Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kylian Mbappé akan meninggalkan Paris Saint-Germain – apa artinya bagi dia, klub, dan Real Madrid?

Kylian Mbappé akan meninggalkan Paris Saint-Germain – apa artinya bagi dia, klub, dan Real Madrid?

Kylian Mbappe mengonfirmasi rahasia umum tersebut pada Jumat malam. Dia akan meninggalkan Paris Saint-Germain pada akhir musim, dan pertandingan hari Minggu melawan Toulouse akan menjadi pertandingan terakhirnya bersama klub di Parc des Princes.

Pengumumannya datang setelah tersingkirnya Liga Champions yang mengecewakan di tangan Borussia Dortmund pada hari Selasa. Atlet Dia mengungkapkan akan pergi pada bulan Februari – dan PSG telah merencanakan kemungkinan ini sejak lama.

Asumsi di kalangan fans adalah Mbappe akan bergabung dengan Real Madrid, tapi bagaimana dengan kepindahan ke Santiago Bernabeu? Apa arti kepergiannya bagi Paris Saint-Germain dan bagi Mbappe sendiri?

Di sini, pakar kami memberi tahu Anda tentang kepergian Mbappe, dan apa artinya bagi dunia sepak bola.

Masuk lebih dalam

Kylian Mbappe: Kebangkitan sang bintang yang menakjubkan dan tak terelakkan setelah meninggalkan Paris Saint-Germain


Apa yang Mbappe katakan pada hari Jumat?

Dalam sebuah video yang diposting di media sosial, pemain internasional Prancis itu berkata: “Saya selalu mengatakan bahwa saya akan berbicara dengan Anda ketika saatnya tiba. Saya ingin mengumumkan kepada Anda semua bahwa ini adalah tahun terakhir saya di Paris Saint-Germain.” Saya tidak akan memperpanjang (kontrak saya) dan petualangan akan berakhir dalam beberapa minggu. Saya akan memainkan pertandingan terakhir saya di Parc des Princes pada hari Minggu.

“Ini sulit. Saya tidak pernah mengira akan sesulit ini untuk mengumumkan bahwa saya akan meninggalkan negara saya. Prancis, Liga Prancis, kejuaraan yang selalu saya kenal, tetapi saya pikir saya membutuhkan ini – sebuah tantangan baru setelah tujuh tahun.

Ia juga mengucapkan terima kasih kepada mantan pelatihnya di Paris Saint-Germain, staf lain, dan para penggemar. Mbappé juga berjanji untuk merebut gelar lain – Piala Prancis pada 25 Mei.

Peter Rutzler


Bagaimana Mbappe akan dikenang di Paris Saint-Germain?

Mbappe menjadi pemain Prancis terbaik yang mengenakan seragam Paris Saint-Germain. Ini bisa dibilang yang terbaik, dan mungkin yang paling penting dan berpengaruh.

Sejak ia didatangkan dari Monaco pada musim panas 2017, pertama dengan status pinjaman dan kemudian dipermanenkan seharga €180 juta (sekarang £153,8 juta; $193,7 juta), PSG telah berubah. Mereka kini menjadi merek yang diakui secara internasional, klub fantastis, tim dengan pemain bintang dan Mbappe adalah jantungnya.

Hubungan antara penggemar Paris Saint-Germain dan pemain bintang mereka tidak selalu harmonis selama tujuh tahun terakhir – sebuah produk, seperti yang diungkapkan L’Equipe minggu lalu, seringnya “hampir berangkat” yang terkadang berujung pada ejekan.

READ  USC dan UCLA bergabung dengan Sepuluh Besar: Pembaruan berita langsung saat kekuatan Pac-12 mulai mengatur ulang konferensi

Namun ia dicintai di Paris sebagai kapten klub dan negaranya, serta bintang dalam negeri yang menjadi wajah Paris Saint-Germain. Hal-hal di luar lapangan tidak sepenuhnya mengurangi rasa hormat, kekaguman dan kasih sayang terhadap superstar global ini. Hal ini ditegaskan oleh fakta bahwa dia, bersama saudaranya Ethan, mengunjungi Princes Park pada Jumat malam sekitar waktu pengumumannya, untuk bertemu dengan ultras klub – penggemar mereka yang paling berkomitmen – untuk acara barbekyu akhir musim.

Mbappe meninggalkan jejaknya di Paris Saint-Germain. Dia telah memecahkan banyak rekor sejak menandatangani kontrak pada usia delapan belas tahun. Dia melampaui semua pendahulunya di Paris.


Fans Paris Saint-Germain mengibarkan bendera Mbappe musim ini (Frank Fife/AFP via Getty Images)

Dia telah mencetak gol terbanyak untuk Paris Saint-Germain di dalam negeri dan di Eropa, serta hat-trick terbanyak, ganda terbanyak, dan gol terbanyak dalam satu pertandingan (lima). Dia membantu Prancis memenangkan Piala Dunia selama berada di klub, serta mencetak gol di final Piala Dunia berturut-turut (termasuk satu hat-trick), memenangkan Sepatu Emas turnamen dan menjadi kapten Prancis. Dia adalah pencetak gol paling produktif di Liga Prancis sejak Jean-Pierre Papin memimpin Marseille pada akhir 1980an dan awal 1990an.

Jika ia memenangkan Sepatu Emas Ligue 1 lagi musim ini (yang hampir pasti: ia mencetak 26 gol, sedangkan pemain peringkat kedua Lyon Alexandre Lacazette mencetak 17 gol), ia akan mengklaim penghargaan tersebut enam kali berturut-turut – belum ada pemain yang melakukannya. sebelum.

Mbappé akan tetap pergi tanpa memenangkan hadiah terbesar di klub sepak bola, Liga Champions, dan itu akan selalu mengecewakan baginya. Namun dia meninggalkan jejak yang tak terhapuskan di Paris Saint-Germain.

Peter Rutzler


Apakah Paris Saint-Germain siap untuk kepergiannya?

Meskipun kepergian Mbappe dari Paris Saint-Germain baru resmi sekarang, hal itu tidak sepenuhnya tidak terduga. Spekulasi tentang masa depannya telah berlangsung selama bertahun-tahun.

Paris Saint-Germain memulai proses pembaruan musim panas lalu, beralih dari era “Galacticos”. Hal itu ditentukan dengan kepergian Lionel Messi dan Neymar.

Fokusnya adalah pada unit yang lebih muda dan lebih kohesif, dirancang dengan fokus jangka panjang dan filosofi gameplay yang jelas. Luis Enrique adalah pelatih kepala yang ditugaskan untuk menyatukan tim ini.

Paris Saint-Germain telah berinvestasi besar-besaran untuk membangun skuad yang dirancang untuk identitas baru ini, menghabiskan lebih dari €250 juta untuk membeli 13 pemain baru. Mereka melakukan penambahan lebih lanjut pada bulan Januari, menambahkan pemain muda Lucas Beraldo dan Gabriel Moscardo masing-masing dari Sao Paulo dan Corinthians.

READ  Gary Sanchez, Manny Machado mengangkat Padres setelah Cubs

Meskipun PSG akan kehilangan talenta tingkat elit, gagasan “klub di atas segalanya” – yang ditekankan oleh Presiden Nasser Al-Khelaifi musim panas lalu – mungkin lebih mudah diterapkan. Meski demikian, mereka tetap akan berusaha mendatangkan pemain-pemain terbaik, dan di antara yang diincar adalah Victor Osimhen dan Javi. Sebab, Mbappe akan meninggalkan celah yang cukup besar. Ia bisa dibilang pemain terbaik dunia saat ini dan tetap menjadi sumber utama gol.

Peter Rutzler


Mengapa Mbappe memilih meninggalkan Paris Saint-Germain?

Jalan keluar ini sudah lama terjadi. Mbappe belum memastikan destinasi selanjutnya, namun bukan rahasia lagi jika ia sudah lama menjadi penggemar Real Madrid. Ini dimulai dengan foto Mbappe yang dikelilingi poster Cristiano Ronaldo di kamar masa kecilnya.

Sejak itu, dia nyaris pindah beberapa kali. Pada bulan Desember 2012, saat dia berusia 14 tahun, dia mengunjungi tempat latihan Valdebebas. Sebelum bergabung dengan Paris Saint-Germain dari Monaco, Real Madrid sempat berdiskusi. Kemudian, selama tiga tahun terakhir, Real Madrid nyaris merekrutnya. Apalagi pada tahun 2022, ketika semua orang mengharapkan Mbappe untuk bergabung dengan Real Madrid.

Namun kemudian, setelah meyakinkan presiden Prancis, antara lain, sebelum Piala Dunia di Qatar dan Olimpiade di Paris, ia secara tak terduga menandatangani kontrak baru yang menguntungkan pada Mei 2022.

Hal-hal olahraga tidak berjalan sesuai rencana sejak saat itu. Tujuan yang diharapkan tidak ditandatangani, terutama karena pembatasan Financial Fair Play. Tak lama setelah kontraknya diperbarui, terlihat jelas bahwa dia tidak bahagia. Musim panas lalu, Mbappe memutuskan untuk tidak memperpanjang kontraknya hingga 2025 dan memberi tahu pihak klub saat itu. Itu disiapkan untuk dijual tetapi penyelesaian mengakhiri kebuntuan. Namun pada saat itu, jalan keluarnya sudah jelas.


