Juni 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Gempa Afghanistan: Lebih dari seribu orang tewas setelah gempa berkekuatan 5,9

Gempa Afghanistan: Lebih dari seribu orang tewas setelah gempa berkekuatan 5,9

Bencana kemanusiaan datang pada saat yang sulit bagi negara yang diperintah Taliban, yang saat ini menderita rasa lapar dan krisis ekonomi.

Guncangan terjadi pada pukul 1:24 pagi Waktu setempat pada hari Rabu (16:54 ET pada hari Selasa) adalah sekitar 46 kilometer (28,5 mil) barat daya kota Khost, yang terletak di dekat perbatasan negara itu dengan Pakistan, menurut Survei Geologi Amerika Serikat (USGS).

Gempa itu tercatat pada kedalaman 10 kilometer (6,2 mil), menurut Survei Geologi AS, yang menempatkannya pada tingkat waspada kuning – menunjukkan dampak yang relatif lokal.

Menurut Kementerian Negara Penanggulangan Bencana, sebagian besar kematian terjadi di provinsi Paktika, di provinsi Gian, Nika, Bermal dan Zerok.

Korban tewas telah mencapai lebih dari 1.000 dan setidaknya 1.500 orang terluka “di distrik Gayan dan Barmal di provinsi Paktika saja,” kata Muhammad Amin Hudhaifa, kepala media dan budaya untuk provinsi Paktika, kepada CNN melalui telepon pada Rabu. .

Pejabat itu memperkirakan jumlah korban akan meningkat saat misi pencarian dan upaya terus berlanjut.

Otoritas manajemen bencana di provinsi tetangga Khost mengatakan bahwa 25 orang tewas dan beberapa lainnya terluka, dan lima orang juga tewas di provinsi Nangarhar.

Gambar dari negara bagian Paktika, tepat di selatan negara bagian Khost, menunjukkan rumah-rumah menjadi puing-puing dengan hanya satu atau dua dinding yang masih berdiri di tengah puing-puing dan balok atap yang rusak.

Najibullah Saeed, seorang ahli Departemen Sumber Daya Air Afghanistan, mengatakan gempa itu bertepatan dengan hujan lebat di daerah itu – membuat rumah-rumah tradisional, banyak yang terbuat dari tanah liat dan bahan alami lainnya, sangat rentan terhadap kerusakan.

READ  Lithuania mengatakan sanksi Kaliningrad akan mulai berlaku

“Waktu gempa (dalam) kegelapan malam … dan kedalaman dangkal 10 kilometer dari pusat gempa menyebabkan jatuhnya lebih banyak korban,” tambahnya.

Dalam sebuah tweet pada hari Rabu, Kementerian Pertahanan Afghanistan mengatakan bahwa tim medis dan tujuh helikopter telah dikirim ke daerah itu untuk membawa yang terluka ke rumah sakit terdekat.

Itu terjadi ketika hampir setengah dari populasi negara itu – 20 juta orang – menderita kelaparan akut, menurut laporan yang didukung PBB pada bulan Mei. Ini adalah situasi yang membuatnya lebih buruk Taliban merebut kekuasaan Pada Agustus 2021, mendorong Amerika Serikat dan sekutunya untuk membekukan sekitar $7 miliar cadangan devisa negara itu dan memotong pendanaan internasional.

Situasi telah melumpuhkan ekonomi yang sudah sangat bergantung pada bantuan. Setelah penarikan AS yang kacau dari Afghanistan tahun lalu, ekonominya jatuh bebas dengan Bank Dunia memprediksi pada bulan April bahwa “kombinasi pendapatan yang lebih rendah dan harga yang lebih tinggi telah menyebabkan penurunan tajam dalam standar hidup keluarga.”

banyak daerah & # 39 ;  Rumah adat dibangun dari lumpur dan bahan alam lainnya, sehingga rentan terhadap kerusakan.
Gempa terjadi pada pukul 1:24 pagi, 46 km barat daya kota Khost.

Taliban mengadakan pertemuan darurat Hari ini, Rabu, juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid mengatakan bahwa transportasi yang terluka dan bantuan material untuk para korban dan keluarga mereka akan diatur.

Mujahid mengatakan dalam sebuah tweet di Twitter bahwa Perdana Menteri Muhammad Hassan Akhund menyerukan pertemuan di istana kepresidenan negara itu untuk mengarahkan semua lembaga terkait untuk mengirim tim bantuan darurat ke daerah yang terkena dampak.

“Langkah-langkah juga telah diambil untuk memberikan bantuan tunai dan pengobatan,” kata Mujahid, seraya menambahkan bahwa “lembaga telah diinstruksikan untuk menggunakan transportasi udara dan darat untuk mengirimkan makanan, pakaian, obat-obatan dan kebutuhan lainnya dan untuk mengangkut yang terluka.”

