Oktober 7, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

FBI mengambil 11 set materi rahasia dari rumah Trump Mar-a-Lago saat menyelidiki kemungkinan pelanggaran Undang-Undang Spionase

FBI mengambil 11 set materi rahasia dari rumah Trump Mar-a-Lago saat menyelidiki kemungkinan pelanggaran Undang-Undang Spionase

Itu Tanda terima kepemilikanyang juga dirilis Jumat, untuk rumah Trump di Mar-a-Lago, dan menunjukkan bahwa beberapa item yang diambil telah diberi peringkat “Top Secret/SCI” — salah satu peringkat tertinggi.

Surat perintah penggeledahan mengidentifikasi tiga kejahatan federal yang sedang dipertimbangkan oleh Departemen Kehakiman sebagai bagian dari penyelidikannya: pelanggaran Undang-Undang Spionase, penghalangan keadilan, dan penanganan kriminal atas catatan pemerintah. Dimasukkannya kejahatan menunjukkan bahwa Departemen Kehakiman memiliki kemungkinan penyebab untuk menyelidiki kejahatan tersebut karena mengumpulkan bukti dalam penelitian. Tidak ada yang didakwa dengan kejahatan saat ini.

Dokumen pengadilan menunjukkan bahwa agen juga mengambil empat set dokumen “sangat rahasia”, tiga set dokumen “rahasia”, dan tiga set dokumen “rahasia”. Secara total, surat perintah yang tidak disegel menunjukkan bahwa FBI mengumpulkan lebih dari 20 kotak, serta folder foto, koleksi materi pemerintah rahasia, dan setidaknya satu catatan tulisan tangan.

Memo, yang dibuka dan dirilis secara publik atas perintah hakim federal, diperoleh CNN sebelum dirilis. Momen ini menandai minggu yang belum pernah terjadi sebelumnya yang dimulai dengan penelitian – sebuah langkah untuk mengumpulkan bukti dalam penyelidikan keamanan nasional.

Surat perintah penggeledahan mengungkapkan rincian baru tentang ruang lingkup penyelidikan FBI

Sementara rincian tentang dokumen itu sendiri masih langka, undang-undang yang dikutip dalam memo itu menawarkan wawasan baru tentang apa yang dicari FBI ketika menggeledah rumah Trump, sebuah langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya yang memicu badai kritik dari sekutu terdekat mantan presiden itu.

Undang-undang tersebut termasuk “penghancuran atau penyembunyian dokumen untuk menghalangi penyelidikan pemerintah” dan penghapusan catatan pemerintah yang melanggar hukum, menurut surat perintah penggeledahan yang dikeluarkan Jumat.

READ  Euro Menghadapi Hari Penghakiman - Politico

Juga termasuk undang-undang yang dikenal sebagai Undang-Undang Spionase, yang berkaitan dengan “pengambilan, penyimpanan, atau transmisi informasi pertahanan nasional atau materi rahasia.”

Ketiga hukum pidana yang disebutkan dalam memorandum tersebut diambil dari Judul 18 dari Kode Amerika Serikat. Tak satu pun dari mereka bergantung hanya pada apakah informasi tersebut dianggap tidak rahasia.

Di antara barang-barang yang kurang sensitif yang diambil dari resor Trump, menurut kuitansi properti, adalah dokumen tentang pengampunan Roger Stone, sekutu setia Trump yang juga. Dihukum pada tahun 2019 dengan berbohong kepada Kongres selama penyelidikannya atas campur tangan Rusia dalam pemilihan 2016 (Trump memaafkan Stone sebelum meninggalkan kantor, batu pelindung Dari Tiga tahun penjara.)

Tidak jelas bagaimana dokumen terkait batu yang disita selama penyelidikan terkait dengan penyelidikan kriminal yang lebih luas terhadap kemungkinan kesalahan penanganan materi rahasia oleh Trump.

Selama pemeriksaan, agen FBI juga menemukan materi milik “Presiden Prancis,” menurut penerimaan pesanan. Kedutaan Prancis di Washington, pada hari Jumat, menolak untuk menanggapi perkembangan tersebut.

Agen FBI menggeledah “Kantor 45” di Mar-a-Lago

Dokumen pengadilan yang dirilis Jumat juga memberikan rincian baru tentang pencarian itu sendiri dan mengungkapkan bahwa agen FBI hanya diizinkan untuk mengakses lokasi tertentu di Mar-a-Lago saat mereka menyisir kediaman resor Trump untuk kemungkinan bukti kejahatan.

