Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jared Isaacman dari Inspiration4 memberikan sumbangan besar ke Museum Angkatan Luar Angkasa

Jared Isaacman dari Inspiration4 memberikan sumbangan besar ke Museum Angkatan Luar Angkasa

Ia memainkan

Astronot dan miliarder Jared Isaacman dari Inspiration4 menjadikan US Space Force Historical Foundation sebagai donasi swasta terbesar dalam 35 tahun sejarah organisasi nirlaba tersebut, untuk mendanai restorasi cermat artefak langka terkait roket di masa depan dan peningkatan museum lain di Brevard County.

“Ini menarik bagi museum, dan merupakan langkah maju yang besar dalam melestarikan kekayaan sejarah Cape Canaveral dan menyajikannya kepada generasi mendatang,” kata Jamie Draper, direktur Museum Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral.

“Kami sangat gembira dengan hal ini dan bersemangat untuk mengerjakan proyek restorasi dan pameran ini,” kata Draper.

Presiden Yayasan Ray Sands menolak mengungkapkan jumlah sumbangan “luar biasa” dari Isaacman. Isaacman adalah pendiri dan CEO Shift4, sebuah perusahaan pembiayaan perdagangan yang memproses lebih dari $260 miliar transaksi global setiap tahunnya.

Seorang pilot jet yang ikut mendirikan Tim Jet Black Diamond, Isaacman mendanai dan memimpin misi Inspiration4 — penerbangan luar angkasa orbital astronot sipil pertama — yang membuat sejarah dengan peluncurannya dalam kapsul SpaceX Dragon pada September 2021 dari Kennedy Space Center milik NASA.

Penerbangan luar angkasa selama tiga hari ini menghasilkan lebih dari $250 juta untuk Rumah Sakit Penelitian Anak St. Jude, dan Isaacman menjanjikan setidaknya $100 juta dari jumlah tersebut. Melihat ke masa depan, Isaacman telah menugaskan Polaris Dawn, peluncuran SpaceX Falcon 9 lainnya yang akan mendorong empat orang awak kapal Dragon ke orbit untuk perjalanan astronot komersial pertama.

Peluncurannya untuk sementara dijadwalkan paling lambat pada musim panas. Isaacman akan memimpin misinya.

Sejarah perlombaan luar angkasa: Studi arkeologi tentang lokasi peluncuran roket pertama di Cape Canaveral telah diperluas hingga mencakup pemetaan 3D

“Saya sangat senang dapat mendukung misi USSF untuk melestarikan dan memajukan kekayaan warisan pengembangan ruang angkasa, pendidikan dan eksplorasi,” kata Isaacman melalui email tentang sumbangannya kepada museum.

READ  Starliner: Penerbangan luar angkasa berawak pertama Boeing ditunda

Juru bicara Polaris Dawn mengatakan bahwa Isaacman tidak punya waktu untuk wawancara karena jadwalnya “sangat padat menjelang peluncuran”.

“Dia seorang inovator. Dia seorang pionir. Dia melakukan hal-hal seperti Alan Shepard, John Glenn, Neil Armstrong, Buzz Aldrin – semua astronot hebat di masa lalu yang bersedia mempertaruhkan nyawa mereka untuk mendobrak hambatan yang ada.” kata Pasir.

Subroc, “Kain Kafan Besar” akan direkonstruksi

Yayasan Sejarah Angkatan Luar Angkasa A.S. mendukung pembangunan, pemeliharaan, dan pemulihan sekitar 100 roket, rudal, perangkat terkait, dan pameran dalam ruangan di Museum Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral, Pusat Sejarah Luar Angkasa Sands dekat Port Canaveral, dan Hangar C, bekas tempat perakitan rudal gedung sebelah. Ke Mercusuar Cape Canaveral tempat Wernher von Braun dikatakan memiliki kantor di lantai dua.

Draper mengatakan sumbangan Isaacman akan membangun kembali dan membangun kembali:

  • Subroc adalah rudal berpemandu yang diluncurkan dari kapal selam Angkatan Laut yang dikembangkan pada akhir tahun 1950-an dan dirancang untuk menghancurkan kapal selam musuh dari jarak jauh.

“Itu pada dasarnya adalah sebuah torpedo terbang: motor roket padat, muatan kedalaman nuklir. Itu hanyalah konsep liar dan teknologi Perang Dingin yang nyata,” kata Draper.

Dia menggambarkan Subroc sebagai “spesimen langka” dan mengatakan hanya dua di antaranya yang diketahui keberadaannya.

  • “Kain Kafan Besar.” Amplop berbentuk kerucut ini membawa satelit besar yang terbuat dari balon plastik di atas roket Thor untuk inflasi di ketinggian selama uji penerbangan Project Echo NASA tahun 1962 dari Launch Complex 17.

Balon-balon tersebut dikempiskan dan digelembungkan 250 mil di atas permukaan bumi, dan para teknisi memancarkan sinyal radio dari balon-balon tersebut sebagai satelit komunikasi pertama NASA, kata Draper.

“Ini menarik. Kami tidak mengetahui adanya perusahaan berkapitalisasi besar lainnya yang masih ada. Ini mungkin yang terakhir dari jenisnya, dan kami telah memamerkannya di sini sejak tahun 1968,” katanya.

