Desember 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Homofobia di Qatar “dari milenium yang berbeda” - DW - 09/11/2022

Homofobia di Qatar “dari milenium yang berbeda” – DW – 09/11/2022

Pernyataan seorang pejabat Qatar tentang orang-orang LGBT memancing kemarahan

Untuk menonton video ini, harap aktifkan JavaScript, dan pertimbangkan untuk meningkatkan ke browser web Mendukung video HTML5

Gelandang Jerman dan Bayern Munich Leon Goretzka telah mengkritik komentar anti-gay oleh duta besar Qatar untuk Piala Dunia, dengan mengatakan mereka “menindas” dan “dari milenium yang berbeda”.

Khaled Salman, mantan pemain internasional Qatar, mengatakan dalam sebuah film dokumenter yang disiarkan oleh penyiar publik Jerman ZDF pada hari Selasa bahwa ia memiliki masalah dengan anak-anak yang melihat pria dan wanita gay karena mereka dapat mempelajari sesuatu yang tidak seharusnya mereka pelajari, menggambarkan homoseksualitas sebagai “bahaya dalam pikiran.” dan “kerusakan rohani”.

“Ini bukan yang ingin kami pertahankan dan apa yang kami tawarkan. Benar-benar tidak dapat diterima untuk membuat pernyataan seperti itu,” kata Goretzka, berbicara setelah kemenangan 6-1 Bayern Munich atas Werder Bremen pada Selasa malam.

Pemain berusia 27 tahun itu sering muncul sebagai salah satu pemain yang paling vokal dan sadar sosial di Bundesliga, meluncurkan kampanye “We Kick Corona” dengan rekan setimnya Joshua Kimmich selama pandemi, misalnya.

Berbicara dalam film dokumenter ZDF yang sama, Goretzka mengatakan dia lebih suka “bersaing di Piala Dunia pada puncak karir saya di negara lain. Fakta bahwa situasi hak asasi manusia di satu negara bukan bagian dari kriteria untuk memberi adalah kesalahan besar, dan itu membuat kita marah.”

Hasan Salihamidzic, direktur olahraga Bayern, juga menyatakan ketidaksenangannya dengan komentar Salman, tetapi menolak untuk terlibat dalam diskusi tentang hubungan sponsor jangka panjang klub dengan Qatar Airways.

“Itu adalah pernyataan dari seorang individu,” kata Salihamidzic. “Jelas kita harus membicarakannya. Tapi pertama-tama, ini adalah individu, yang tidak dapat diterima.”

Pendukung garis keras Bayern, yang telah lama mengkritik urusan bisnis klub dengan Qatar, juga mengangkat spanduk lagi memprotes komentar Salman selama kemenangan Selasa.

Duta Besar Qatar untuk Piala Dunia: Homoseksualitas dilarang

Komentar Salman muncul hanya beberapa hari setelah menteri luar negeri Qatar bersikeras bahwa semua orang dipersilakan untuk menghadiri Piala Dunia di negaranya, termasuk anggota komunitas LGBTQ+.

Tapi deskripsi resmi duta besar Piala Dunia tentang homoseksualitas sebagai “haram” – yang berarti dosa di emirat mayoritas Muslim – memiliki nada yang sangat berbeda.

“Saya bukan seorang Muslim yang ketat,” katanya. “Tapi kenapa dilarang? Itu kerusakan spiritual.”

Kutipan dari film dokumenter oleh jurnalis olahraga Jerman dan presenter TV Jochen Breyer, berjudul “Geheimsache Katar” atau “Secret Affairs Qatar,” sebelumnya diterbitkan oleh ZDF dalam buletinnya pada hari Senin.

Dalam video tersebut, petugas media dari Komite Penyelenggara Piala Dunia Qatar, yang menemani tim ZDF saat mereka merekam video, mengakhiri wawancara setelah Salman menyebut homoseksualitas sebagai “kerusakan pikiran”.

Dalam kutipan lain, Salman mengatakan: “Selama Piala Dunia, banyak hal akan datang ke negara ini. Mari kita bicara tentang gay, misalnya. Yang paling penting adalah semua orang akan menerima bahwa mereka datang ke sini. Tapi mereka akan memilikinya. untuk menerima aturan kami.”

Duta Besar Qatar untuk Piala Dunia, mantan pemain nasional Khaled Salman (kanan), berbicara kepada jurnalis olahraga Jochen Breyer dalam sebuah film dokumenter dari penyiar Jerman ZDFFoto: Mateusz Smolka/ZDF

Sengketa diplomatik

Hubungan sesama jenis dilarang di depan umum di Qatar dan dapat diancam hukuman hingga tujuh tahun penjara. Para pemimpin beberapa negara Eropa yang bersaing di Piala Dunia, termasuk Jerman, Prancis dan Inggris, berencana untuk mengenakan ban lengan berwarna pelangi selama pertandingan mereka sebagai bagian dari kampanye anti-diskriminasi.

Qatar juga telah dikritik karena catatan hak asasi manusia dan perlakuannya terhadap pekerja asing. Fans di stadion di seluruh Jerman melambaikan tanda selama akhir pekan menyerukan boikot acara, termasuk menonton TV.

Menteri Dalam Negeri Jerman Nancy Wieser mengatakan dia akan menghadiri Piala Dunia setelah perdana menteri Qatar memberikan “jaminan keamanan” untuk penggemar LGBTQ. Weser telah mengatakan sebelumnya bahwa tuan rumah Piala Dunia Qatar “sangat sulit” dari sudut pandang Berlin, mendorong Doha untuk memanggil duta besar Jerman di tengah tuduhan “standar ganda” dan “rasisme”.

Asosiasi Sepak Bola Internasional (FIFA), yang menganugerahkan Piala Dunia setiap empat tahun ke berbagai negara, menegaskan bahwa semua penggemar disambut di Piala Dunia di Qatar, seperti yang dilakukan Komite Penyelenggara Negara Qatar. Sebagai Emir negara Teluk, Tamim bin Hamad Al Thani, baru-baru ini mengatakan bahwa penghormatan terhadap “budaya kita” diharapkan.

Diedit oleh Matt Ford

READ  "Itu Dibuat Untuk Saat-saat Ini"