Juni 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kepala intelijen militer Israel mengundurkan diri karena kegagalannya mencegah serangan Hamas

Kepala intelijen militer Israel mengundurkan diri karena kegagalannya mencegah serangan Hamas

TEL AVIV, Israel (AP) — Kepala intelijen militer Israel mengundurkan diri pada Senin karena sebuah kasus kegagalan Laut Serangan Hamas yang belum pernah terjadi sebelumnya pada 7 OktoberKata tentara, menjadi tokoh senior pertama yang mengundurkan diri atas perannya dalam serangan paling mematikan dalam sejarah Israel.

Pengunduran diri Mayjen Aharon Haliva dapat membuka jalan bagi lebih banyak pengunduran diri di kalangan pejabat tinggi keamanan Israel sehubungan dengan serangan Hamas, ketika para militan menyerbu pertahanan perbatasan Israel, mengamuk tanpa tertandingi di komunitas Israel selama berjam-jam dan membunuh 1.200 orang, sebagian besar dari mereka adalah warga sipil. sambil menyandera hampir 250 orang. Ke Gaza Serangan ini berujung pada penembakan Perang melawan Hamas di GazaSekarang di bulan ketujuh

“Direktorat Intelijen di bawah komando saya tidak menjalankan misi yang dipercayakan kepada kami. Aku telah membawa hari kelam itu bersamaku sejak saat itu, hari demi hari, malam demi malam. “Saya akan menanggung penderitaan akibat perang selamanya,” tulis Haliva dalam surat pengunduran dirinya yang diserahkan oleh tentara.

Haleva, bersama dengan para pemimpin militer dan keamanan lainnya, diperkirakan akan mengundurkan diri sebagai tanggapan atas kegagalan besar yang terjadi menjelang 7 Oktober dan besarnya keganasan mereka.

Namun waktu pengunduran diri tersebut tidak jelas karena Israel masih memerangi Hamas di Gaza dan kelompok Hizbullah Lebanon di utara. Ketegangan dengan Iran pun mencapai puncaknya menyusul serangan antara kedua musuh tersebut. Beberapa pakar militer mengatakan pengunduran diri pada saat Israel terlibat dalam berbagai bidang adalah tindakan yang tidak bertanggung jawab dan dapat ditafsirkan sebagai tanda kelemahan.

Tak lama setelah serangan itu, Haleva mengatakan secara terbuka bahwa dia disalahkan karena tidak mencegah serangan itu sebagai kepala departemen militer yang bertanggung jawab untuk memberikan peringatan dan peringatan intelijen harian kepada pemerintah dan tentara.

READ  Protes Peru atas tumpahan minyak: Turis yang disandera oleh kelompok pribumi dibebaskan, kata pejabat

Meskipun Haleva dan pihak-pihak lainnya menerima kesalahan karena gagal menghentikan serangan tersebut, pihak lain menolak keras hal tersebut, terutama Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, yang mengatakan bahwa ia akan menjawab pertanyaan-pertanyaan sulit mengenai perannya namun menolak untuk melakukannya. Dia tidak secara eksplisit mengakui tanggung jawab langsung Untuk membiarkan serangan terjadi. Ia juga belum mengindikasikan akan mundur, meski gerakan protes yang kian meningkat menuntut diadakannya pemilu segera.

Pemimpin oposisi Israel Yair Lapid menyambut baik pengunduran diri tersebut, dengan mengatakan bahwa hal itu “dibenarkan dan bermartabat.”

“Adalah pantas bagi Perdana Menteri Netanyahu untuk melakukan hal yang sama,” tulisnya sebelumnya di Twitter.

Serangan Hamas, yang terjadi pada hari libur Yahudi, benar-benar mengejutkan Israel dan lembaga keamanan kebanggaannya. Rasa percaya warga Israel terhadap tentara mereka – yang dipandang oleh sebagian besar orang Yahudi sebagai salah satu institusi paling tepercaya di negara itu – telah hancur akibat serangan Hamas. Mengundurkan diri dapat membantu memulihkan sebagian dari kepercayaan itu.

Serangan itu memicu perang dahsyat yang menewaskan lebih dari 34.000 warga Palestina di Gaza, menurut kementerian kesehatan setempat. Statistik yang dikeluarkan kementerian tidak membedakan antara kombatan dan non-kombatan, namun setidaknya disebutkan demikian Dua pertiga korban tewas adalah anak-anak dan perempuan.

Pertempuran tersebut menghancurkan dua kota terbesar di Gaza, dan memaksa 80% penduduk Jalur Gaza mengungsi ke wilayah lain di wilayah pesisir yang terkepung. Perang tersebut memicu bencana kemanusiaan yang memicu peringatan akan terjadinya kelaparan.

Serangan itu juga mengirimkan gelombang kejut ke seluruh area. Selain Hizbullah dan Iran, ketegangan telah mengguncang Tepi Barat yang diduduki Israel, serta kota-kota di wilayah Israel sendiri.

READ  Marjorie Taylor Greene menuduh David Cameron menyebut Partai Republik sebagai 'Hitler' dan dia semakin berpihak padanya

Polisi Israel mengatakan pada hari Senin bahwa sebuah mobil Itu bertabrakan dengan pejalan kaki Di Yerusalem, tiga orang terluka ringan, dan video kamera keamanan menunjukkan dua pria keluar dari mobil dengan membawa senapan sebelum melarikan diri dari tempat kejadian. Polisi kemudian mengatakan mereka telah menangkap kedua pria tersebut.

___

Cerita ini telah diedit untuk mengoreksi ejaan nama belakang Mayor Jenderal Aharon Haliva.

___

Penulis Associated Press Julia Frankel berkontribusi pada laporan dari Yerusalem ini.