Mbappe setelah kontrak barunya dengan Paris Saint-Germain (Frank Fife/AFP via Getty Images)

Sepanjang waktunya di Paris, dia merasa seolah-olah sedang melewatinya; Bahwa suatu saat dia akan pindah lagi.

Dia meninggalkan jejaknya di klub terbesar di Perancis dan di sepak bola Perancis, di mana dia memenangkan banyak rekor dan penghargaan. Dia tidak membawa Liga Champions ke Paris, dan itu akan sangat disayangkan. Namun bagi Mbappé, yang kini berusia 25 tahun, ini adalah waktu yang tepat untuk pindah.

Yang dia tunggu sekarang hanyalah konfirmasi ke mana tujuannya – dengan PSG selalu jelas dia akan pergi ke Madrid.

READ  Siaran Langsung Manchester City vs Real Madrid: Pembaruan Liga Champions UEFA

Peter Rutzler


Bagaimana Real Madrid meyakinkan Mbappe untuk pindah?

Real Madrid telah tertarik pada Mbappe selama bertahun-tahun, dan perpanjangan kontrak terakhirnya dengan Paris Saint-Germain, pada Mei 2022, mengecewakan raksasa Spanyol tersebut.

Namun setelah beberapa keraguan, Real Madrid memutuskan pada bulan Desember lalu bahwa mereka akan membuat keputusan akhir apakah akan mengajukan tawaran terakhir untuk Mbappé atau tidak pada bulan Januari. Beberapa pertemuan diadakan pada bulan itu dan Presiden Florentino Pérez bersikeras melakukan upaya terakhir. Perez sempat melakukan kontak langsung dengan Mbappé, hingga sang striker sendiri yang menceritakan kepada Perez apa yang ia katakan bersama PSG pada Mei 2022.

Mereka tidak pernah kehilangan kontak.

Usai pertemuan tersebut, Real Madrid memulai negosiasi dengan delegasi yang mendampingi sang pemain. Tawaran mereka akan lebih rendah dari kontrak sebelumnya yang mereka ajukan, karena Mbappé akan dua tahun lebih tua darinya, karena proyek mereka lebih spesifik dan karena gambaran ekonomi yang berbeda di Madrid. Mahalnya biaya renovasi stadion Bernabeu menjadi salah satu faktornya.

Namun, antara bonus penandatanganan dan gaji, Mbappé akan menjadi pemain dengan bayaran tertinggi di Madrid. Dia perlu menunjukkan komitmennya kepada Madrid dengan menerima tawaran tersebut.

Sempat ada keraguan dalam rombongan Mbappe namun Mbappe akhirnya memberikan indikasi positif kepada Madrid mengenai pinangan mereka. Dia kemudian mengatakan kepada mereka bahwa dia akan memberi tahu PSG bahwa dia akan meninggalkan klub pada musim panas, yang terjadi pada bulan Februari.

Mario Cortegana


Mengapa Real Madrid tidak mengumumkan kedatangan Mbappe?

Mbappe memberi tahu Real Madrid bahwa dia akan memberi tahu Paris Saint-Germain tentang kepergiannya ketika tim Spanyol berada di Leipzig untuk memainkan pertandingan babak 16 besar Liga Champions. Selama perjalanan itu, anggota penting dewan Madrid mengatakan kepada pelatih Carlo Ancelotti bahwa mereka dapat mempertimbangkan Mbappé ketika merencanakan musim depan.

Hal tersebut tidak berubah, namun belum ada komunikasi internal yang mengonfirmasi kedatangan Mbappé. Real Madrid selalu menyampaikan secara resmi bahwa mereka tidak tertarik pada Mbappe.


Syal Mbappe dijual di luar stadion Real Madrid (David Ramos/Getty Images)

Di Jerman, beredar kabar bahwa ibu Mbappé, Fayza El Amari, yang juga agennya, meminta kebijaksanaan atas transfer tersebut untuk melindungi putranya. Real Madrid menghormati keinginan tersebut dan membiarkan Mbappe mengendalikan laju komunikasi.

Real Madrid tak ingin kedatangan Mbappe mengganggu final Liga Champions melawan Borussia Dortmund pada 1 Juni mendatang. Tak heran jika mereka baru mengumumkan secara resmi penandatanganan Mbappe setelah pertandingan tersebut.

Mario Cortegana

(Gambar teratas: Frank Fife/AFP melalui Getty Images)