Oktober 7, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ekonomi Rusia menyusut tajam karena perang dan sanksi berlanjut

Ekonomi Rusia menyusut tajam karena perang dan sanksi berlanjut

Perekonomian Rusia menyusut tajam pada kuartal kedua karena negara itu merasakan dampak ekonomi dari perangnya di Ukraina, yang diyakini para ahli sebagai awal dari resesi selama bertahun-tahun.

Badan statistik Rusia mengatakan, pada hari Jumat, bahwa ekonomi menyusut 4 persen dari April hingga Juni dibandingkan tahun sebelumnya. Ini adalah laporan PDB triwulanan pertama yang sepenuhnya menangkap perubahan ekonomi sejak invasi Ukraina pada Februari. Itu adalah pembalikan tajam dari kuartal pertama, ketika ekonomi tumbuh 3,5 persen.

Sanksi Barat, yang telah merampas Rusia dari sekitar setengah dari cadangan darurat mata uang asing dan emas senilai $ 600 miliar, telah sangat membatasi transaksi dengan bank-bank Rusia dan memutus akses ke teknologi AS, mendorong ratusan perusahaan besar Barat untuk menarik diri dari negara itu. .

Tetapi bahkan dengan menipisnya impor ke Rusia dan penangguhan transaksi keuangan, Memaksa negara untuk default pada utang luar negerinyaEkonomi Rusia telah terbukti lebih tangguh daripada yang diperkirakan beberapa ekonom pada awalnya, dan penurunan PDB yang dilaporkan pada hari Jumat tidak separah yang diperkirakan sebagian karena pundi-pundi negara dibanjiri pendapatan energi karena harga global melonjak.

Namun, analis mengatakan kerugian ekonomi akan tumbuh lebih berat karena negara-negara Barat semakin menjauh dari minyak dan gas Rusia, dua sumber penting pendapatan ekspor.

“Kami pikir ini akan menjadi penyelaman yang dalam tahun ini, dan bahkan di luar negeri,” kata Laura Solanko, penasihat senior di Institut Ekonomi dalam Transisi Bank Finlandia, dari ekonomi Rusia. Sebaliknya, ada penurunan ekonomi yang lebih moderat, tetapi yang akan berlanjut ke tahun mendatang, menempatkan ekonomi dalam resesi dua tahun yang tidak terlalu parah, katanya.

READ  Minyak turun karena penutupan Shanghai meningkatkan kekhawatiran tentang permintaan yang lebih rendah

Rusia, yang memiliki ekonomi $ 1,5 triliun sebelum perang dimulai, bergerak cepat pada hari-hari setelah invasi untuk mengurangi dampak sanksi. Bank pusat Dia lebih dari dua kali lipat suku bunga menjadi 20 persen, memberlakukan pembatasan ketat pada aliran uang ke luar negeri, menutup perdagangan saham di Bursa Efek Moskow, dan melonggarkan peraturan di bank, sehingga pinjaman tidak berhenti. Pemerintah juga meningkatkan pengeluaran sosial untuk mendukung keluarga dan pinjaman untuk bisnis yang terkena sanksi.

Langkah-langkah tersebut mengurangi beberapa dampak sanksi. Dan suka rubel memantul, Keuangan Rusia telah diuntungkan dari harga minyak yang tinggi.

‘Rusia bertahan dari kejutan sanksi awal’ “Sejauh ini relatif tangguh,” kata Dmitriy Dolgin, kepala ekonom yang mencakup Rusia di bank ING Bank Belanda. Tetapi dia mencatat bahwa kecuali Rusia berhasil mendiversifikasi perdagangan dan pembiayaannya, ekonomi akan lebih lemah dalam jangka panjang.

Badan statistik mengatakan perdagangan ritel turun sekitar 10 persen, sementara aktivitas bisnis grosir turun 15 persen.

