Maret 4, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Carrefour meninggalkan produk PepsiCo di Prancis karena tingginya harga

Carrefour meninggalkan produk PepsiCo di Prancis karena tingginya harga

Berita utama perekonomian di Eropa sedang bersinar akhir-akhir ini: inflasi, menurut statistik resmi, akhirnya turun. Namun sampaikan hal tersebut kepada konsumen yang masih menghadapi harga yang tidak menentu saat mereka pergi ke supermarket.

Pada hari Kamis, pengecer makanan terbesar di Perancis mengambil langkah radikal untuk menghadapi situasi ini, dengan mengumumkan bahwa mereka tidak akan lagi menjual produk PepsiCo karena harga yang “sangat tinggi” bagi konsumen, sehingga meningkatkan perselisihan antara pengecer Perancis mengenai penamaan merek. Menurunkan harga seiring menurunnya inflasi.

Carrefour, raksasa ritel global, memasang poster pada hari Kamis di 3.440 supermarketnya di Prancis, yang biasanya menampilkan keripik kentang Lay's, Pepsi, dan minuman ringan 7-Up, serta Doritos, sereal Quaker, dan produk PepsiCo lainnya. “Kami tidak lagi menjual merek ini karena kenaikan harga yang tidak dapat diterima,” demikian bunyi tanda tersebut.

Juru bicara PepsiCo mengatakan perusahaannya “telah berdiskusi dengan Carrefour selama beberapa bulan, dan kami akan terus menjalin itikad baik untuk mencoba memastikan ketersediaan produk kami.”

Langkah ini merupakan kritik terbaru – yang didorong oleh pemerintah Perancis – atas upaya menekan produsen agar mengurangi biaya pangan yang terus membebani rumah tangga meskipun terjadi perlambatan kenaikan harga di seluruh Eropa.

Bagian dari kampanye ini termasuk mengidentifikasi merek-merek yang juga terlibat dalam praktik penyusutan, di mana produsen memperkecil ukuran kemasan makanan sambil mempertahankan atau menaikkan harga.

Inflasi zona euro turun ke titik terendah baru dalam dua tahun pada bulan November, turun jauh lebih cepat dari perkiraan akibat kenaikan suku bunga Bank Sentral Eropa yang agresif dan upaya negara-negara Eropa untuk menurunkan harga energi dan pangan. Di Perancis, inflasi mawar Pada tingkat tahunan sebesar 3,7 persen pada bulan Desember, turun sepertiga dari tahun sebelumnya.

READ  Hotel Carolina Selatan tidak akan mengembalikan uang setelah TikTok menunjukkan kamar berjamur

Namun inflasi pangan masih terus terjadi. Jumlah bahan makanan pokok di Prancis, mulai dari pasta hingga yogurt, masih 7 persen lebih tinggi dibandingkan tahun lalu.

Beberapa produsen membenarkan biaya ini dengan mengatakan bahwa margin keuntungan di Eropa berada di bawah rata-rata karena biaya input sangat tinggi. “Tingkat kenaikan harga, meskipun secara historis tinggi, masih belum cukup untuk menutupi inflasi biaya yang kita lihat,” Graeme Pitkeathley, chief financial officer Unilever, mengatakan kepada para analis pada bulan Oktober.

Perancis, pasar grosir terbesar di Eropa dalam hal penjualan supermarket, telah memberikan tekanan pada produsen dan pengecer selama lebih dari setahun untuk memaksa harga turun.

Presiden Emmanuel Macron mengatakan dia ingin melihat harga pangan turun setidaknya 5 persen, untuk mencerminkan penurunan umum dalam biaya bahan mentah yang mulai terjadi setelah lebih dari setahun harga mencapai rekor tertinggi yang sebagian besar disebabkan oleh invasi Rusia. Ukraina.

Pada bulan November, ia menyerukan batas waktu setahun sekali untuk negosiasi harga antara pengecer dan produsen Perancis ditunda selama dua bulan, hingga akhir Januari, untuk memberikan keringanan yang lebih cepat kepada pembeli. Prancis juga baru-baru ini mengajukan proposal ke Uni Eropa yang akan memaksa pengecer makanan menerapkan kampanye pelabelan susut. Carrefour mulai memasang tanda di raknya yang merinci tingkat deflasi dan sejauh mana manipulasi harga oleh konsumen.

“Ada perusahaan-perusahaan besar yang menaikkan harga beberapa merek mereka, dan kami ingin mengajak mereka kembali berunding dan mencapai penurunan harga secepat mungkin,” kata Macron. “Tidak dapat diterima melihat begitu banyak keluarga harus membuat pilihan mengenai kebutuhan pokok.”

Banyak perusahaan barang konsumsi global telah menaikkan harga sebesar dua digit pada tahun lalu. Mereka sering mengaitkan peningkatan ini dengan biaya komponen dan tenaga kerja yang lebih tinggi. Pada saat yang sama, banyak dari perusahaan-perusahaan ini melaporkan peningkatan keuntungan karena mereka menjual lebih sedikit barang dengan harga lebih tinggi.

READ  FAA mengidentifikasi 19 pelanggaran landasan pacu yang serius tahun ini: laporan

Dalam beberapa bulan terakhir, perusahaan telah melaporkan bahwa pembeli lebih… Terbebani oleh inflasi dan suku bunga tinggi. Perusahaan yang menjual barang konsumsi, termasuk PepsiCo, melaporkan bahwa pelanggan memperketat dompet mereka.

“Saya pikir kita melihat konsumen sekarang menjadi lebih selektif,” Hugh Johnston, chief financial officer PepsiCo pada saat itu, mengatakan kepada analis mengenai laporan pendapatan pada bulan Oktober. “Anda melihat beberapa orientasi nilai.”

Pengecer sangat ingin melihat harga turun. Para eksekutif di Walmart, pengecer terbesar di AS, menyambut baik moderasi harga barang secara umum menjelang musim liburan, namun khawatir dengan berlanjutnya kenaikan harga pangan.

“Kantong disinflasi yang kami lihat memang membantu, tapi kami ingin melihat lebih banyak dan lebih cepat, terutama di kategori bahan makanan kering dan barang habis pakai,” kata CEO Walmart Doug McMillon kepada para analis pada bulan November.

Langkah di Perancis ini terjadi di tengah momentum yang lebih luas di Eropa untuk mengatasi krisis biaya hidup yang terus berlanjut bahkan ketika perekonomian sedang menurun. Ketika perekonomian AS bertumbuh, Eropa mengambil jalur yang berbeda: perlambatan ekonomi berkepanjangan yang dibebani oleh kenaikan suku bunga yang tinggi dan dampak krisis energi yang berkepanjangan akibat perang Rusia di Ukraina.

Di Italia, pemerintah berupaya menekan pengecer dan produsen untuk menurunkan harga pangan. Pemerintah Yunani telah mulai mewajibkan supermarket untuk melaporkan harga makanan pokok yang mereka tetapkan.

Jaringan supermarket Perancis lainnya mengatakan mereka mungkin akan mengikuti langkah yang sama. “Ini belum berakhir,” kata Michel-Edouard Leclerc, presiden Leclerc, sebuah pengecer makanan besar, dalam sebuah wawancara dengan radio Prancis pada hari Selasa. Ia menambahkan, masih banyak produsen makanan yang menuntut kenaikan harga sebesar 6 hingga 8 persen.

READ  CEO Microstrategy Diam-diam Menghilangkan Rumor Bahwa Perusahaan Menjual Bitcoin - Berita Unggulan Bitcoin

J.Edward Moreno Dia menyumbangkan pelaporan dari New York.