Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Darren Baker merayakan kemenangan Dusty's World Series

Darren Baker merayakan kemenangan Dusty’s World Series

Setelah Kenny Lofton melakukan perjalanan ke pemain Angel Center Darren Erstad untuk menyelesaikan Kejuaraan Dunia 2002, manajer Giants Dusty Baker terlihat menggendong putranya yang berusia 3 tahun, Darren BakerDari bunker ke klub. Darren muda sangat marah, kesal karena ayahnya kehilangan Klasik Musim Gugur.

Ketika Dusty melihat Darren di lapangan, keduanya berpelukan. Tidak banyak bicara. Darren mengatakan banyak hal yang diucapkan tanpa kata-kata. Dia mengingatkan ayahnya tentang percakapan yang dia lakukan hari sebelumnya, ketika dia memberi tahu Darren Dusty bahwa Astros akan mengalahkan Phillies pada hari yang sama. Dusty menjawab, “Kami berhasil.”

“Itu sangat istimewa,” kata Darren melalui telepon pada Selasa sore. “Ada banyak kekecewaan dan ketidakpastian dalam hidupnya. Saya tidak tahu. Anda melakukan banyak hal, Anda pasti ingin mendapatkan penghargaan terakhir. Melihat itu luar biasa.”

Darren bersenang-senang di Pertunjukan di Houston, sangat. Ini adalah pertama kalinya dia menghadiri acara seperti itu. Dia mengatakan dia belum pernah melihat begitu banyak orang dalam hidupnya. Darren sedang berdiri di samping Alex Bergman ketika seorang penggemar melemparkan bir ke arah mereka. Dia mengambilnya dan meminumnya dengan dosis besar.

“[Bergman] Dia menelepon untuk satu. Kami minum dan bersenang-senang,” kata Darren.

Darren dikenal oleh penggemar bisbol saat masih kecil selama Kejuaraan Dunia 2002. Dia adalah salah satu dari banyak batmen untuk Giants dan dikenal karena apa yang dia lakukan di Game 5 ketika mereka menghadapi Angels.

Darren tidak ingat kecelakaan 20 tahun kemudian, tapi dia ingat menangis di pelukan ayahnya setelah Kejuaraan Dunia berakhir.

“Aku ingat hal-hal seperti tambalan,” kata Darren. “Kenny Lofton dan Barry Bonds adalah pemain favorit saya. Saya ingat ketika saya menangis [at the end of the World Series]. Dia mengerti, bahkan pada usia itu, tentang menang dan kalah. Saya menghabiskan setiap hari sepanjang tahun dengan orang-orang ini. Saya pasti kecewa.

“Sayangnya, saya tidak ingat pernah dijemput [by Snow]. Saya tidak mengingatnya. Jika tidak ada video atau YouTube, seolah-olah itu tidak pernah terjadi pada saya. Saya berharap saya bisa mengingatnya. Akan menyenangkan untuk mengingat sesuatu seperti itu.”