Hakim mengizinkan FBI untuk menggeledah apa yang disebut biro itu sebagai “45 kantor”, sebuah referensi yang jelas tentang tempat Trump dalam sejarah sebagai presiden ke-45. Agen juga diizinkan untuk mencari “semua kamar atau area lain” di Mar-a-Lago yang tersedia bagi Trump dan stafnya untuk menyimpan kotak dan dokumen.

Jalur utama surat perintah penggeledahan dan pengiriman rumah Trump di Florida

“Lokasi yang akan digeledah termasuk Kantor 45 dan semua ruang penyimpanan dan semua ruangan atau area lain di dalam bangunan yang digunakan atau disediakan untuk digunakan oleh FPOTUS dan karyawannya di mana kotak atau dokumen dapat disimpan, termasuk semua struktur atau bangunan di perkebunan. ,” kata memo itu. , menggunakan akronim “FPOTUS” untuk merujuk kepada mantan Presiden Amerika Serikat.

READ  Lihatlah ke dalam rumah pedesaan yang mahal di Ukraina karya Viktor Medvedchuk

Permintaan surat perintah FBI kepada hakim secara khusus mengatakan bahwa agen federal akan menghindari area yang disewa atau digunakan oleh pihak ketiga, “seperti anggota Mar-a-Lago” dan “ruang tamu pribadi.” Trump memiliki properti yang luas, yang merupakan tempat tinggal utamanya serta klub dan resor khusus anggota.

“Ini digambarkan sebagai sebuah rumah besar dengan sekitar 58 kamar tidur, 33 kamar mandi, di atas tanah seluas 17 hektar,” kata agen FBI kepada hakim dalam aplikasi mereka, menggambarkan properti Mar-a-Lago.

Trump tidak menentang pelepasan surat perintah penggeledahan

Pencarian FBI di resor di Palm Beach, Florida pada hari Senin diikuti oleh hari-hari hening dari Departemen Kehakiman, seperti biasa oleh departemen untuk penyelidikan yang sedang berlangsung.

Kemudian, Jaksa Agung Merrick Garland mengumumkan Kamis bahwa departemen telah pindah untuk mencabut stempel surat perintah penggeledahan dan dua lampiran, termasuk inventaris, tetapi juga menekankan bahwa beberapa pekerjaan departemen harus dilakukan di luar pandangan publik.

“Kami melakukan ini untuk melindungi hak konstitusional semua orang Amerika dan untuk melindungi integritas penyelidikan kami,” kata Garland, menjelaskan bahwa dia tidak akan memberikan rincian lebih lanjut atas dasar penelitian tersebut.

FBI sedang menyelidiki '  belum pernah terjadi sebelumnya & # 39;  Sejumlah ancaman terhadap kantor setelah Mar-a-Lago

Dalam unggahan larut malam di Truth Social Thursday-nya, Trump mengatakan dia “tidak akan menentang pelepasan dokumen” dan “mengambil langkah maju dengan mendorong rilis segera dokumen-dokumen itu.”

Pengadilan telah menginstruksikan Departemen Kehakiman untuk berkonsultasi dengan Trump tentang permintaannya untuk merilis dokumen surat perintah penangkapan dan menetapkan batas waktu Jumat untuk melaporkan apakah dia menentang pembebasan mereka.

Tim Trump menghubungi pengacara luar tentang bagaimana melanjutkan, dan terkejut dengan pengumuman Garland tentang orbit mantan presiden.

Dalam dua posting di Truth Social setelah pernyataan Garland, Trump terus mengklaim bahwa pengacaranya “sepenuhnya bekerja sama” dan bahwa mereka telah mengembangkan “hubungan yang sangat baik” dengan penyelidik federal sebelum pencarian hari Senin di Mar-a-Lago.

READ  Ledakan mengguncang ibu kota Ukraina, Kyiv, setelah berminggu-minggu relatif tenang

“Pemerintah bisa mendapatkan apa yang diinginkannya, jika kita memilikinya,” kata Trump. “Semuanya baik-baik saja, lebih baik dari kebanyakan presiden sebelumnya, dan kemudian, entah dari mana dan tanpa peringatan, Mar-a-Lago, pada pukul 6:30 pagi, diserbu oleh terlalu banyak pelanggan, dan bahkan ‘cabin cracker’.”.” “

Cerita dan judul ini telah diperbarui dengan perkembangan tambahan.

Kevin Liptak dari CNN berkontribusi pada laporan ini.