READ  Oo, Nigeria: Penembakan massal di gereja membunuh puluhan, kata anggota parlemen setempat

Wakil Menteri Negara untuk Penanggulangan Bencana Afghanistan, Mawlawi Sharafuddin Muslim, mengatakan pada hari Rabu, “Imarah Islam akan membayar 100.000 warga Afghanistan ($1116,19) kepada keluarga mereka yang tewas dalam gempa dan akan membayar 50.000 warga Afghanistan ($558,10) kepada keluarga mereka yang terluka. .”

Pemerintah juga menyoroti perlunya bantuan asing.

“Republik Islam Afghanistan menyerukan dukungan yang murah hati dari semua negara, organisasi internasional, individu dan lembaga untuk memberikan dan memberikan bantuan kemanusiaan yang mendesak,” kata pernyataan pers yang dikeluarkan oleh misi diplomatik Afghanistan.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan dalam sebuah tweet pada hari Rabu bahwa timnya berada di lapangan untuk menanggapi keadaan darurat, termasuk menyediakan obat-obatan dan layanan korban, dan melakukan penilaian kebutuhan.

Tetapi seorang pejabat Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan kepada Eleni Geokos dari CNN bahwa logistik berada di bawah tekanan. “Semua sumber daya telah dikerahkan, tidak hanya dari provinsi tetangga tetapi juga dari Kabul termasuk pasokan medis, paramedis, perawat, petugas kesehatan, ambulans dan petugas darurat yang telah dilatih untuk menangani kasus tersebut,” kata Alaa Abu Zaid, tim darurat. Direktur Komando dan Insiden, Kantor WHO Afghanistan.

“Situasinya masih berkembang, dan kami menekan lebih banyak sumber daya sesuai kebutuhan,” katanya. “Sumber daya di sini terlalu banyak, tidak hanya untuk wilayah ini, tetapi kami memperkirakan situasinya akan berkembang dalam beberapa jam mendatang.”

Menurut Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (UNOCHA), hujan lebat dan angin “menghambat upaya helikopter yang dikatakan tidak dapat mendarat sore ini.”

“Kebutuhan mendesak yang teridentifikasi termasuk perawatan korban darurat, tempat penampungan darurat dan barang-barang non-makanan, bantuan makanan dan WASH [water, sanitation and hygiene] Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan mengatakan dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan pada hari Rabu.

Relawan Masyarakat Bulan Sabit Merah Afghanistan membantu orang-orang yang terkena dampak gempa di wilayah Ghayan.

Perdana Menteri Pakistan Shahbaz Sharif menyampaikan belasungkawa dan menawarkan dukungannya dalam sebuah tweet pada hari Rabu. “Sangat sedih mengetahui lebih banyak tentang gempa yang melanda Afghanistan, yang mengakibatkan hilangnya nyawa tak berdosa,” tulisnya. “Rakyat Pakistan berbagi kesedihan dan kesedihan mereka dengan saudara-saudara Afghanistan mereka. Pihak berwenang terkait bekerja untuk mendukung Afghanistan pada saat dibutuhkan.”

READ  Presiden Ukraina meminta Biden untuk tidak menghukum Abramovich karena memfasilitasi pembicaraan damai

India menyatakan “simpati dan belasungkawa kepada para korban dan keluarga mereka,” menurut sebuah tweet oleh juru bicara Kementerian Luar Negeri India pada hari Rabu.

Paus Fransiskus mengatakan dia berdoa “untuk mereka yang kehilangan nyawa dan keluarga mereka,” selama pertemuan mingguannya pada hari Rabu. “Saya berharap bantuan akan dikirim ke sana untuk membantu semua penderitaan orang-orang Afghanistan yang terkasih.”

Afghanistan memiliki sejarah panjang gempa bumi, banyak di antaranya terjadi di pegunungan Hindu Kush yang berbatasan dengan Pakistan.

Pada tahun 2015, Gempa yang mengguncang sebagian Asia Selatan Lebih dari 300 orang tewas di Afghanistan, Pakistan dan India.
Lebih dari 1000 orang Dia meninggal pada tahun 2002 Setelah dua gempa bumi, mereka menghantam wilayah Nahrin di barat laut Afghanistan. Sebuah gempa bumi yang kuat melanda daerah yang sama pada tahun 1998, menewaskan sekitar 4.700 orang. Menurut catatan Dari Pusat Nasional untuk Informasi Lingkungan.

Hada Messia dari CNN, Adam Bourhhamdi, Alisa Casey dan Martin Guilando berkontribusi pada laporan ini.