April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sekretaris Jenderal PBB menyerukan reparasi perbudakan

Sekretaris Jenderal PBB menyerukan reparasi perbudakan

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres menyerukan reparasi bagi para budak karena perdagangan budak transatlantik, yang membuat para budak kehilangan “pendidikan, layanan kesehatan, kesempatan dan kemakmuran.”

“Kami menyerukan kerangka keadilan reparatif, untuk membantu mengatasi generasi eksklusi dan diskriminasi,” kata Guterres. Dia mengatakan pada hari SeninYang jatuh pada Hari Peringatan Internasional Korban Perbudakan dan Perdagangan Budak Transatlantik.

Dia berkata: “Kami menghimbau untuk menyediakan ruang dan kondisi yang diperlukan untuk penyembuhan, reformasi dan keadilan.”

Lebih dari 12,5 juta orang Afrika diangkut secara paksa oleh pedagang Eropa dengan kapal mereka dan dijual sebagai budak. Beberapa pedagang mendapat keuntungan dari kerja para budak. Mereka yang selamat dari pelayaran tersebut ditempatkan di peternakan di Brasil dan Karibia.

“Hal ini meletakkan dasar bagi sistem diskriminasi kekerasan berdasarkan supremasi kulit putih, yang masih bergema hingga saat ini,” kata Guterres. “Keturunan orang Afrika yang diperbudak dan orang keturunan Afrika terus memperjuangkan persamaan hak dan kebebasan di seluruh dunia.”

Sebuah laporan PBB yang dikeluarkan tahun lalu mengatakan negara-negara dapat mempertimbangkan ganti rugi finansial atas perbudakan orang keturunan Afrika, namun mengakui bahwa proses pengajuan tuntutan hukum dan mengidentifikasi korban dan pelaku sangatlah rumit.

“Berdasarkan hukum hak asasi manusia internasional, kompensasi atas kerugian yang dapat dinilai secara ekonomi, sesuai dan sebanding dengan keseriusan pelanggaran dan keadaan masing-masing kasus, juga dapat merupakan bentuk reparasi.” Menurut laporan itu Dirilis pada bulan September.

“Dalam konteks kesalahan sejarah dan kerusakan yang ditimbulkan akibat kolonialisme dan perbudakan, menilai kerusakan ekonomi mungkin sangat sulit karena jangka waktu yang telah lama berlalu dan sulitnya mengidentifikasi pelaku dan korban,” kata laporan tersebut.

READ  Media resmi: Iran menggagalkan serangan drone di situs militer

Hilary Pickles, Ketua Komite Reparasi Komunitas Karibia (CARICOM), senada dengan komentar Guterres.

“Ini adalah gerakan yang pada akhirnya akan menandakan kemenangan kolektif umat manusia, kemenangan kebaikan atas kejahatan,” kata Pickles. Menurut Reuters. Komisi Reparasi Karibia dibentuk untuk mengupayakan reparasi dari negara-negara bekas kolonial seperti Portugal, Prancis, dan Inggris Raya.

Hak Cipta 2024 Nextstar Media Inc. semua hak selamat. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang.