Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Burung gagak sebenarnya bisa menghitung dengan suara keras, studi baru yang menakjubkan: ScienceAlert

Burung gagak sebenarnya bisa menghitung dengan suara keras, studi baru yang menakjubkan: ScienceAlert

Bukan rahasia lagi bahwa corvids mampu melakukan pemikiran kreatif dan cerdas yang luar biasa, namun kemampuan baru ini telah membuat kita terpesona.

Sebuah tim ilmuwan telah menunjukkan bahwa burung gagak dapat ‘menghitung’ dengan suara keras, menghasilkan sejumlah burung gagak yang spesifik sebagai respons terhadap isyarat visual dan pendengaran. Meskipun hewan lain seperti lebah madu telah menunjukkan kemampuan untuk memahami angka, manifestasi spesifik dari literasi digital ini belum teramati pada spesies lain selain manusia.

“Menghasilkan vokalisasi dalam jumlah tetap dengan suatu tujuan memerlukan kombinasi canggih antara kemampuan numerik dan kontrol vokal.” Tulis tim peneliti Dipimpin oleh ahli saraf Diana Liao dari Universitas Tübingen di Jerman.

“Apakah kemampuan ini ada pada hewan selain manusia masih belum diketahui. Kami telah menunjukkan bahwa gagak dapat secara fleksibel menghasilkan angka variabel dari satu hingga empat suara sebagai respons terhadap isyarat acak yang terkait dengan nilai numerik.”

Kemampuan berhitung dengan suara keras berbeda dengan memahami angka. Hal ini tidak hanya membutuhkan pemahaman ini, tetapi juga kontrol suara yang bertujuan untuk berkomunikasi. Manusia diketahui menggunakan ucapan untuk menghitung angka dan mengkomunikasikan besaran, suatu kemampuan yang dipelajari sejak usia dini.

Ketika anak kecil belajar berhitung, mempelajari angka-angka tertentu yang terkait dengan besaran tertentu mungkin memerlukan waktu untuk menguasainya. Sementara itu, anak-anak terkadang dapat menggunakan angka acak untuk menghitung fonetik. Daripada menghitung “satu, dua, tiga,” mereka mungkin mengatakan “satu, satu, empat,” atau “tiga, sepuluh, satu.” Jumlah pengucapannya benar, tetapi kata-katanya sendiri tercampur aduk.

Asal usul penghitungan token secara biologis tidak diketahui, tetapi burung gagak diketahui memahaminya Konsep numerik yang sulit seperti nolLiao dan rekan-rekannya berpendapat bahwa mereka merupakan kandidat yang baik untuk mengeksplorasi keterampilan bilangan yang lebih kompleks.

READ  Galaksi terbesar yang diketahui di alam semesta telah ditemukan dengan panjang sekitar 16,3 juta tahun cahaya
Diagram yang menggambarkan percobaan. (Liao dkk., Sains2024)

Mereka melakukan penelitian pada tiga burung gagak bangkai (Corvus Coron), yang dilatih para peneliti untuk menghasilkan sejumlah suara yang bervariasi, antara satu dan empat, ketika disajikan dengan simbol atau sinyal audio acak. Setelah jumlah sapi yang dibutuhkan telah dihasilkan, burung gagak kemudian harus mematuk sasarannya sebagai tanda bahwa tugas telah selesai.

Para peneliti menemukan bahwa ketiga burung gagak mampu menghasilkan jumlah suara yang benar sebagai respons terhadap isyarat, dengan kesalahan yang kadang-kadang muncul karena satu suara terlalu banyak atau terlalu sedikit.

Para peneliti mengatakan ini mirip dengan cara anak-anak berhitung, menggunakan perkiraan, sistem angka non-simbolis yang direncanakan terlebih dahulu sebelum mereka bersuara pertama kali.

Menariknya, waktu dan suara vokalisasi pertama dalam rangkaian tersebut berkaitan dengan jumlah vokalisasi yang dilakukan selanjutnya, dan setiap vokalisasi dalam rangkaian tersebut memiliki fitur akustik yang spesifik untuk tempatnya dalam rangkaian tersebut.

Ini merupakan prestasi yang sangat mengesankan bagi burung gagak karena membuat suara yang disengaja lebih sulit dan memiliki waktu reaksi yang lebih lama dibandingkan dengan klik atau gerakan kepala, misalnya.

Hal ini mungkin menunjukkan saluran komunikasi burung yang sebelumnya tidak diketahui di alam liar. Misalnya, chickadee menghasilkan lebih banyak suara ‘d’ dalam seruan peringatannya kepada predator yang lebih besar.

“Hasil kami menunjukkan bahwa burung gagak dapat secara fleksibel dan sengaja menghasilkan sejumlah suara tertentu menggunakan ‘sistem angka perkiraan’, sebuah sistem estimasi angka non-simbolis yang dimiliki oleh manusia dan hewan.” Para peneliti menulis dalam makalah mereka.

“Kompetensi pada burung gagak ini juga mencerminkan keterampilan enumerasi anak-anak sebelum mereka belajar memahami kata-kata dasar bilangan, dan dengan demikian mungkin merupakan awal perkembangan penghitungan sebenarnya di mana bilangan merupakan bagian dari sistem simbol kombinatorial.”

READ  Dokter "Holoported" NASA di Stasiun Luar Angkasa Internasional

Penelitian ini dipublikasikan di Sains.