November 30, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pembaruan langsung: Gempa mematikan melanda Afghanistan

Pembaruan langsung: Gempa mematikan melanda Afghanistan

Bencana kemanusiaan yang disebabkan oleh gempa berkekuatan 5,9 Di Afghanistan timur – gempa paling mematikan di negara itu dalam beberapa dekade – itu terjadi pada saat yang sulit bagi negara yang diperintah Taliban, yang saat ini berada dalam pergolakan kelaparan dan krisis ekonomi.

Gempa itu terjadi ketika hampir setengah dari populasi – 20 juta orang – menderita kelaparan akut, menurut laporan yang didukung PBB pada bulan Mei. Ini adalah situasi yang membuatnya lebih buruk Taliban merebut kekuasaan Pada Agustus 2021, mendorong Amerika Serikat dan sekutunya untuk membekukan sekitar $7 miliar cadangan devisa negara itu dan memotong pendanaan internasional.

Situasi telah melumpuhkan ekonomi yang sudah sangat bergantung pada bantuan. Setelah penarikan AS yang kacau dari Afghanistan tahun lalu, ekonominya jatuh bebas dengan Bank Dunia memprediksi pada bulan April bahwa “kombinasi pendapatan yang lebih rendah dan harga yang lebih tinggi telah menyebabkan penurunan tajam dalam standar hidup keluarga.”

Taliban mengadakan pertemuan darurat Hari ini, Rabu, juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid mengatakan bahwa transportasi yang terluka dan bantuan material untuk para korban dan keluarga mereka akan diatur.

Mujahid mengatakan dalam sebuah tweet di Twitter bahwa Perdana Menteri Muhammad Hassan Akhund menyerukan pertemuan di istana kepresidenan negara itu untuk mengarahkan semua lembaga terkait untuk mengirim tim bantuan darurat ke daerah yang terkena dampak.

“Langkah-langkah juga telah diambil untuk memberikan bantuan tunai dan pengobatan,” kata Mujahid, seraya menambahkan bahwa “lembaga telah diinstruksikan untuk menggunakan transportasi udara dan darat untuk mengirimkan makanan, pakaian, obat-obatan dan kebutuhan lainnya dan untuk mengangkut yang terluka.”

Najibullah Saeed, seorang ahli Departemen Sumber Daya Air Afghanistan, mengatakan gempa itu bertepatan dengan hujan lebat di daerah itu – membuat rumah-rumah tradisional, banyak yang terbuat dari tanah liat dan bahan alami lainnya, sangat rentan terhadap kerusakan.

READ  Presiden Ukraina meminta Biden untuk tidak menghukum Abramovich karena memfasilitasi pembicaraan damai

“Waktu gempa (di) kegelapan malam … dan kedalaman dangkal 10 km dari pusat gempa menyebabkan jumlah korban yang lebih tinggi,” tambahnya.