Juli 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penjelajah NASA melakukan perjalanan melalui saluran sungai kuno Mars, menangkap pemandangan yang menakjubkan

Penjelajah NASA melakukan perjalanan melalui saluran sungai kuno Mars, menangkap pemandangan yang menakjubkan

Dahulu kala, sungai yang deras memenuhi danau Mars yang luas. Kini, robot NASA telah menjelajahi masa lalu Mars yang kaya akan air.

Pada awal Juni, pesawat ruang angkasa Perseverance milik badan antariksa melintasi saluran Sungai Neretva Vallis, yang sekarang menjadi jalur air yang luas dan kering. Robot Mars sedang dalam perjalanan menjelajahi area baru yang menarik, dan melihat ke dalam kanal dan menangkap pemandangan gurun Mars yang indah, yang dulunya merupakan rumah bagi air yang bergerak cepat.

Neretva Vallis pernah mengalirkan air ke Kawah Jezero Mars, sebuah area yang mencakup delta sungai dan danau selebar sekitar 22 mil. Batuan yang tersisa menyimpan bukti di mana, jika pernah, kehidupan primitif Mars bisa berkembang.

“Saluran sungai kuno ini – yang mengalirkan sebagian besar air yang mengalir ke Kawah Jezero miliaran tahun lalu – penuh dengan bebatuan yang menarik.” kata NASA.

Kecepatan cahaya yang dapat dihaluskan

Lihat juga:

Penjelajah NASA menghadapi badai matahari di Mars, dan mengambil rekamannya

Di kejauhan, perbukitan Mars yang berangin mendominasi pemandangan. Di sebelah kanan adalah area berwarna terang di dasar dinding kanal, yang oleh NASA diberi nama “Malaikat Terang”. “Ini mungkin mewakili batuan kuno yang tersingkap oleh erosi sungai atau sedimen yang memenuhi saluran tersebut,” kata badan antariksa tersebut untuk menjelaskan. NASA sekarang mungkin mengebor tanah atau dinding di sana untuk mengumpulkan sampel.

Penjelajah Perseverance menangkap sekilas saluran sungai Neretva Vallis.
Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech

Ilmuwan planet mengetahui bahwa Mars pernah dipenuhi air. Sebagiannya terserap ke dalam batuan dan mineral Mars, sebagian membeku di lapisan kutub, dan sebagian lagi mungkin terawetkan sebagai es yang terkubur dari lautan purba. Ada kemungkinan bahwa sejumlah besar, meskipun belum dikonfirmasi, merembes ke dalam kerak Mars. Namun sebagian besar kemungkinan hilang ke luar angkasa. Mars secara bertahap kehilangan atmosfer isolasinya, karena efek radiasi matahari dan hilangnya medan magnet pelindungnya. Akhirnya, atmosfer Mars yang tebal menipis, dan kandungan air di dalamnya pun berkurang. Tanpa selimut penyekat ini, planet ini akan mengering. Hari ini adalah Mars 1000 Waktu yang lebih kering Ini adalah salah satu gurun terkering di dunia.

READ  Tiga asteroid raksasa akan bertabrakan dengan Bumi pada Hari Natal

Penjelajah Perseverance melanjutkan pencariannya untuk menemukan petunjuk kehidupan masa lalu yang disebut “biosignatures” – benda, bahan, atau fitur yang memberikan bukti keberadaan organisme masa lalu. Ini bisa berupa rantai molekul atau struktur yang hampir pasti dihasilkan oleh kehidupan.

Pada akhirnya, kehidupan di Mars mungkin bertahan di bawah tanah, lama setelah permukaannya berubah menjadi gurun radioaktif yang ekstrem. Eksplorasi robotik kami di Planet Merah telah berlangsung selama beberapa dekade, namun ini baru saja dimulai.