Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Lautan mungkin telah menghangatkan Venus sebelum menjadi planet dari neraka: ScienceAlert

Lautan mungkin telah menghangatkan Venus sebelum menjadi planet dari neraka: ScienceAlert

Venus mungkin salah satu objek paling terang dan terindah di langit malam kita, tapi jangan tertipu.

Planet tetangga kita tidak ramah untuk kehidupan seperti yang kita tahu – dunia yang beracun dan panas yang tidak akan pernah bisa dimasuki manusia.

Terlepas dari perbedaan dalam kelayakhunian, Venus memiliki beberapa kesamaan yang mencolok dengan Bumi. Kedua planet ini memiliki ukuran, massa, dan kepadatan yang sama, serta memiliki komposisi yang sangat mirip. Hal ini menimbulkan pertanyaan: mungkinkah Venus dapat dihuni?

Sebuah studi baru menemukan bahwa jika Venus memiliki kondisi layak huni dan keberadaan air cair di permukaannya, itu sudah lama sekali, dan hanya berlangsung dalam waktu singkat sebelum planet berubah menjadi dunia yang gersang dan kering seperti sekarang ini.

Ilmuwan planet Alexandra Warren dan Edwin Kite dari University of Chicago memodelkan sejarah atmosfer Venus untuk menentukan laju dan mekanisme kehilangan oksigen – yang pada gilirannya mengungkapkan bahwa jika planet itu memiliki air cair (yang diduga beberapa ilmuwan), itu lebih dari 3 miliar tahun yang lalu.

Seperti inilah rupa Venus sekarang. Sangat kering dan sangat rendah oksigen. Atmosfernya terdiri dari 96 persen karbon dioksida, 3 persen nitrogen, dengan sejumlah kecil gas lain, seperti sulfur dioksida.

Atmosfernya sangat tebal, dengan tekanan lebih dari 90 kali atmosfer Bumi Angin kencang Dan hujan Asam sulfat.

Dan karena atmosfernya sangat tebal, panas tidak dapat keluar. Venus memiliki suhu permukaan tertinggi dari semua planet di tata surya, rata-rata 464 derajat Celcius (867 derajat Fahrenheit).

Sebelumnya dalam sejarah tata surya, ketika Matahari kurang kuat, Venus mungkin jauh lebih ringan, dengan danau dan lautan air cair.

READ  Voyager 1 NASA mengirimkan data misterius dari luar tata surya kita

Ilmuwan planet ingin tahu bagaimana dan mengapa Venus mendapatkan keadaannya saat ini; Karena Venus sangat mirip dengan Bumi – beberapa model iklim menunjukkan bahwa Venus mungkin memiliki air baru-baru ini Kurang dari satu miliar tahun yang lalu – Mengerjakan sejarahnya dapat membantu kita melihat seberapa besar kemungkinan planet rumah kita mengikuti jalur yang sama.

Kurangnya oksigen di atmosfer Venus agak membingungkan. Jika planet ini memiliki lautan cair, air itu akan menguap ke atmosfer saat Venus memanas, terurai menjadi hidrogen dan oksigen melalui fotodisosiasiReaksi kimia yang disebabkan oleh sinar matahari.

Hidrogen akan lepas ke luar angkasa, tetapi oksigen seharusnya tetap ada.

Warren dan Kate ingin tahu ke mana oksigen itu bisa pergi, jadi mereka membuat model berdasarkan Venus yang layak huni. Mereka menempatkan lautan air di Venus, menambahkan mekanisme yang dapat berkontribusi pada hilangnya oksigen, dan mengubah parameter seperti jumlah air, dan kerangka waktu keberadaannya.

Mereka membiarkan model berjalan 94.080 kali, dianggap berhasil jika kadar dioksigen, air, dan karbon monoksida berada di akhir perlombaan dalam batas atas gas-gas tersebut di atmosfer Venus hari ini.

Pada akhirnya, hanya sebagian kecil dari model yang dijalankan berhasil, dan itu menunjukkan beberapa tren yang menarik.

Salah satu kemungkinannya adalah oksigen Venus terikat dengan karbon yang dipancarkan oleh gunung berapi untuk membentuk karbon dioksida, tetapi hal ini tampaknya sangat tidak mungkin.

Sebaliknya, oksigen tampaknya akan mengalami salah satu dari dua nasib: bocor ke luar angkasa, atau diasingkan dalam magma yang dapat teroksidasi, seperti basal, di permukaan planet. Lautan pasti belum mengering lebih dari 3 miliar tahun.

READ  Bagaimana bintik matahari terdingin mendorong korona jutaan derajat

Tetapi tingkat aktivitas vulkanik Venus di masa lalu dapat dibatasi oleh jumlah argon radioaktif yang masih ada di atmosfer planet tersebut. Dengan menentukan seberapa aktif aktivitas vulkanik Venus di masa lalu, para peneliti dapat memperkirakan berapa banyak air yang mungkin dimiliki planet ini.

Jawabannya tidak cukup. Kedalaman lautan Venus tidak boleh lebih dari 300 meter (984 kaki). Itu kurang dari 10% dari rata-rata planet ini 3.688 meter kedalaman laut.

Jadi, temuan mendamaikan kekurangan oksigen di atmosfer Venus saat ini dengan kondisi awal yang dapat dihuni, tetapi celahnya, kata para peneliti, sempit.

Kesenjangan ini menjadi lebih sempit ketika mempertimbangkan register argon. Kurang dari 0,4 persen lari berhasil ketika seluruh atmosfer Venus saat ini diperhitungkan.

Misi di masa depan dapat mencoba mengukur komposisi permukaan Venus untuk membantu menentukan apakah planet tersebut benar-benar jatuh ke celah yang sangat sempit ini.

Riset dipublikasikan di Prosiding National Academy of Sciences.