Mei 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hampir 300 mayat ditemukan di kuburan massal di Rumah Sakit Gaza, menurut Pertahanan Sipil Gaza

Hampir 300 mayat ditemukan di kuburan massal di Rumah Sakit Gaza, menurut Pertahanan Sipil Gaza

Gambar Ahmed Salem/Bloomberg/Getty

Petugas kesehatan Palestina menemukan jenazah yang terkubur dari kuburan massal di kompleks Rumah Sakit Medis Nasser di Khan Yunis, Gaza, pada 21 April.



CNN

A Kuburan massal yang berisi sekitar 300 mayat Itu terdeteksi di rumah sakit Kota Khan Yunis, selatan Jalur GazaPekerja pertahanan sipil di Gaza mengatakan pada hari Senin, berikut ini Penarikan pasukan Israel dari daerah tersebut awal bulan ini.

Kolonel Yamen Abu Suleiman, direktur Pertahanan Sipil di Khan Yunis, mengatakan kepada CNN pada hari Senin bahwa “73 jenazah ditemukan hari ini” di halaman Kompleks Medis Al-Nasser, sehingga “jumlah totalnya menjadi 283.”

Suleiman menyatakan bahwa beberapa mayat ditemukan dengan tangan dan kaki terikat, dan “ada bekas eksekusi di lapangan.” Kita tidak tahu apakah mereka dikubur hidup-hidup atau dieksekusi. Sebagian besar jenazah sudah membusuk.”

CNN tidak dapat memverifikasi klaim Suleiman dan tidak dapat mengkonfirmasi penyebab kematian di antara jenazah yang digali.

CNN telah menghubungi IDF untuk memberikan komentar menyusul penemuan kuburan massal tersebut, termasuk apakah jenazah yang dikuburkan di rumah sakit telah digali untuk tes DNA, dan apakah jenazah tersebut telah dikuburkan kembali. CNN mengirimkan beberapa pertanyaan kepada tentara Israel pada hari Minggu dan Senin.

Sebelumnya, juru bicara Pertahanan Sipil Khan Yunis dan kepala misi pencarian, Raed Saqr, mengatakan kepada CNN bahwa mereka sedang mencari mayat 400 orang lainnya yang hilang setelah tentara Israel pergi pada 7 April.

Seorang koresponden CNN yang mengunjungi lokasi kejadian pada hari Minggu mengatakan orang-orang menguburkan jenazah anggota keluarga mereka yang terbunuh di halaman rumah sakit pada bulan Januari sebagai tindakan sementara. Ketika mereka kembali setelah penarikan pasukan Israel, mereka menemukan mayat-mayat tersebut telah digali – tampaknya karena IDF yang melakukan hal tersebut Menggunakan tes DNA untuk menentukan Dan apakah ada sandera yang ditahan di Gaza termasuk di antara korban tewas.

READ  3 tewas dan satu hilang akibat hujan di kota terbesar Selandia Baru

Sumber tersebut mengatakan, jenazah kemudian ditempatkan di setidaknya satu kuburan massal.

Salah satu pria di lokasi kejadian mengatakan kepada CNN bahwa jenazah putranya yang berusia 21 tahun, yang terbunuh pada bulan Januari, belum ditemukan.

“Saya belum menemukannya. Kami menguburkannya di sana. Tapi kami tidak dapat menemukannya. Kami ingin membuatkan kuburan yang layak untuknya.”

Pria lain, yang saudara laki-lakinya Alaa juga terbunuh pada bulan Januari, mengatakan: “Saya di sini hari ini untuk mencarinya. Saya telah datang ke rumah sakit selama dua minggu terakhir untuk mencoba menemukannya.

Sambil menunjuk pohon palem yang tumbang, pria tersebut mengatakan bahwa saudaranya dikuburkan sementara di tempat itu.

“Saya menguburkannya di samping sana, tapi saya tidak dapat menemukannya. Pihak Israel menggali mayat-mayat itu dan menggantinya. Mereka melakukan tes DNA dan membuang seluruh mayatnya.”

Ibu pria tersebut mengatakan mereka mencari selama dua minggu dan tidak dapat menemukan jenazahnya.

Wanita lain mengatakan kepada CNN bahwa dia menghabiskan 10 hari mencari jenazah putrinya, yang terbunuh dan dimakamkan di halaman rumah sakit pada akhir Januari setelah sebuah gedung apartemen di dekatnya dibom.

Seorang saksi mengatakan para dokter terpaksa melepas pakaian mereka karena kedinginan di Rumah Sakit Nasser di Gaza, sementara tentara Israel mengumumkan penangkapan aktivis Hamas di sana.

Dia mengatakan bahwa Israel “menggali mayat-mayat itu dan menggantinya.” Dia dan istri pamannya dimakamkan pada jam yang sama.”

Sang ibu menambahkan: Kami menemukan jenazah istri pamannya. “Tetapi sisanya tidak dapat kami temukan.”

Saqr mengatakan kepada CNN pada hari Minggu bahwa personel pertahanan sipil telah mencari jenazah di kompleks medis selama tiga hari, dan operasi masih berlangsung.

Dia menambahkan: “Kami mendapat informasi bahwa ada 400 orang hilang, dan kami terus mencari jenazah lainnya.”

Tentara Israel mengatakan pihaknya mengangkut puluhan jenazah dari Gaza untuk tes DNA di Israel, sebelum mengembalikan jenazahnya ke dalam kontainer.

Daerah sekitar Kompleks Medis Nasser mengalami pemboman dan pertempuran hebat pada bulan Januari dan Februari. Pada saat itu, CNN melaporkan bahwa jenazah dikuburkan di halaman rumah sakit karena kurangnya akses aman ke kuburan.