi adalah sumber kekuatan

Meningkatnya pengulangan dan propaganda tanpa malu-malu menunjukkan betapa banyak perubahan antara Washington dan Beijing.

“Sebelum tahun 2016, orang mengira kunjungan ke sini seharusnya sederhana,” kata Chen Fangyu. “Mereka ingin menghindari kemarahan Tiongkok. Namun kini semakin banyak orang menyadari bahwa apa pun yang mereka lakukan, mereka akan membuat Tiongkok marah.”

Hubungan Taiwan dengan Kongres AS sangat dalam dan sudah lama terjalin. Ketika Presiden Jimmy Carter memutuskan hubungan dengan Taipei pada tahun 1979 dan mengakui Beijing, Kongres AS-lah yang memaksanya untuk menandatangani Undang-Undang Hubungan Taiwan. Tindakan inilah yang mendukung hubungan dengan Taipei hingga saat ini. Perjanjian ini secara eksplisit mewajibkan Amerika Serikat untuk secara tegas menentang segala upaya untuk mengubah status quo di Selat Taiwan, dan untuk memberikan Taiwan senjata yang cukup untuk mempertahankan diri dari Tiongkok.

Pada tahun 1970an, Taiwan merupakan negara diktator militer. Sekutunya di Amerika adalah Partai Republik. Perang Dingin masih sangat dingin, dan pulau-pulau tersebut dipandang sebagai benteng melawan komunisme. Saat ini, anti-komunisme mungkin masih memainkan peran kecil. Namun yang lebih penting adalah solidaritas dengan sesama negara demokrasi. Taiwan bukan lagi isu Partai Republik. Setelah hal-hal seperti perang dagang yang dilancarkan Trump, kontroversi mengenai asal muasal Covid, dan terdeteksinya balon mata-mata di AS, dukungan terhadap Taiwan di kalangan warga Amerika kini menyebar ke kedua belah pihak.

Selain itu, Amerika Serikat juga memiliki kepentingan keamanan dan ekonomi nasional yang besar yang terkait dengan Taiwan – khususnya perdagangan semikonduktor.

Hal ini berarti, tidak seperti yang terjadi di Ukraina, tidak ada suara di Kongres yang menuntut Amerika Serikat menghentikan dukungan militernya terhadap Taiwan. Malah sebaliknya.

Komentari foto tersebut,

Reaksi terhadap kunjungan Pelosi di media Tiongkok

Namun pertanyaan ini tetap ada. Apakah kunjungan lebih banyak ruginya daripada manfaatnya? Ketika Nancy Pelosi datang ke sini pada musim panas 2022, Beijing merespons dengan meluncurkan rudal balistik untuk pertama kalinya di pulau itu, termasuk di ibu kota, Taipei. Jajak pendapat yang dilakukan setelah kunjungan tersebut menunjukkan bahwa mayoritas warga Taiwan percaya bahwa kunjungan tersebut merugikan keamanan Taiwan.

Saat ini sudah menjadi hal yang lumrah untuk mendengar pakar studi Taiwan mengutip pepatah lama Presiden Theodore Roosevelt, “Bicaralah dengan lembut dan bawalah tongkat yang besar.” J. Michael Cole mengatakan inilah yang dilakukan Amerika Serikat dan Taiwan. Ia mengatakan kunjungan Kongres AS mungkin hanya bersifat simbolis, namun kunjungan tersebut mewakili hubungan masyarakat yang baik bagi Taipei dan anggota Kongres. Kecuali kunjungan Pelosi, masalah-masalah ini juga berada di bawah ambang batas yang benar-benar mengganggu Beijing.

Namun, seperti yang dikatakan J. Michael Cole, apa sebenarnya arti kunjungan ini bagi hubungan AS-Taiwan? Lagi pula, “aspek yang sangat substantif… seperti peningkatan pertukaran tingkat tinggi mengenai hal-hal seperti intelijen, seperti pertahanan, tidak menjadi berita.”

“Ini konstruktif,” lanjutnya. “Amerika Serikat bertekad bahwa informasi ini tidak akan dipublikasikan oleh pemerintah Taiwan.”

READ  Tujuh jurnalis terluka dalam pemboman Israel di Gaza