Oktober 7, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Fed memperingatkan ‘sakit’ di masa depan karena inflasi naik | Federal Reserve

Ketua Federal Reserve Jerome Powell memperingatkan bulan lalu bahwa akan ada “rasa sakit” di depan karena bank sentral AS berjuang untuk menahan lonjakan inflasi yang tidak terlihat dalam 40 tahun. Powell akan memberikan beberapa indikasi tentang seberapa besar rasa sakit yang diharapkan pada hari Rabu.

Federal Reserve diperkirakan akan mengumumkan kenaikan suku bunga tajam lainnya pada Rabu sore setelah mengakhiri pertemuan terakhirnya. Ini juga akan memperbarui perkiraan ekonominya untuk Timur Tengah ekonomi AS.

Ekonom memperkirakan Fed akan menaikkan suku bunga acuan sebesar 0,75 poin persentase, kenaikan ketiga berturut-turut, dan menunjukkan rencana untuk menaikkan suku bunga lagi dalam beberapa bulan mendatang.

Peningkatan itu terjadi ketika bank sentral di seluruh dunia menaikkan suku bunga untuk mengatasi meningkatnya biaya hidup akibat krisis. Bank of England diperkirakan akan mengumumkan kenaikan suku bunga terbesar di 25 tahun Minggu ini Bank Sentral Eropa menaikkan suku bunga Ini melintasi zona euro dengan margin rekor awal bulan ini karena inflasi mencapai dua digit di beberapa dari 19 negara anggotanya.

Tahun lalu, The Fed menganggap inflasi sebagai masalah “transisi” yang diangkat oleh pandemi dan masalah rantai pasokan, tetapi harga konsumen tetap keras kepala tinggi Tetap demikian meskipun ada perubahan dalam sudut pandang The Fed dan kenaikan tajam suku bunga.

Biro Statistik Tenaga Kerja mengumumkan pekan lalu bahwa harga naik bulan lalu sebesar 8,3% dibandingkan Agustus tahun lalu. Target inflasi The Fed adalah 2% per tahun.

Berita ini mendorong Beberapa untuk berspekulasi Bahwa The Fed dapat menaikkan suku bunga sebesar persentase poin penuh, sebuah langkah drastis bagi sebuah institusi yang biasanya dengan hati-hati menaikkan dan menurunkan suku bunga sebesar seperempat poin persentase.

Kenaikan tajam suku bunga bertujuan untuk memperlambat ekonomi dan menurunkan harga. Tingkat tinggi telah memicu pasar perumahan, dengan tingkat hipotek 30 tahun melebihi angka 6% untuk pertama kalinya dalam 14 tahun.

Tetapi kenaikan suku bunga membutuhkan waktu untuk diterjemahkan ke dalam ekonomi yang lebih luas, dan sejauh ini mereka tidak berbuat banyak untuk mengekang inflasi, juga tidak mempengaruhi pasar tenaga kerja. AS menambahkan 315.000 pekerjaan baru bulan lalu, dan tingkat pengangguran, sebesar 3,7%, masih mendekati level terendah dalam 50 tahun.

Sampai baru-baru ini, Powell telah menyarankan bahwa “pendaratan lunak” mungkin terjadi bagi perekonomian, di mana harga yang lebih tinggi menyebabkan harga turun tanpa menyebabkan kontraksi fiskal yang parah.

Tetapi pada pertemuan tahunan para gubernur bank sentral di Jackson Hole, Wyoming, Powell mengakui bulan lalu bahwa tekanan ekonomi adalah harga yang bersedia dibayar The Fed untuk mengendalikan inflasi. “Sementara suku bunga yang tinggi, pertumbuhan yang lambat, dan kondisi pasar tenaga kerja yang lemah akan menurunkan inflasi, hal itu juga akan membawa penderitaan bagi rumah tangga dan bisnis,” katanya. Ini adalah biaya yang tidak menguntungkan untuk menurunkan inflasi. Tetapi kegagalan untuk memulihkan stabilitas harga akan berarti penderitaan yang jauh lebih besar.”

Elaine Zentner, kepala ekonom AS di Morgan Stanley, mengatakan The Fed belum melihat “rasa sakit” yang diyakini diperlukan untuk menjinakkan inflasi.

“Sejauh ini, suku bunga yang lebih tinggi telah menimbulkan sedikit rasa sakit dalam skala besar dalam ekonomi riil, sehingga Fed memiliki ruang untuk terus naik ke wilayah terbatas. Perlu diingat bahwa sejauh ini, koreksi perumahan sedang berlangsung, jika Anda menatap sangat sulit Anda dapat melihat perlambatan dalam keuntungan. pekerjaan bersih, dan kami telah melihat beberapa perlambatan dalam belanja konsumen, tetapi itu tidak cukup untuk menghasilkan pertumbuhan berkelanjutan yang di bawah potensi yang dicari presiden, “tulis Zentner dalam sebuah catatan kepada investor. . “Intinya adalah bahwa Fed membutuhkan lebih banyak bukti bahwa tindakannya berdampak pada ekonomi riil.”

READ  Penutupan restoran "Fisherman's Wharf" yang terkenal "Aleuto"