Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia dan PH: Kisah Dua Tetangga



.

JAKARTA – Tepat lima dekade lalu, Filipina berada di atas negara tetangga terbesarnya, Indonesia. Seperti yang ditunjukkan oleh ekonom James Boyce dalam buku definitifnya, “The Philippines: The Political Economy of Growth and Poverty in the Marcos Era” (1993), pendapatan per kapita kami pada tahun 1962 hampir $500, dua kali lipat dari negara tetangga Indonesia ($190).

Bagi Cina, yang akan segera menjadi kisah ekspansi kapitalis paling dramatis dalam sejarah manusia, pendapatan per kapitanya sekitar seperlima dari pendapatan per kapita Filipina ($105). Anehnya, kemudian, rata-rata orang Filipina sama kaya/miskinnya dengan rekannya dari Taiwan ($505), tetapi jelas lebih baik daripada rekannya dari Korea Selatan ($330).

Meskipun relatif miskin dibandingkan dengan negara-negara industri seperti Jepang ($2.005 per kapita pada tahun 1962) dan lebih rendah per kapita dibandingkan tetangganya yang lebih kecil Malaysia ($820) dan Singapura ($1.500), Filipina masih menjadi salah satu ekonomi terbesar di kawasan ini.

Saat itu, jalan-jalan kami paling modis, maskapai penerbangan dan bandara nasional paling glamor, dan bisa dibilang budaya daerah yang paling dihargai. Filipina juga lebih kaya dari tetangganya.

Selama pemerintahan Diosdado Macapagal, khususnya berkat teknokrat tak kenal lelah Cornelio Balmaceda, Filipina mampu mengalahkan saingannya di Seoul dan Teheran dalam upaya untuk menjadi tuan rumah kantor pusat Bank Pembangunan Asia.

Dua dekade kemudian, Filipina hampir tidak berkembang. Antara tahun 1962 (di bawah Macapagal) dan 1986 (jatuhnya rezim Marcos), negara kita hanya mencatat pertumbuhan PDB per kapita sebesar 0,4 persen, sebagian besar disebabkan oleh kombinasi beracun dari pemerintahan yang tidak efisien, kebijakan ekonomi yang buruk, dan korupsi yang kronis. Ledakan populasi.

READ  Sedikitnya empat orang tewas dan lebih dari 20 orang terluka dalam gempa bumi dahsyat di Indonesia bagian barat

Sementara rata-rata pertumbuhan per kapita negara tetangga Indonesia di bawah diktator (Suharto) 10 kali lebih tinggi (4,6 persen). Angka yang lebih dramatis terjadi di negara-negara Asia Timur Laut China (5,1 persen), Korea Selatan (8,2 persen), Jepang (8,7 persen), dan Taiwan (8,4 persen). Singkatnya, orang kuat kami adalah mata rantai yang lemah bahkan di antara rekan-rekan regionalnya.

Sayangnya untuk Filipina, sebagian besar pemimpin pasca kediktatorannya juga tidak kompeten. Seperti yang ditunjukkan guru pasar negara berkembang Rusir Sharma dalam bukunya “Breakout Nations: In Pursuit of the Next Economic Miracles” (2013), pada akhir tahun 2000-an, Indonesia mengambil alih posisi Filipina dalam pendapatan per kapita untuk pertama kalinya dalam sejarah. Vietnam akan direplikasi dengan Filipina di bawah Rodrigo Duterte. Hanya di bawah Benigno Aquino III dan Fidel Ramos, yang mengawasi pertumbuhan berkelanjutan dan reformasi demokrasi, Filipina mampu mengejar ketertinggalannya dari rekan-rekannya.

Selama seminggu terakhir, saya mendapat hak istimewa untuk menyaksikan transformasi dramatis Indonesia dari surga tropis Bali menjadi megacity Jakarta. Dari bandara baru hingga jalan yang mengilap dan ekonomi digital yang canggih, Indonesia sedang melompat ke abad ke-21. Nusantara, ibu kota baru, diharapkan akan didukung oleh energi terbarukan dan teknologi pintar. Indonesia telah dengan cepat mengadopsi teknologi kendaraan listrik, sambil secara bertahap meningkatkan posisinya sebagai sumber mineral utama untuk produksi baterai EV.

Saat ini, Presiden Indonesia Joko Widodo, yang akrab dipanggil “Jokowi”, adalah salah satu pemimpin yang paling dikagumi di dunia demokrasi dan sekitarnya. Sebagai ketua kelompok beranggotakan 20 orang tahun ini, dia berhasil menyelenggarakan serangkaian pertemuan yang menciptakan keretakan di antara negara adidaya.

READ  Lavrov Rusia menghadiri pertemuan para menteri luar negeri G20 di Indonesia

Dengan segala indikasi, penulis “The World’s Greatest Invisible Nation” Elizabeth Pisani tidak lagi memiliki Indonesia. Waktunya telah tiba. Saat ini, Indonesia menjadi negara demokrasi terbesar ketiga di dunia dan diperkirakan akan menduduki peringkat empat ekonomi terbesar dunia sebelum pertengahan abad ini, di belakang China, India, dan Amerika Serikat.

Tentu saja, korupsi masih merajalela. Institusi lemah. Populis otoriter seperti mantan calon presiden Prabowo Subianto sama anehnya dengan Rodrigo Duterte kita sendiri. Namun, seorang akademisi di Jakarta baru-baru ini mengatakan kepada saya, “Negara kita sangat mirip, tetapi bedanya di negara Anda, dinasti politik lokal [which mostly prioritize parochial interests] Bahkan elit nasionalmu yang sebenarnya.”

Saya juga harus menambahkan bahwa “oligarki” ekonomi kita lebih berbahaya daripada rekan-rekan mereka di Indonesia. Kami jelas membutuhkan kebijakan perdagangan dan industri yang nyata untuk mengubah ekonomi nasional kami, tetapi seorang pemimpin seperti Jokowi menggabungkan pesona negara dengan bakat nyata dan kasih sayang patriotik.

[email protected]

Baca selanjutnya

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

Langganan Penanya Plus Bagikan hingga 5 gadget untuk mendapatkan akses ke The Philippine Daily Inquirer dan 70+ judul lainnya, dengarkan berita, unduh pada pukul 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.