Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Gambar yang dihasilkan oleh kecerdasan buatan kehilangan hak cipta AS dalam ujian teknologi baru

Gambar yang dihasilkan oleh kecerdasan buatan kehilangan hak cipta AS dalam ujian teknologi baru

22 Februari (Reuters) – Gambar-gambar dalam novel grafis yang dibuat menggunakan sistem kecerdasan buatan Midjourney seharusnya tidak diberikan perlindungan hak cipta, kata Kantor Hak Cipta AS dalam sebuah surat yang dilihat oleh Reuters.

Biro mengatakan penulis “Zarya of the Dawn” Chris Kashtanova berhak atas bagian hak cipta dari buku yang ditulis dan diaransemen oleh Kashtanova, tetapi tidak untuk gambar yang dihasilkan Midjourney. suratpada hari Selasa.

Keputusan tersebut adalah yang pertama oleh pengadilan atau agen AS tentang ruang lingkup perlindungan hak cipta untuk karya yang dibuat dengan AI, dan muncul di tengah pesatnya peningkatan perangkat lunak AI generatif seperti Midjourney, Dall-E, dan ChatGPT.

Dalam suratnya, Kantor Hak Cipta mengatakan akan menerbitkan ulang rekaman “Zarya of the Dawn” untuk menghapus gambar yang “bukan produk kepenulisan manusia” dan karena itu tidak dapat dilindungi hak cipta.

Pembaruan terbaru

Lihat 2 cerita lainnya

Kantor Hak Cipta tidak mengomentari keputusan tersebut.

Kashtanova pada hari Rabu menyebutnya sebagai “kabar baik” bahwa kantor tersebut telah mengizinkan perlindungan hak cipta untuk cerita novel dan cara pengaturan gambar, yang menurut Kashtanova “mencakup banyak kegunaan bagi orang-orang di komunitas seni AI.”

Kashtanova mengatakan mereka sedang mempertimbangkan cara terbaik untuk bergerak maju dengan argumen bahwa gambar itu sendiri adalah “ekspresi langsung dari kreativitas saya dan karenanya memiliki hak cipta.”

Max Sales, penasihat umum Midjourney, mengatakan bahwa keputusan tersebut adalah “kemenangan besar bagi Chris, Midjourney, dan para seniman”, dan bahwa Kantor Hak Cipta “dengan jelas mengatakan bahwa jika seorang seniman menjalankan kontrol kreatif atas alat pembuatan gambar seperti Midjourney … itu dapat dilindungi”.

READ  Adam Levine dan istrinya Behati Prinsloo menunjukkan persatuan setelah skandal perselingkuhan

Midjourney adalah sistem berbasis kecerdasan buatan yang menghasilkan gambar berdasarkan petunjuk teks yang dimasukkan oleh pengguna. Kashtanova menulis naskah untuk “Zarya of the Dawn”, dan Midjourney membuat visual buku berdasarkan petunjuknya.

Kantor Hak Cipta memberi tahu Kashtanova pada bulan Oktober bahwa mereka akan mempertimbangkan kembali untuk mendaftarkan hak cipta buku tersebut karena aplikasi tersebut tidak mengungkapkan peran Midjourney.

Pada hari Selasa, kantor tersebut mengatakan akan memberikan perlindungan hak cipta untuk teks buku tersebut dan cara Kashtanova memilih dan mengatur elemen-elemennya. Tapi dia mengatakan Kashtanova bukanlah “otak utama” di balik gambar itu sendiri.

“Fakta bahwa pengguna tidak dapat mengantisipasi produksi spesifik Midjourney membuat Midjourney berbeda untuk tujuan hak cipta dari alat lain yang digunakan oleh artis,” kata surat itu.

(Penutup) Oleh Blake Brittain di Washington Pengeditan oleh David Barrio dan Sandra Mahler

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.