  • Peluncur rudal cuaca ARCAS.

“Ada ratusan roket yang diluncurkan dari Cape pada tahun 1960an dan 1970an. Dan apa yang mereka lakukan adalah – sebelum peluncuran ruang angkasa besar atau mungkin peluncuran uji coba roket, atau semacamnya – mereka akan meluncurkan lusinan roket ARCAS ini untuk dikumpulkan. data cuaca,” kata Draper di atmosfer bagian atas.

READ  Ilmuwan Princeton memecahkan misteri bakteri

Dia mengatakan pejabat museum yakin peluncur ARCAS yang mirip meriam adalah satu-satunya yang masih ada.

Lebih lanjut, Sands mengatakan donasi Isaacman akan mendanai proyek restorasi keempat yang dirahasiakan “yang akan menyoroti kisah sejarah yang menarik dan tak terhitung di Cape Town.”

Lingkungan Florida ‘tidak ramah’ terhadap artefak

Pejabat museum masih memiliki cukup banyak tampilan statis di luar ruangan di halaman Cape Canaveral Space Force Museum, yang mengekspos artefak logam kuno ke “salah satu lingkungan pelestarian paling keras di dunia,” kata Draper.

“Matahari yang ekstrem. Panas yang ekstrem. Kelembapan yang ekstrem. Bukan hanya angin laut yang asin, tapi angin laut yang asin juga sangat terionisasi, yang menurut orang-orang adalah korosi,” kata Draper.

“Ada juga hama eksotik. Ada badai tropis. Dan segala macam persoalan yang harus dihadapi,” katanya.

Tanjung Canaveral: Apakah ada peluncuran hari ini? Jadwal peluncuran roket SpaceX, NASA, dan ULA mendatang di Florida

Kontraktor restorasi bersejarah akan menganalisis dan membongkar Subroc, Big Shot Shroud dan ARCAS, kemudian menghilangkan korosi intergranular aktif, mengganti material yang rusak, menerapkan lapisan seng, mengecat ulang dan memasang kembali untuk dipajang di museum di dalam Hangar C, kata Draper.

“Produk akhirnya adalah sesuatu yang terlihat baru dari jalur perakitan era Perang Dingin, sekaligus melestarikan sebanyak mungkin materi sejarah,” katanya.

Museum Pasir menantikan perluasan di masa depan

Sumbangan Isaacman juga akan menambah demonstrasi Space Power baru di Sands Center for Space History dan pameran bertajuk “Pioneering Women in Aerospace” di Cape Canaveral Space Power Museum, kata Sands.

“Kemudian, kami juga dapat menggunakan sebagian dari dana tersebut untuk mengamankan artefak penting dan unik dari koleksi pribadi individu untuk museum,” kata Sands.

READ  Setelah satu tahun berada di Mars, Persevering Rover NASA sedang dalam perjalanan menuju penemuan-penemuan besar

Museum tersebut sebelumnya memiliki nama Yayasan Museum Luar Angkasa dan Rudal Angkatan Udara A.S., kata Sands Organisasi nirlaba ini mengandalkan sumbangan amal dan hasil toko suvenir Ia tidak menerima dana apa pun dari Kementerian Pertahanan.

Perluasan properti Museum Sejarah Luar Angkasa Sands di masa depan sedang dalam tahap perencanaan dan uji tuntas, katanya. Rincian lebih lanjut akan dipublikasikan dalam beberapa minggu mendatang.

lagi: Keanehan Luar Angkasa: NASA dan kolektor luar angkasa datang ke museum untuk mencari memorabilia langka dan antik

Sebuah studi Space Florida yang diluncurkan bulan ini membayangkan visi masa depan yang menunjukkan perluasan dermaga senilai $2,1 miliar untuk perusahaan ruang angkasa komersial yang membentang ke utara dari pusat sirkulasi Port Canaveral. Jika rencana ambisius ini menjadi kenyataan, para kru harus membangun dermaga ini tepat di sebelah barat lahan Museum Sejarah Luar Angkasa Sands, kata Sands.

“Kami tidak akan kemana-mana,” kata Sands.

Museum Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral, yang mencakup Kompleks Peluncuran 26, Kompleks Peluncuran 5/6, dan Hangar C yang berdekatan, terletak tepat di luar pintu fasilitas militer. Penerimaan melalui putaran yang disetujui.

Pusat Sejarah Luar Angkasa Sands, yang terletak di dekat sisi utara Kanal Port Canaveral di 100 Spaceport Way, tepat di luar gerbang selatan Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral. Museum ini menawarkan tiket masuk gratis Hal ini mudah diakses oleh masyarakat umum.

Untuk berita terkini dari Stasiun Luar Angkasa Cape Canaveral dan Pusat Antariksa Kennedy NASA, kunjungi floridatoday.com/space.

Rick Neil Dia adalah koresponden luar angkasa Florida Today. Hubungi Neal di [email protected]. Twitter/X: @Rick Neal1

Ruang angkasa penting bagi kami, itulah sebabnya kami berupaya menyediakan cakupan industri dan operasi peluncuran tertinggi di Florida. Jurnalisme seperti itu membutuhkan waktu dan sumber daya. Tolong dukung dia dengan berlangganan di sini.