Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

India memanggil utusan Maladewa di tengah perselisihan mengenai pernyataannya terhadap Perdana Menteri Modi

India memanggil utusan Maladewa di tengah perselisihan mengenai pernyataannya terhadap Perdana Menteri Modi

New Delhi:

India telah memanggil utusan Maladewa setelah tiga menteri dari negara kepulauan itu melontarkan pernyataan yang menghina Perdana Menteri Narendra Modi.

Seorang anggota parlemen Maladewa mengkritik Perdana Menteri Modi setelah perjalanannya ke Lakshadweep, menyimpulkan bahwa New Delhi sedang mencoba memproyeksikan Union Territory sebagai tujuan wisata alternatif selain Maladewa. Dua menteri Maladewa lainnya juga menyampaikan komentar yang menghina bersama dengan foto Perdana Menteri Modi dari Lakshadweep.

Pernyataan-pernyataan ini muncul di tengah kemarahan besar-besaran di Maladewa, di mana banyak pemimpin terkemuka mengkritik pernyataan-pernyataan yang menentang “tetangga terdekat” negara tersebut. Mantan Presiden Maladewa Mohamed Nasheed menggambarkan komentar tersebut sebagai hal yang “mengerikan” dan meminta pemerintahan Presiden Mohamed Moizu untuk menjauhkan diri dari komentar tersebut.

Kementerian Luar Negeri Maladewa mengatakan bahwa pemerintah menyadari adanya “pernyataan yang menghina” di platform media sosial terhadap para pemimpin asing, dan bahwa pendapat pribadi tidak mewakili posisinya.

“Pemerintah Maladewa mengetahui pernyataan ofensif di platform media sosial terhadap para pemimpin asing dan individu berpangkat tinggi. Pandangan ini bersifat pribadi dan tidak mewakili pandangan pemerintah Maladewa,” kata Kementerian Luar Negeri Maladewa dalam pernyataannya pada Minggu. .

Ketiga menteri – Maryam Shiona, Malsha Sharif dan Mahzoom Majid – diskors setelah beberapa orang India mengklaim di media sosial bahwa mereka telah membatalkan jadwal liburan mereka ke negara dengan lebih dari seratus pulau yang dipenuhi resor mewah.

READ  Hari Jadi ke-80 Pemberontakan Ghetto Warsawa