Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ina Garten membuat risotto dengan kipas tinggi

Ina Garten membuat risotto dengan kipas tinggi

perancang Daniel Rosebery Dia ingat pertemuan pertamanya dengan Barefoot Contessa, penulis buku masak Ina GartenSerial suksesnya di Food Network, pada tahun 2006, selama tahun pertamanya di Fashion Institute of Technology di New York. Langsung menjadi kecanduan pertunjukan, Garten yang bercanda dengan hangat menyambut pemirsa ke dapurnya di East Hampton, New York, dan membimbing mereka menyiapkan hidangan klasik yang indah, sering kali terinspirasi dari Prancis. “Sejak saya melihat dunia Ena, saya ingin menjadi bagian darinya,” kata Roseberry.

Kemudian, sebagai desainer di Tom BrownDia menjalani hari-hari yang panjang selama pekan mode saat pulang ke rumah untuk menonton episode Barefoot Contessa. “Itu adalah latihan paling menenangkan diri bagi saya,” jelasnya, menambahkan bahwa seluruh keluarganya dengan cepat menjadi penggemar juga; Keluarga Roseberry sekarang mengisi meja liburan mereka setiap tahun hanya dengan piring Garten. “Ina mengajari saya semua yang saya tahu di dapur,” katanya. “Tapi lebih dari itu, saya benar-benar berpikir itu mendefinisikan apa arti memasak dan menghibur di Amerika.”

diatribusikan padanya…“Makan Malam Pergi” © 2022 oleh Ina Garten. Foto © 2022 oleh Quentin Bacon. Diterbitkan oleh Clarkson Potter, jejak Random House

T editor, Hanya Yanagihara, adalah teman Roseberry dan tahu semangatnya untuk pekerjaan Garten. Jadi, ketika T berharap untuk mendaftarkan Garten di episode pertama dari serial video baru, T 101, di mana dia mengajarkan kreatif lain cara membuat sesuatu, kami mendekati Roseberry, yang melompat pada kesempatan untuk menyingsingkan lengan bajunya dengan idolanya yang tinggi. . Garten, yang terkenal dengan kumpul-kumpulnya yang ceria seperti halnya makanannya — sering mengundang teman-temannya untuk makan bersama di Barefoot Contessa, dan tahun ini memulai debut acara baru bernama Be My Guest di mana dia memasak bersama selebriti yang berkunjung seperti Chef Marcus Samuelson dan aktris Emily Blunt — diterima dengan baik. Maka pada bulan Agustus, Roseberry dari Paris, di mana dia telah menjadi direktur kreatif rumah Prancis terkenal Schiaparelli sejak 2019, pergi ke rumah Garten untuk pelajaran tentang cara memasak risotto, hidangan yang belum pernah dia buat sebelumnya. Pertemuan itu adalah awal dari sebuah persahabatan yang, dalam benak Roseberry, sudah bertahun-tahun.

READ  Bagaimana Yash Chopra percaya pada legenda Santoor Shivkumar Sharma, memberi kita Silsila, Lamhi, Chandni dan Dar

Pada pandangan pertama, Garten yang berusia 74 tahun, dengan karismanya yang santai dan pendekatannya yang hemat terhadap makanan, mungkin tampak seperti pengaruh yang tidak mungkin pada Rosebery yang berusia 37 tahun. Di Schiaparelli, ia menyuntikkan pesona karpet merah modern ke dalam merek berusia hampir seabad yang terkenal dengan visi gila dan terinspirasi surealis pendirinya. Sebelumnya, sebagai Kepala Desain di Thom Browne, ia memproduksi koleksi yang dirancang dengan cermat dengan keunggulan transenden radikal. Namun, dua kekuatan kreatif ini memiliki banyak kesamaan: kecintaan pada kemeja Chambray, misalnya, tetapi juga semangat yang solid, etos kerja yang kuat, dan kemauan untuk mengambil risiko. Seperti yang dikatakan Garten tentang tête-à-tête, “Kami berasal dari bidang yang berbeda, tetapi kami melihat begitu banyak hal antara makanan dan mode dengan cara yang persis sama. Kami mulai berbicara dan tidak berhenti sampai tiba saatnya dia pergi – dan saya tidak ingat pernah memiliki pengalaman itu dengan seseorang.”

Saat mengobrol dengan Roseberry, Garten teringat masa-masa awalnya belajar desain fashion di Universitas Syracuse, sebelum beralih ke pekerjaan dan memulai jalan yang akan membawanya ke ketenaran kuliner. (Buku terbarunya, “Go-To Dinners,” yang mencakup resep untuk hidangan tanpa kerumitan seperti Overnight Mac & Cheese dan One-Pot Oven Risotto yang dia buat menggunakan Roseberry, diterbitkan 25 Oktober; dia juga memiliki buku harian dan buku desain interior sedang dikerjakan.)” Saya benar-benar lupa sisi lain dari diri saya, sisi yang muncul kembali ketika saya berbicara dengan Daniel,” katanya.

Roseberry, pada bagiannya, memberi tahu Garten bahwa dia, bersama ibunya, adalah satu-satunya orang yang dia cari inspirasi ketika membuat langkah karier yang berani – seperti meninggalkan Tom Brown yang berbasis di New York setelah lebih dari satu dekade untuk merevitalisasi pada saat itu. Sedikit mengangguk ke rumah mode Paris. “Banyak filosofi Inna telah berkontribusi pada cara saya berpikir tentang menjadi direktur kreatif,” kata Rosebery. “Ini semua tentang menentang harapan. Dia selalu mengatakan, ketika orang mengharapkan sesuatu yang mewah, Anda melakukan sesuatu yang sangat bersahaja, dan sebaliknya. Dan pola pikir itu adalah sesuatu yang saya bawa ke Schiaparelli, dengan cara tertentu.” Koleksi ready-to-wear Musim Semi 2023-nya mencerminkan sentimen ini, memadukan siluet sehari-hari dengan detail ultra-luxe, seperti couture, seperti dalam jas organza warna perak yang disulam rumit dengan pola matador dan motif mata atau sepasang tangan denim Jepang. -jeans dicat dengan sapuan kuas warna-warni oleh pengrajin Paris.

READ  Aktris Wings Farah Forky meninggal pada usia 54: Bintang meninggal setelah pertempuran panjang dengan kanker

Bagi Roseberry, Garten juga merupakan penangkal keanehan industri fashion. “Saya terus-menerus mencari contoh pencipta bahagia yang produktif dan orang-orang yang matang—jenius yang stabil, untuk menggunakan istilah mengerikan,” katanya. “Dalam mode, hampir tidak mungkin menemukan orang setengah baya atau lebih tua yang merasa lengkap.” Itu sebabnya, di antara banyak hal lain, Roseberry tiba di rumah Garten dengan hadiah istimewa: sekantong tulip oranye – salah satu bunga favoritnya – terbuat dari kulit, kelopaknya dibentuk menggunakan bagian belakang sendok dapur (teknik Schiaparelli dikembangkan di koleksi Haute Couture untuk Musim Gugur 2022, yang mencakup bunga yang terbuat dari segala sesuatu mulai dari tulle parut hingga keramik).

“Orang-orang selalu memperingatkan Anda, ‘Jangan pernah bertemu pahlawan Anda,’ dan saya membencinya,” kata Rosebery. “Bertemu Ina secara langsung adalah konfirmasi bahwa dia adalah segalanya dan lebih dari yang Anda harapkan dalam kehidupan nyata. Itu menyenangkan.”

(Resep ini direproduksi dari buku Garten’s Go-To Dinners. [Clarkson Potter, 2022].)

  • minyak zaitun kualitas unggul

  • 1¼ cangkir bawang merah iris tipis (2 besar)

  • 1 pon asparagus segar, ujung yang keras dihilangkan, dan dipotong secara diagonal sepanjang 1 inci (lihat catatan di bawah)

  • 1½ cangkir nasi arborio (10 ons)

  • 5 hingga 6 cangkir kaldu ayam dengan api kecil, lebih disukai buatan sendiri

  • sendok teh benang safron

  • cangkir anggur putih kering

  • 1 cangkir keju Parmesan Italia yang baru diparut, ditambah ekstra untuk disajikan

  • 3 sendok makan mentega tawar, potong kotak

  • Garam halal dan lada hitam yang baru digiling

Porsi 4

1. Panaskan oven hingga 350 derajat.

2. Dalam oven Belanda berukuran sedang (11 inci) seperti Le Creuset, panaskan 2 sendok makan minyak zaitun di atas api sedang. Tambahkan bawang merah dan masak selama dua menit. Tambahkan asparagus dan masak selama 5 menit, aduk sesekali, sampai matang. Pindahkan campuran ke mangkuk dan sisihkan.

READ  Bintang Boardwalk Empire Michael Pitt dirawat di rumah sakit setelah ledakan di New York City

3. Dalam oven Belanda yang sama, panaskan 1 sendok makan minyak zaitun. Masukkan nasi dan aduk hingga nasi terlapisi minyak. Tambahkan 4 cangkir kaldu ayam dan kunyit dan didihkan, tutup. Pindahkan oven ke oven dan panggang selama 35 menit, sampai nasi matang dan cairannya terserap.

4. Keluarkan dari oven dan tambahkan anggur putih, aduk hingga tercampur rata, lalu tambahkan satu cangkir kaldu ayam, Parmesan, mentega, 2½ sendok teh garam dan 1 sendok teh merica. Aduk rata dengan sendok kayu selama 2 sampai 3 menit, sampai risotto kental dan lembut, tambahkan lebih banyak kaldu ayam, jika perlu, untuk menjaga risotto tetap kental. Tambahkan campuran asparagus dan bawang merah dan sajikan panas dengan lebih banyak keju Parmesan parut.

Catatan

Untuk memanaskan kembali, tambahkan sedikit anggur putih dan panaskan kembali dalam mangkuk terpisah dalam microwave. Taburi dengan keju Parmesan dan sajikan panas.

Alih-alih asparagus, Anda bisa menggunakan brokoli, brokoli, kacang polong, atau kacang polong. Atau Anda bisa menambahkan kacang polong beku sesaat sebelum disajikan.