Mei 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ilmuwan Cina menggunakan teknologi sel punca untuk menumbuhkan tanduk tikus pada tikus

Ilmuwan Cina menggunakan teknologi sel punca untuk menumbuhkan tanduk tikus pada tikus

  • Rusa dapat menumbuhkan kembali tanduknya setiap tahun berkat sel punca di pangkalnya
  • Ini berubah menjadi sel blastema, yang tumbuh menjadi tulang dan tanduk tulang rawan
  • Para ilmuwan menumbuhkan batang mirip tanduk pada tikus dengan mentransplantasikan sel blastema

Para ilmuwan telah mampu menumbuhkan struktur seperti tanduk di dahi tikus dengan mentransplantasikan sel punca dari rusa.

Tanduk rusa rontok dan tumbuh setiap tahun – selama musim semi mereka akan tumbuh dengan kecepatan satu inci per hari.

Dalam studi baru mereka, para peneliti dari Universitas Politeknik Northwestern di Xi’an, Cina, telah mengidentifikasi sel-sel yang bertanggung jawab untuk pertumbuhan kembali.

Hanya 45 hari setelah sel-sel ini ditransplantasikan ke dahi tikus laboratorium yang tidak berbulu, mereka mulai menumbuhkan batang-batang kecil.

Tim berharap suatu hari prosedur ini dapat digunakan untuk membantu memperbaiki tulang atau tulang rawan pada manusia – atau bahkan menumbuhkan kembali anggota tubuh yang hilang.

Para ilmuwan telah mampu menumbuhkan struktur seperti tanduk di dahi tikus dengan mentransplantasikan sel punca dari rusa. Mereka berharap prosedur ini dapat digunakan untuk membantu memperbaiki tulang atau tulang rawan pada manusia, atau menumbuhkan kembali anggota tubuh yang hilang
Hanya 45 hari setelah mentransplantasikan regenerasi sel blastula ke dahi tikus lab yang tidak berbulu, mereka mulai menumbuhkan tunggul kecil (foto)

Tanduk rusa adalah satu-satunya bagian tubuh mamalia yang beregenerasi setiap tahun, dan merupakan salah satu jaringan hidup yang tumbuh paling cepat yang ditemukan di alam.

Bagaimana cara rusa menumbuhkan kembali tanduknya?

Setelah organisme kehilangan anggota tubuh, sekelompok sel yang disebut blastema berkembang, yang akhirnya dapat berubah menjadi sel yang menumbuhkan kembali anggota tubuh tersebut.

Rusa diketahui memiliki blastokista, karena mereka membentuk jaringan dan tulang tanduk setelah melepaskan tanduk lamanya.

Studi baru menemukan bahwa sel mesenchymal – sejenis sel induk – dalam pertumbuhan di tengkorak mereka membentuk blastokista sekitar lima hari setelah rambut rontok terjadi.

Setelah lima hari, sel-sel blastema ini telah berubah menjadi kondrosit dan tulang.

Setelah beberapa hewan kehilangan anggota tubuh, sekelompok sel yang disebut blastema berkembang, yang akhirnya dapat berubah menjadi sel yang menumbuhkan kembali anggota tubuh tersebut.

READ  Para ilmuwan khawatir bahwa batuan Mars yang ditemukan oleh NASA mungkin menampung kuman-kuman aneh

Rusa memiliki blastokista yang memperbaiki jaringan dan tulang tanduk setelah peristiwa pergantian bulu.

Pada tahun 2020, tim ilmuwan yang berbeda menemukan bahwa mereka dapat menumbuhkan batang kayu di kepala tikus pada saat itu Memasukkan sepotong jaringan tanduk di bawah kulit dahi mereka.

Tetapi untuk studi baru yang diterbitkan di IlmuPara peneliti ingin mengidentifikasi sel blastema spesifik dalam jaringan yang bertanggung jawab atas efek regeneratif.

Tim menggunakan pengurutan RNA untuk mempelajari 75.000 sel rusa sika, Serviks Nippondi jaringan di dalam dan di dekat tanduk mereka.

Dengan melakukan teknik ini pada sel sebelum, selama, dan setelah melepaskan tanduk hewan, mereka dapat mendeteksi dengan tepat sel mana yang mulai tumbuh kembali.

Hasilnya menunjukkan bahwa 10 hari sebelum tanduk rontok, sel punca berlimpah di pedikel tanduk – batang yang tersisa pada hari rontok.

Lima hari setelah ganti kulit, sel-sel ini menghasilkan subtipe sel punca yang terpisah, yang oleh tim dijuluki “sel progenitor tanduk” (ABPC).

Pada tahun 2020, tim ilmuwan yang berbeda menemukan bahwa mereka dapat menumbuhkan batang kayu di kepala tikus (foto) dengan memasukkan sepotong jaringan tanduk di bawah kulit dahi mereka.
ABPC terbentuk di pedikel tanduk – pertumbuhan di bagian depan tengkorak – lima hari setelah rusa menjatuhkan tanduknya. Ini ditanamkan ke dahi tikus uji
Para ilmuwan mengangkat ABPC dalam cawan petri dan menanamkannya di antara telinga tikus, di mana mereka tumbuh menjadi ‘struktur seperti tanduk’.[s]Dengan tulang rawan dan tulang digambarkan: Pandangan mikroskopis dari irisan melalui struktur seperti tanduk

Pada 10 hari pasca eliminasi, ABPC mulai berubah menjadi tulang rawan dan tulang.

Setelah menemukan sel-sel yang bertanggung jawab atas pertumbuhan kembali tanduk rusa, tim kemudian membiakkan ABPC di cawan petri laboratorium.

Lima hari kemudian, mereka mentransplantasikan sel-sel tersebut Antara telinga tikus di mana mereka berada Itu telah tumbuh menjadi struktur ‘seperti tanduk'[s]Dengan tulang rawan dan tulang hanya dalam 45 hari.

Meski temuan ini masih awal, para peneliti yakin temuan itu bisa memiliki implikasi penting bagi manusia.

Para penulis, yang dipimpin oleh Tao Kuen, menulis: ‘Hasil kami menunjukkan bahwa rusa memiliki aplikasi dalam perbaikan tulang secara klinis.

Selanjutnya, induksi sel mirip ABPC manusia dapat digunakan dalam pengobatan regeneratif untuk cedera tulang atau regenerasi anggota tubuh.

READ  Teleskop Harian: Gambar baru Io yang menakjubkan mengungkapkan gumpalan gunung berapi

Embrio buatan dengan otak, tali saraf, dan jaringan jantung yang berdetak tumbuh dari sel induk tikus

Para peneliti telah menciptakan embrio “buatan” dari sel induk tikus yang memiliki jantung yang berdetak serta dasar otak dan semua organ lainnya.

Model tersebut dimaksudkan untuk membantu para ilmuwan di University of Cambridge lebih memahami mekanisme perkembangan janin.

Sementara penelitian dilakukan pada model tikus, diharapkan temuan ini akan mengarah pada pemahaman yang lebih baik tentang mengapa beberapa embrio manusia gagal Sementara yang lain berkembang menjadi kehamilan yang sehat.

Selain itu, mereka dapat digunakan untuk memandu perbaikan dan pengembangan organ buatan manusia untuk transplantasi, saran para ahli.

Baca selengkapnya di sini

Janin tiruan dengan lipatan jantung dan kepala diwarnai dengan warna. Formasi jantung dan otak tampak sebanding