Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

George Martin: Indonesia, Australia kehilangan kejuaraan MotoGP |  MotoGP

George Martin: Indonesia, Australia kehilangan kejuaraan MotoGP | MotoGP

Babak kedua pebalap Pramac Ducati itu membuatnya merebut gelar di Mandaliga pada hari Sabtu. Ketika dia kehilangan keunggulan dalam balapan hari Minggu, dia siap untuk memberikan pukulan keras lainnya ke Bagnaia.

Namun momen singkat di luar garis membuat Martin Lowside terkejut saat memimpin.

Itu adalah kesalahan besar pertamanya dalam sebelas GP, tapi seminggu kemudian di Australia, pertaruhan ban yang tidak perlu membuat Martin tergelincir dari posisi pertama ke posisi kelima pada lap terakhir.

Keunggulan 7 poin Martin usai sprint Indonesia berubah menjadi defisit 27 poin setelah Australia.

“Kami menciptakan sejarah dengan apa yang kami capai di tim satelit musim ini. Saya senang dengan 13 kemenangan, memimpin semua tahapan dan putaran. Saya pikir ini pekerjaan yang bagus,” kata Martin. “Target gelarnya adalah berada di posisi tiga besar dan kami melakukan lebih dari itu. Namun ketika Anda sudah begitu dekat, tentu saja [the title]Anda tidak ingin melewatkannya.

“Tetapi saya tidak berpikir kami kehilangan kejuaraan [at Valencia]. Tertinggal 21 poin di babak final [after Qatar] Itu adalah masalah besar.”

Martin merefleksikan: “Menurut saya, tidak hanya ada satu balapan [where I lost the title], tapi mungkin dua. Mungkin Indonesia dan Australia yang tertinggal 27 poin dari saya saat keseimbangan berubah.

“Bahkan mungkin [fast] Hal itu memberi saya kepercayaan diri yang besar saat itu dan saya berkata, ‘Oke, saya bisa menjauh dalam lima detik. Saya bisa menang dengan ban lain. Saya bisa melakukan apapun yang saya inginkan’.

“Kami berada di MotoGP; Anda tidak bisa melakukan itu. Anda harus selalu memiliki alat yang sama [tyres] Sebagai pesaing Anda. Jika Anda memenangkan perlombaan dengan selisih sepersepuluh atau 10 detik, itu berarti poin yang sama. Saya pikir ini adalah pelajaran penting yang saya pelajari untuk masa depan.

READ  Ahlawat finis ketiga di Indonesian Masters

Martin tidak menyebutkan masalah performa ban di Qatar, dengan mengatakan pada saat itu bahwa dia telah ‘memutuskan kejuaraan’, mungkin sambil mengingat kembali bahwa Bagnaia telah menghadapi masalah serupa pada beberapa kesempatan musim ini.

Namun Martin mengakui tekanan asing dalam perebutan gelar MotoGP sulit untuk diatasi.

Saya pikir Misano adalah ketika saya berkata, “Yah, kali ini saya yang terbaik.” Sukses di Italia, milik mereka [factory Ducati team] Rumah itu luar biasa. Saya rasa itu adalah perasaan terbaik yang pernah ada,” katanya.

“Kemudian kami pergi ke India dan saya memenangkan sprint dan berada di urutan kedua dengan ban yang salah [in the GP]. Saya seperti, ‘Oke, sekarang kami hanya punya 14 poin [behind]’. Ini tentang waktu. Lalu di Jepang saya memenangkan kedua balapan tersebut, jadi saya pikir Jepang mungkin adalah tempat di mana saya mengatakan ‘kita bisa memenangkan kejuaraan’.

“Kemudian muncullah tekanan. Saya tidak menikmati perjalanan dari Thailand hingga Qatar. Saya sangat tertekan secara mental. Ini pertama kalinya saya merasakan tekanan seperti ini.

“Saya pikir ketika saya menikmatinya [Valencia], Saya cepat. Jadi musim depan saya berharap bisa belajar dari pengalaman ini dan menikmati balapan pertama.

Sangat sedikit perbedaan antara Martin dan Bagnaia dalam hal suka dan duka musim ini:

Bagnaia bekerja sama dengan Martin untuk menang 13 kali dalam 11 balapan. Namun, Bagnaia lebih banyak memenangi GP (7-4) dan Martin Sprints (9-4).

Penghitungan non-skor mereka kurang lebih sama, 6 untuk Bagnaia dan 4 untuk Martin.

Namun ada banyak variasi dalam hal akhir pekan, dengan masing-masing mencetak kurang dari 20 dari maksimal 37 poin.

Bagnaia tersingkir dengan kurang dari 20 poin dalam 5 dari 20 kejadian, Martin menyarankan pada 11 kesempatan, lebih dari pertengahan musim, dan Becko mengelola batas kerusakan dengan lebih baik meskipun jumlah DNF-nya rendah.

READ  Perusahaan Indonesia dan Jepang menandatangani MoU untuk pasokan biomassa

Namun demikian, Martin membuat kemajuan besar dari musim sebelumnya yang menempati posisi kesembilan secara keseluruhan dan hampir menjadi pebalap satelit pertama yang memenangkan mahkota MotoGP.

“Saya hanya membuat tiga kesalahan pada hari Minggu [until Valencia], jadi menurut saya kami melakukan pekerjaan dengan baik. Tujuannya adalah untuk tidak melakukan kesalahan musim depan [if we do that] Tentu saja kami akan membawa kejuaraan itu, katanya.

“Saya berjanji kepada tim saya bahwa kami akan menjadi juara dunia suatu hari nanti. tidak [this year]. Mungkin bukan tahun depan. Tapi saya merasa saya bisa melakukannya. Jadi mudah-mudahan itu akan segera terjadi… ”

Martin akan bersama Pramac Ducati pada tahun 2024 dengan mesin Desmosedici terbaru, tetapi pandangannya tertuju pada kursi pabrikan pada tahun 2025.