Data yang dirilis pada hari Jumat sejalan dengan laporan lain dari Rusia, kata Michael S. Bernstam, seorang peneliti di Hoover Institution Universitas Stanford. Dia juga memperkirakan ekonomi akan memburuk pada paruh kedua tahun ini, dan kemudian lagi pada tahun 2023.

Saat perang berlangsung, banyak negara dan bisnis akan berupaya untuk secara permanen mengakhiri hubungan dengan Rusia dan bisnis lokalnya. Perusahaan akan berjuang untuk mendapatkan suku cadang untuk mesin buatan Barat, dan perangkat lunak akan membutuhkan pembaruan. Perusahaan Rusia perlu mengatur ulang rantai pasokan mereka karena impor menyusut.

Prospek industri energi Rusia, yang merupakan pusat perekonomian negara, semakin memburuk. AS dan Inggris telah melarang impor minyak Rusia, dan produksi minyak negara itu akan turun lebih lanjut awal tahun depan ketika dampak penuh dari larangan impor Uni Eropa mulai berlaku. Rusia perlu mencari pelanggan untuk sekitar 2,3 juta barel minyak mentah dan produk minyak bumi per hari, yaitu sekitar 20 persen dari produksi rata-rata pada tahun 2022, menurut Badan Energi Internasional.

READ  Rusia meminta Ukraina untuk menjatuhkan senjatanya dalam Pertempuran Severodonetsk

Sejauh ini, negara-negara seperti India, Cina, dan Turki telah menyerap sebagian dari perdagangan yang hilang dari Eropa dan Amerika Serikat, tetapi tidak jelas berapa banyak pembeli baru yang dapat ditemukan.

Ketergantungan pada gas alam Rusia juga telah berkurang. Pada minggu terakhir bulan Juni, total impor gas Uni Eropa dari Rusia turun 65 persen dari tahun sebelumnya, menurut Laporan dari Bank Sentral Eropa. Beberapa dari penurunan ini dikenakan di Eropa karena Rusia memotong pasokan gasnya. Tetapi negara-negara Eropa telah mengintensifkan upaya mereka untuk menemukan sumber alternatif dan, misalnya, dengan cepat mengembangkan infrastruktur untuk impor tambahan gas alam cair.

Ekonomi akan menderita “penipisan stok investasi-impor, penegakan embargo minyak UE, peningkatan tekanan keuangan pada rumah tangga dan ketergantungan mereka yang lebih besar pada negara”, sementara kemampuan bank sentral dan pemerintah untuk menyediakan uang tunai terbatas, ING’s Dolgin menulis.

Segera setelah invasi ke Ukraina, inflasi di Rusia melonjak karena rumah tangga berebut barang yang mereka harapkan akan menjadi langka. Pada bulan Juli, inflasi berada di atas lebih dari 15 persen, Menurut Bank Sentral Rusia. Namun, sudah ada tanda-tanda bahwa inflasi melambat, dan sebagai hasilnya Bank sentral memangkas suku bunga menjadi 8 persenlebih rendah dari sebelum perang.

Bulan lalu, bank mengatakan aktivitas bisnis tidak melambat sebanyak yang diharapkan, tetapi lingkungan ekonomi “tetap menantang dan terus membatasi aktivitas ekonomi secara signifikan.”

Bank memperkirakan ekonomi menyusut 4 hingga 6 persen tahun ini, jauh lebih sedikit dari perkiraan semula setelah perang dimulai. Angka 6 persen ini juga cocok dengan yang terbaru Pembaruan dari IMF.

Dalam beberapa bulan mendatang, masalah rantai pasokan akan menghadirkan tantangan, karena perusahaan yang dibatasi oleh sanksi mencoba mengalihkan rantai pasokan mereka untuk mengisi kembali stok barang jadi dan barang mentah.

“Saya tidak berpikir ekonomi Rusia sedang baik-baik saja saat ini,” kata Ms. Solanko. Tetapi gagasan bahwa sanksi dan keluarnya perusahaan dari Rusia akan menyebabkan ekonomi runtuh dengan cepat sama sekali tidak realistis. “Ekonomi tidak pudar,” katanya.