Mei 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tiongkok Selatan: Banjir besar mengancam puluhan juta jiwa akibat hujan lebat di negara tersebut

Tiongkok Selatan: Banjir besar mengancam puluhan juta jiwa akibat hujan lebat di negara tersebut

Tingshu Wang/Reuters

Jalan-jalan terendam banjir setelah hujan lebat di Qingyuan, Provinsi Guangdong, Tiongkok, pada 22 April 2024.


Hongkong
CNN

Hujan deras turun selama beberapa hari di selatan CinaHal ini menyebabkan banjir mematikan dan mengancam nyawa puluhan juta orang, sementara tim penyelamat bergegas mengevakuasi warga yang terjebak oleh naiknya permukaan air.

Media pemerintah, mengutip pemerintah setempat, melaporkan bahwa Provinsi Guangdong, pusat perekonomian dengan populasi 127 juta orang, mengalami banjir besar yang memaksa lebih dari 110.000 orang mengungsi.

Kantor Berita New China (Xinhua) melaporkan pada hari Senin bahwa banjir merenggut nyawa sedikitnya empat orang di Provinsi Guangdong, termasuk seorang petugas penyelamat. Dia menambahkan, sedikitnya 10 orang masih hilang.

Sejak tanggal 16 April, hujan lebat yang tiada henti telah melanda Delta Sungai Pearl, jantung manufaktur Tiongkok dan salah satu wilayah terpadat di negara itu, dengan empat stasiun cuaca di Guangdong mencatat rekor curah hujan pada bulan April.

Daerah Aliran Sungai Mutiara terkena banjir tahunan dari bulan April hingga September, namun wilayah ini telah menghadapinya Hujan badai yang lebih parah dan banjir besar Dalam beberapa tahun terakhir, para ilmuwan telah memperingatkan bahwa krisis iklim akan memperburuk kejadian cuaca ekstrem, menjadikannya lebih mematikan dan lebih sering terjadi.

Tingshu Wang/Reuters

Rumah-rumah terendam banjir di Qingyuan, Provinsi Guangdong pada 22 April 2024.

“Dilihat dari situasi pengendalian banjir dalam beberapa tahun terakhir, pemanasan global dan suhu tinggi semakin meningkat, dan hujan lebat turun setiap tahun, menyebabkan hujan lebat dan banjir,” kata Yin Zhijie, kepala ahli meteorologi hidrologi di Kementerian Sumber Daya Air, kepada negara bagian tersebut. . -Nyalakan port kertas.

READ  Runtuhnya terowongan di India: Tim penyelamat membawa 41 pekerja yang terjebak keluar dari terowongan di India utara

Tahun lalu, Tiongkok menghadapi hujan deras yang “lebih parah dan intens” selama musim banjir dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, dengan 72 stasiun meteorologi nasional mencatat rekor curah hujan harian dan 346 stasiun memecahkan rekor bulanan, menurut data dari Biro Meteorologi Nasional. Administrasi Meteorologi Tiongkok.

Sejak pekan lalu, air dari setidaknya 44 sungai di Lembah Sungai Mutiara telah meluap melebihi garis peringatan, sehingga mengancam akan meluap di tepiannya, menurut Reuters. CCTV penyiar negara.

Di Sungai Bai, yang mengalir ke Sungai Mutiara, pihak berwenang melakukan hal itu untuk berhati-hati Ketinggian banjir “sekali dalam satu abad” diperkirakan mencapai 5,8 meter (19 kaki) di atas batas peringatan. Anak sungai tersebut telah meluap pada tanggal 8 April, menandai kedatangan pertama musim banjir tahunan sejak pencatatan dimulai pada tahun 1998, menurut pihak berwenang Guangdong.

“Banjir besar” di Sungai Bai adalah yang tertua yang pernah melanda Tiongkok dalam kategori tertinggi sistem klasifikasi empat tingkat, menurut Yin, sang peramal cuaca. Ia menambahkan, banjir sebesar ini biasanya terjadi setelah akhir Juni.

Rekaman udara yang disiarkan melalui CCTV pada akhir pekan menunjukkan desa-desa terendam air banjir yang keruh, dengan hanya atap dan puncak pohon yang terlihat di beberapa tempat.

Di Distrik Guangning, Zhaoqing, rekaman yang dibagikan oleh penduduk di aplikasi video pendek Douyin menunjukkan air berwarna coklat berlumpur mengalir melalui jalan-jalan desa dan menyapu mobil. Di Shaoguan, seorang pria terlihat mendorong skuternya melewati air banjir setinggi bahu. Di kota Qingyuan, rekaman di media sosial menunjukkan badai dan hujan lebat yang menumbangkan pohon dan menjungkirbalikkan sepeda motor.

Hujan deras juga menyebabkan tanah longsor di dekat kota Shaoguan di wilayah pegunungan utara provinsi tersebut, melukai enam orang, lapor Xinhua.

READ  Pejabat keamanan Biden ditangkap karena penyerangan di Korea Selatan

Pihak berwenang menaikkan tanggap darurat untuk mengendalikan banjir di Delta Sungai Mutiara ke tingkat dua pada hari Minggu – tingkat tertinggi kedua dalam sistem empat tingkat.

Banyak kota menunda sekolah dan ratusan penerbangan dibatalkan di kota Guangzhou dan Shenzhen.

Lebih dari 80 rumah runtuh atau rusak parah, mengakibatkan kerugian ekonomi langsung yang diperkirakan mencapai 140 juta yuan ($20 juta), Xinhua melaporkan.

Hujan lebat diperkirakan akan turun di Guangdong minggu ini, menurut kantor meteorologi provinsi.

Cerita ini telah diperbarui dengan perkembangan tambahan.