Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Presiden China mengungkapkan rencana pembangunan besar untuk Asia Tengah

Presiden China mengungkapkan rencana pembangunan besar untuk Asia Tengah

XIAN (Reuters) – Presiden China Xi Jinping pada Jumat meluncurkan rencana besar untuk pengembangan Asia Tengah, mulai dari membangun infrastruktur hingga meningkatkan perdagangan, dan mengambil peran kepemimpinan baru di wilayah yang secara tradisional menjadi lingkup pengaruh Rusia.

Dalam pidatonya di KTT China-Asia Tengah di China barat laut, Xi mengatakan China siap mengoordinasikan strategi pembangunan dengan Kazakhstan, Kyrgyzstan, Tajikistan, Turkmenistan, dan Uzbekistan, dan mempromosikan modernisasi semuanya.

“KTT ini telah menambah dorongan baru untuk pengembangan dan revitalisasi enam provinsi, menyuntikkan energi positif yang kuat ke dalam perdamaian dan stabilitas kawasan,” kata Xi kemudian pada konferensi pers dengan rekan-rekannya di Asia Tengah.

“Kami akan bersama-sama mengadopsi model baru kerja sama saling melengkapi, tingkat tinggi, dan saling menguntungkan.”

Dengan keterlibatannya, China telah menempatkan dirinya di garis depan perlombaan untuk pengaruh politik dan aset energi di wilayah yang kaya sumber daya, di mana Rusia telah terganggu oleh perangnya di Ukraina dan penarikan pasukan AS dari Afghanistan, yang telah mengurangi kehadiran AS di wilayah tersebut. .

Lima bekas republik Soviet, dengan jaringan koridor perdagangan, menawarkan China rute alternatif untuk mengangkut bahan bakar, makanan, dan barang lainnya jika terjadi gangguan di tempat lain.

Janji dukungan dan kerja sama pada KTT dua hari itu akan kontras dengan citra “negatif” China yang diserukan pada KTT para pemimpin G7 di Jepang pada Jumat.

Dukungan China untuk Asia Tengah juga tampaknya a berat yang sesuai Tuduhan AS atas diplomasi koersif.

READ  Menteri luar negeri Lithuania menyerukan pemakzulan Putin, mengharapkan pemimpin Rusia menjadi lebih tidak stabil saat kerugian meningkat

Xi mengatakan China dan negara-negara Asia Tengah harus memperdalam kepercayaan dan memberikan “dukungan yang jelas dan tegas” untuk kepentingan inti seperti kedaulatan, kemerdekaan, martabat nasional, dan pembangunan jangka panjang.

Dia tidak menyebut Ukraina, yang seperti negara Asia Tengah lainnya adalah bagian dari Uni Soviet.

“China bersedia membantu negara-negara Asia Tengah meningkatkan penegakan hukum dan keamanan serta membangun kemampuan pertahanan mereka,” katanya.

Perdagangan dan investasi

Xi mengatakan China juga akan meningkatkan perjanjian investasi bilateral dan meningkatkan volume pengiriman lintas batas dengan wilayah tersebut.

Dia menambahkan bahwa dia akan mendorong perusahaan yang didanai China di Asia Tengah untuk menciptakan lebih banyak lapangan kerja, membangun gudang, dan meluncurkan layanan kereta api khusus yang bertujuan untuk meningkatkan pariwisata.

“Untuk memperkuat kerja sama dan pembangunan kita di Asia Tengah, China akan memberi negara-negara Asia Tengah total 26 miliar yuan ($3,8 miliar) dalam pembiayaan dan dukungan hibah,” kata Xi.

Perdagangan bilateral antara China dan Asia Tengah mencapai rekor $70 miliar tahun lalu, dengan Kazakhstan mencapai $31 miliar, karena China mencari hubungan yang lebih dalam dalam mengejar ketahanan pangan dan energi yang lebih besar.

Xi mengatakan pembangunan Jalur D pipa gas alam China-Asia Tengah harus dipercepat.

Dia juga meminta China dan Asia Tengah untuk meningkatkan perdagangan minyak dan gas di antara mereka, mengembangkan kerja sama energi lintas rantai industri, dan mempromosikan kerja sama dalam energi baru dan penggunaan energi nuklir secara damai.

Dalam jangka panjang, China mendukung pembangunan koridor transportasi internasional melintasi Laut Kaspia, kata Xi, dan akan mempromosikan pembangunan pusat transportasi untuk layanan kereta barang antara China dan Eropa.

READ  Hong Kong telah melaporkan 1.347 kasus COVID karena membanjiri sistem perawatan kesehatan

($1 = 6,9121 CNY)

pelaporan oleh Ruang Berita Beijing; Diedit oleh Jacqueline Wong

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.